Akhirnya satu komplot seramai 4 orang dari Kuala Lumpur bertolak ke Yan bagi menjerat tenggiri yang dikatakan sedang mengganas dan menjadi tangkapan utama dan menaikkan populariti kawasan ini di persada pancingan.

 

Bot terpaksa bergerak seawal jam 4.30pagi keluar dari jeti dan terpaksa berhenti di luar pesisir pantai bagi mengelakkan tersangkut pada alur laluan air yang semakin surut. Suasana yang masih gelap membantutkan perjalanan terus ke Tukun tuas dan tekong hanya akan bergerak ketika cahaya matahari terbit yang memberi cahaya kepada perjalanan kami.

 

 

Masa ini kami gunakan untuk setting’ segala kelengkapan yang ada sama ada mengikat mata kail ataupun menyiapkan peluru torpedo’ umpan bulu casting. Walaupun mata yang masih bengkak tidak Tidur dari awal malam kerana perjalanan daripada ibu negara ke sini mengambil masa 5 jam untuk sampai kami tetap bersemangat meneruskan perjuangan ini.

 

Tekong mula menghala bot terus ke tuasnya dengan kelajuan maksimum memecah kesunyian pagi dengan deruman bunyi bising ekzosnya. 1 jam perjalanan kami tiba di tuasnya dan acara casting bermula.

 

IKLAN

 

Kelihatan kelibat tenggiri membuat ‘boiling’ kelihatan kira-kira 100 meter dari bot kami. Memandangkan lontaran peluru torpedo kami tidak sampai ke tahap itu, maka kami menggunakan teknik menghanyut umpan segar.

 

Menanti beberapa ketika, kekili Abu Garcia 405 berdesing memuntahkan tali secara tidak henti. Lantas Ayim menyentak 2 kali jorannya agar mata kailnya tertancap kemas pada mangsa dan setelah diyakini mangsa tertewas dengan tusukan mata kail tersebut.

 

IKLAN

 

Ayim segera mengarau kekilinya tanpa memberi ruang kepada mangsa untuk melarikan diri. Beliau amat yakin dengan teknik dan kekuatan tali utama 50 paun dan steel leader berkekuatan 40 lb tidak mampu diputuskan pemangsa. Akhirnya tenggiri seberat 7 kg dapat ditewaskan.

 

Setelah kawanan tenggiri menghampiri tuas, kami meneruskan aktiviti pagi itu dengan acara casting menggunakan peluru ‘torpedo’ yang dijual di jeti. Tekong menasihatkan kami membuat karauan selaju mungkin bagi menarik perhatian mangsa.

 

 

IKLAN

Lontaran dibuat sejauh mungkin dan dikarau selaju mungkin bagi menjadikan larian umpan ‘torpedo’ kelihatan seperti sotong jarum yang melarikan diri apabila terlihat pemangsa.

 

Memang benarlah kata orang, inilah karannya bila casting tenggiri di sini. Sebabnya tangan anda penat mengayuh laju, kekili, ketika itulah tiba-tiba umpan anda disentak ke belakang dan dihenjut tanpa memberi amaran langsung.

 

Ragutan pertamanya membuatkan anda mampu berasa cemas dan ketika itulah serapan penghayatan kuasa ikan mengalir dari tali terus ke joran dan mengalir ke urat tangan anda dan seterusnya merangsang otak anda untuk melawan kembali asakan tersebut.

 

 

Selain tenggiri yang menjadi target, ikan lauk lain juga menjadi sasaran kami iaitu cencaru dan juga kembong dengan menggunakan teknik apollo. Penutup trip tenggiri terakhir seberat 9 kilogram menjadikan tangkapan keseluruhan 12 ekor. Misi telah tercapai dengan semua ahli dapat merasai permainan tenggiri di sini.