IKLAN

 

Trip trekking ke Royal Belum ini merupakan trip kedua saya. Ia rentetan ingin mengulangi betapa seronoknya casting dan trekking yang kena dengan jiwa saya. Dalam trip terdahulu saya telah pun sampai ke Sungai Kebeng.

 

Hajatnya trip kedua ini ingin mengulangi lokasi yang sama, namun atas beberapa halangan terutama kesukaran beberapa orang rakan mengambil cuti, terpaksalah trip kali ini disingkatkan kepada 4 hari 3 malam dan hanya sampai di Sungai Ketir.

 

Selepas solat Jumaat, saya, Zack, Encik Mohd, Pak Abu, Ajak, Zaki dan Acang Kopeng mulai bertolak ke Grik dari Kuala Lumpur. Sebelum tiba kami sempat berehat dahulu di R&R Sungai Perak sambil berbincang apa yang patut.

 

 

Kami bermalam di rumah rakan, Pok Jan di Gerik yang juga tekong dan pemandu boathouse di Royal Belum. Malam itu, kami membahagikan barangan sama rata yang akan dibawa. Sambil perkena air kopi dan biskut, kami rancak berborak terutama mendengar pengalaman guide sambil seorang demi seorang kami akhirnya tertidur.

 

HARI PERTAMA

IKLAN

Awal-awal pagi lagi, kami telah bangun dan bersiap dengan barangan masing-masing. Masing-masing memeriksa barangan takut-takut ada yang tertinggal. Sebelum ke Jeti Tasik Banding, guide terlebih dahulu pergi ke pasar pagi di Pekan Grik untuk membeli barangan keperluan untuk memasak seperti bawang, cili api, halia dan sebagainya. Tepat jam 7 pagi, selepas semua barang kelengkapan dipunggah ke dalam dua buah bot, terus sahaja di pacu laju meninggalkan jeti.

 

 

Perkara wajib yang wajib dipatuhi oleh semua pengunjung ke Royal Belum adalah mesti mendaftar permit masuk dan mengisytiharkan segala aktiviti sepanjang tempoh berada di sini. Sejurus selesai mendaftar permit, terus sahaja tekong memacu bot menuju ke Sungai Kejar. Alhamdulillah perjalanan berjalan dengan lancar dan kami tiba di kuala Sungai Kejar.

 

Dengan lafaz bismillah sekali lagi, saya dan rakan-rakan memulakan langkah meneruskan perjalanan. Dua orang guide iaitu Khairul, Janggut berjalan di hadapan kami. Manakala dua lagi guide iaitu Along RB dan Gan Craf berjalan di belakang kami.

IKLAN

 

Sebenarnya trek perjalanan di hulu Sungai Kejar ini tidaklah sesukar mana jika ingin dibandingkan dengan trek Sungai Terenggan di Tasik Kenyir. Ini berdasarkan pengalaman saya yang telah beberapa kali trekking di sana. Tidak seperti di Sungai Terenggan, trek di sini agak rata dan tidak terlalu bengkang bengkok dan banyak mendaki serta menuruni bukit.

 

 

Dalam perjalanan, kami bertemu dengan beberapa kumpulan lain yang turut sama trekking serta kumpulan orang asli yang mendiami sekitar kawasan ini dan juga pokok rambai yang ranum berbuah.

 

SUNGAI KETIR

 

Kami selamat tiba di Sungai Ketir jam 3 petang, iaitu lokasi yang menjadi spot kami selama 4 hari 3 malam. Guide membantu membina kawasan perkhemahan dengan membina tempat untuk memasak. Bagi saya, tidur di dalam hammock sudah cukup memadai dan saya merasakan ia paling sesuai seandainya bila di dalam hutan berbanding di dalam khemah tertutup.

 

 

Beberapa orang rakan, terutamanya Pak Abu, Acang Kopeng dan Ajak melayan bottom di depan khemah, manakala rakan lain termasuk saya masuk tidur awal pada malam itu. Punyalah semangat nak pergi casting esok hari, malam itu, saya terus memakai kelengkapan terutama baju dan seluar untuk casting.

 

… bersambung

(Oleh: Zulkifle Zul)