IKLAN

 

Tepat jam 9.30 pagi, kami berlepas dari jeti Kampung Raja Besut. Namun selepas setengah hari bot meninggalkan jeti, perjalanan terpaksa dihentikan apabila hembusan angin barat tiba.Ia sekaligus membuatkan bot tidak boleh dikemudi dengan baik lantas mengundang olengan yang kuat.

 

Ketika ini, jalan terbaik adalah berehat di dalam kabin bagi mengelakkan mengganggu pemancing lain. Keselamatan juga lebih terjamin. Tetapi untuk mengelakkan trip ini membuang masa, Tekong menyarankan kami memancing dahulu di satu lubuk sementara menunggu angin reda dengan kedalaman air laut sedalam 60 meter.

 

Setelah menunggu selama setengah jam, kekili Command X-9 milik JohoNgail memecah kesunyian apabila umpan hirisan selar telah mengena umpan. Tewas seekor spesies ebek bersaiz 7 kg.

 

 

Angin masih bertiup kuat membuat bot kami hilang arah dan alunan yang tinggi membuatkan ramai yang tak tahan. Untuk tidak mahu mengambil risiko yang besar Tekong pun mengarahkan kami untuk bermalam sahaja di lubuk ini. Lagipun trip kami masih berbaki 2 hari di lautan. Kami meneruskan pancingan malam dengan teknik bottom dan juga teknik menghanyut umpan.

 

Dua teknik yang kami gunakan adalah dengan menggunakan teknik apollo dan pancingan hanyut. Teknik menghanyut umpan menggunakan leader kabel berkekuatan 40 paun ternyata berhasil apabila beberapa ekor aruan tasik berjaya didaratkan.

 

Umpan kembong dicangkok dengan mata kail bersaiz 4/0 dan dibiarkan hanyut di antara dasar dan permukaan air ternyata menarik perhatian spesies yang terkenal dengan larian padunya kerana bentuk badannya mampu membelah air umpama torpedo. Namun hasil spesies lain kurang memberangsangkan.

 

 

Hari kedua

IKLAN

 

Sebaik sahaja selesai bersarapan, Tekong membawa kami ke lubuk spesies merah. Setelah menghampiri lubuk, Tekong memberi nasihat agar bersiap sedia untuk menghulurkan umpan ke dasar. Perambut setengah depa dan mata kail bersaiz 3/0 dicangkok umpan sotong bersedia dilabuhkan.

 

Setelah menunggu beberapa minit sahaja, rod Baha telah disentap dengan kuat. Bimbang mangsa melarikan diri Baha membuat sentuhan setting pada kekili elektrik Banax Kaigen dan membiarkan sistem drag kekili elektriknya berfungsi sendiri.

 

Seekor merah bersaiz 8kg berjaya ditewaskan dalam masa pertarungan yang singkat. Selang beberapa minit kemudian, sekali lagi umpan yang dilabuhkan oleh Baha mengena lagi seekor merah.

 

 

Sememangnya spesies ini sedang kelaparan di dasar. Setelah berpesta selama 20 minit di lokasi pertama, Tekong membawa kami ke lokasi yang kedua. Perjalanan memakan masa cuma 10 minit sahaja. Kali ini giliran Ary berentap dengan seekor merah dan kerapu. Tidak disangka-sangka perambut apollo 2 mata buatan sendiri telah mengena dengan serentak.

 

Umpan yang digunakan hirisan ikan selar yang segar membuatkan spesies ini meragut dengan kasar. 2 lawan 1, itu yang mampu diungkapkan setelah Ary berjaya mendaratkan spesies merah dan kerapu ini.

IKLAN

 

Sementara itu, angin masih bertiup kuat dan kami tiada pilihan dengan mengambil keputusan untuk berehat di lokasi ini sehingga menunggu angin reda. Tepat pukul 7 malam, kami bertolak menuju ke Pelantar Jernih yang memakan masa selama 3 jam.

 

 

Kami memulakan sesi jigging dengan menggunakan jig luminus. Akibat dari pergerakan angin yang tidak menentu, ternyata tidak ramai yang melakukan teknik jigging disebabkan mabuk laut dan kepenatan.

 

Bad Zad dan Yaacob antara yang kekal setia untuk jigging. Hasilnya belasan ekor cupak berskala 3kg hingga 4kg berjaya dinaikkan.

 

Jika tidak menempuh alun yang kuat dan mabuk laut sesi pancingan dijangka meriah. Tetapi sifat lautan yang luas bukan perkara mudah untuk diduga.

 

 

Hari ketiga

 

Kesemua ahli trip mengambil kata sepakat untuk keluar dari kawasan Pelantar Jernih, untuk mencari spesies ikan merah. Lantas, Tekong menghala botnya ke satu lubuk kira-kira satu batu dari kawasan pelantar.

 

Sebaik sahaja sauh dilabuhkan, kami semua menurunkan pancingan masing-masing. Kali ini giliran awak-awak pula yang berjaya mendaratkan seekor lagi merah yang bersaiz 9kg. Namun selepas itu, tiada lagi getuan sang merah yang dicari. Agak pelik juga kerana biasanya ikan merah akan bergerak secara berkumpulan. Mungkin seekor ini tersesat agaknya.

 

 

Pada malam terakhir kami menyarankan kepada Tekong untuk turun semula ke Pelantar Jernih untuk bermain jigging dan popping. Dengan tenaga yang ada, 4 pemancing tetap menggunakan jigging dan selebihnya menggunakan teknik popping dan melontar ke arah tiang-tiang pelantar. Memang nak dijadikan rezeki, pada malam terakhir, kami berpesta cupak yang tidak henti menyambar umpan.

 

Secara keseluruhannya, ikan yang berjaya kami naikkan, merah bersaiz 5kg hingga 9kg – 5 ekor, kerapu bersaiz sekilo ke 5kg- 8 ekor, ebek 7kg dan 8kg – 2 ekor, aruan tasik 6kg – 2 ekor dan puluhan ekor spesies ikan unjam.

 

 

Kesimpulannya, trip ini boleh dikatakan berjaya juga, walaupun sasaran utama untuk menaikkan seberapa banyak spesies ikan merah agak kurang. Ini disebabkan alun yang kuat menyebabkan bot tidak boleh bergerak baik untuk berada di atas lubuk.