Walaupun perairan yang bakal menjadi padang pancing rombongan media tidak sejauh dan sedalam lokasi pertandingan, impian untuk bertarung dengan ikan-ikan monster seperti itu sukar untuk ditegah dari merasuk fikiran.

 

Sebelum memulakan trip, John Kiew dan Brian Ang dari Miri Anglers Club (MAC) yang dijemput menyertai trip membawa kami ke kedai pancing di Bandar Miri untuk mendapatkan kelengkapan memancing yang bersesuaian. Terutamanya saiz batu ladung.

 

Tepat jam 10.00 pagi, bot khas pancingan laut dalam yang amat selesa, lengkap dengan kabin berhawa dingin bertolak dari Miri Wharf.

Lubuk yang dituju adalah gugusan karang Batu Mat yang memakan masa 3-4 jam perjalanan.

baca juga rekod landbase casting Bintulu

 

Tekong

 

Di semenanjung, jika berhajat dan memancing di kawasan pelantar minyak memakan masa berbelas hingga puluhan jam perjalanan, sebaliknya di perairan Miri, tak sampai satu jam perjalanan dah boleh jumpa pelantar minyak.

Lebih kurang macam nak ke kelong saja jaraknya di semenanjung.

 

Menghampiri lubuk pertama di gugusan karang Batu Mat, boleh dikatakan merata tempat aksi frenzy ikan tongkol atau aya memburu makanan. Geram memang tak terkata.

Dan hajat untuk casting tongkol-tongkol tersebut terlaksana juga apabila tekong berpengalaman, Lex Bin Mulu melabuhkan sauh berdekatan dengan gerombolan tongkol tersebut.

 

 

Hasilnya, dapatlah lenguh tangan. Ini kerana, baik spoon mahupun popper langsung tak diendahkan oleh tongkol-tongkol tersebut yang akhirnya lenyap begitu saja.

Biarpun tongkol bukanlah ikan sasaran, malah bakal digunakan sebagai umpan, setidak-tidaknya dapat juga merasa tarikan dan larian padunya.

 

Dengan kedalaman hampir 70meter dan dasar yang berarus deras, batu ladung paling berat yang dimiliki seberat 300gram ternyata bukan lawannya.

“Ada lagi berat ke?” itulah pertanyaan Presiden MAC apabila melihat penulis menggunakan batu ladung tersebut.

Penulis hanya mampu tersengih dan terpaksalah gabungkannya dengan sebiji lagi ladung 200gram.

 

 

Lubuk Ibu Kerisi

Tindakan penulis memilih port di bahagian depan bot, kononnya senang untuk casting dan jigging sambil menanti umpan bottom mengena, menjurus kepada `terkena’ kerana aksi di bahagian tengah dan belakang lebih produktif.

 

Tambah pula pada catatan sonar, lubuk kawah dan gerombolan ikan banyak dikesan di bahagian belakang bot. Ia bermula dengan aksi senyap Kadir Bachok, rakan media menaikkan aruan tasik seberat 5kilogram.

 

baca juga jemuduk padu bintulu

 

Dan aksi mula menjadi rancak dan panas apabila pemancing jemputan yang juga anggota keselamatan tempatan, Matali Haji Yan dan rakan setugas, Izahar melakukan double hook up.

Tambah panas, masing-masing berjaya menghasilkan full house. Perambut appollo 3 mata milik Matali mendaratkan 3 ekor ibu kerisi, begitu juga rakan setugas yang menggunakan perambut appolo 2 mata.

 

Berpindah ke lubuk kedua di Batu Mat, port di bahagian belakang terus rancak. Berterusan mendaratkan ibu kerisi dan spesies-spesies lain.

Menjelang senja barulah tekanan pemancing di bahagian bot reda apabila Nasir Abd Wahab menaikkan ikan tapak kasut.

 

 

Walaupun ia bukanlah spesies ikan yang dikehendaki, setidak-tidaknya ia adalah petanda yang positif. Bahagian hadapan bot pun ada ikan.

Ia terbukti apabila tidak lama kemudian penulis menaikkan ibu kerisi, begitu juga dengan Abu Bakar Atan  menaikkan spesies yang sama serta merah.

 

Sementara Ariffin Nordin yang memancing bersebelahan dengan Izahar di belakang bot turut sama mengakhiri kumpau apabila menaikkan serkot.

Cuma rezekinya tak lama apabila ikan tersebut terlepas dari tangan dan berenang ke habitat asal ketika acara bergambar.

 

 

Sesi malam

Pancingan malam ternyata lebih meriah dan riuh. Tiada lagi port istimewa di atas bot kerana setiap penjuru dan setiap pemancing berjaya menaikkan.

Merah, ibu kerisi, serkot, landok, kaci, malah seekor pari turut dinaikkan. Alip yang tekun melakukan jigging berjaya menaikkan seekor pari dengan menggunakan jig yang dicangkut sotong sebagai umpan tambahan.

 

 

Sekitar jam 2 pagi, tiupan angin membuatkan laut yang tenang mula beralun. Penulis mengambil keputusan menggantung pancing. Begitu juga dengan rakan-rakan yang lain.

Kabin berhawa dingin disulami ombak yang membuai, nikmatnya umpama tidur di hotel 5 bintang.

Namun tidak lama, sekitar jam 4 pagi, seluruh isi kabin dikejutkan dari tidur apabila bot dipukul ribut.

Tiupan angin selaju 30 knot menghasilkan ombak besar dan menyebabkan bot berayun kuat. Cemas dan panik jugak seketika.

 

 

 

Setelah ribut sedikit reda, tekong mengambil keputusan untuk bergerak pulang. Meskipun trip singkat tidak sampai 24 jam dan tempoh memancing kurang dari 12 jam, ternyata

perairan Miri kaya dengan ikan-ikan gred A dan masih banyak tersembunyi ikan-ikan tahap monster. Malah layak dianggap sebagai syurga memancing laut dalam.

 

baca juga jigging perairan mukah

 

Apa pendapat anda? Teruskan klik & share artikel kami ini. Terima kasih!

Jangan lupa LIKE, FOLLOW & SEE FIRST Facebook Majalah Umpan

Sudah subscribe channel Youtube umpan? Klik sekarang Youtube Umpan