Tasik Kenyir, sememangnya lokasi pancingan unggul untuk mereka yang cintakan pancingan air tawar. Saya juga tidak terkecuali.

Kerana itulah juga, tasik buatan manusia terbesar di Asia Tenggara ini ‘port’ wajib saya kunjungi setiap tahun. Ada kalanya, jika ada bajet lebih, 2-3 kali dalam setahun pasti saya kunjungi.

 

Trip kali ini disertai beberapa orang rakan sekerja dan agenda kami, ialah menduga penghuninya pada musim tengkujuh. Sebarau atau badong adalah target tangkapan utama.

Kenangan berkunjung pada tahun lepas, dengan bertemu sang sebarau sedang frenzy, faktor utama menyebabkan saya berkunjung lagi ke sini.

 

Hari pertama tiba di Tasik Kenyir, hujan lebat menyambut kedatangan kami. Nampaknya memberi petanda baik.

Lantas sebaik sahaja selesai memunggah barang ke dalam bot, tekong Karim yang kami selesa gunakan servisnya sejak empat tahun lalu pantas memacu boathousenya menuju ke sekitar Gua Bewah dan Gua Taat.

Tiba di sana, rata-ratanya sudah bersiap untuk turun memancing. Lantas tiga buah bot fiber diturunkan. Saya bersama Mus, Wan bergerak menuju mencari anak-anak sungai baru. Manakala dua bot fiber lagi, menghilang entah ke mana.

 

Lewat senja, kami pulang kehampaan kerana tiada hasil yang memberangsangkan. Begitu juga dengan dua bot lagi.

 

Keesokan harinya, hujan masih lagi turun sekejap lebat dan sekejap renyai. Menjelang petang, tekong Karim menukar tempat parking boat, tidak jauh dari kuala sebatang sungai yang sedikit keruh airnya.

 

Tanpa disangka oleh kami, percubaan Mus yang membaling popper ke arah kuala muka sungai tersebut menghasilkan sambaran, apabila popper yang dilontarkannya bersambut. Rupa-rupanya, ada kawanan sebarau berada di situ.

Mungkin sedang menghendap anak-anak ikan yang hanyut.Apa lagi, kami semua terus sahaja mencari arah kedudukan terbaik untuk melontar gewang.

Saya yang mencuba beberapa kali melontar gewang dalam gewang dalam terus sahaja mendapat sambaran.

 

“Nampaknya, kita tak payah pergi casting jauh-jauh. Kat sini pun dah banyak sebarau,” ujar rakan saya Nasir.

 

Sesi malam pula diteruskan, apa lagi kalau bukan baung. Dengan berumpankan tapa dan anak ikan, sesi pancingan malam itu turut diserikan lagi dengan tangkapan beberapa ekor belida.

 

Pancingan keesokan harinya yang juga hari terakhir, kami semua boleh dianggap semuanya bangun awal, walaupun tidur lewat malam semalamnya melayan baung.

 

Saya sempat juga casting menaiki bot fiber di lokasi tidak jauh dari boathouse berlabuh.

Hasil tangkapan tidak memberangsangkan, sebaiknya, Wan yang setia melontar gewang dari sejak awal pagi di boathouse dihadiahkan seekor sebarau sekitar 2 kg lebih yang dianggap tofi pada sesi kali ini.

Tengah hari, boathouse Karim mula meninggalkan lokasi. Walaupun hasil tidaklah terlalu lumayan, tapi masih boleh dianggap berbaloi. Apa yang pasti saya akan kembali lagi ke Tasik Kenyir lagi pada bulan Jun ini, untuk mencuba sesi pancingan kelah pula.