IKLAN

 

 

Apabila diberitakan oleh tekong tersohor perairan Pelabuhan Kelang iaitu Pokmud, bahawa tenggiri ditemui memasuki salah satu kawasan boya, berhampiran dengan kawasan kapal

parkir, saya segera mengatur trip mengejut bersama dua orang rakan. Ekoran status trip itu lebih menjurus kepada trip percubaan, Pokmud meminta kami mengisi minyak bot saja.

 

 

Nasib kami agak baik kerana tidak perlu membuang banyak masa mencari umpan hidup berikutan di kawasan boya itu sendiri sudah boleh mendapatkan selar kuning dan tamban.

Kami mempercepatkan lagi proses mencari umpan sekaligus memulakan sesi memancing ikan sasaran, bot ditambat terus pada boya.

 

Pokmud memulakan sesi memburu tenggiri dengan menggunakan umpan hidup. Umpan dilabuhkan ke dasar, digantung pada paras pertengahan air dan dibiarkan hanyut di permukaan air.

Ketiga-tiga teknik pancingan itu dilakukan bagi mengesan zon strike. Sementara kami bertiga di bahagian hadapan bot pula melakukan teknik pancingan yang berbeza juga.

Seorang mencuba teknik casting dengan gewang. Seorang lagi mencuba dengan teknik fast jigging dan saya pula bermain slow pitch jigging.

 

IKLAN

Waktu air bergerak pasang sepenuhnya tidak banyak berbaki sekitar tiga jam saja. Apabila pasang mati dan bergerak surut serta berubah arah nanti, kami harus meninggalkan boya itu kerana ikan-ikan berpindah lubuk.

Untuk tempoh 3 jam lebih ini saya perlu buktikan sesuatu. Saya adakan satu cabaran untuk melihat teknik mana yang lebih cepat menjerat tenggiri.

Sama ada teknik moden atau konvensional yang lebih efisien.

 

 

Hampir satu jam berlalu, salah satu pancing Pokmud mengena. Joran pancingan dasar Pokmud yang mengena.

Memandangkan ia teknik pancingan dasar, saya yakin bukanlah tenggiri membaham umpan selar kuning. Dan terbukti ia bukannya tenggiri.

IKLAN

Saya jangkakan talang, rupanya aruan tasik. Tidak lama kemudian jig saya pula diragut ketika mengetuk dasar.

Sepadan dengan tabiat mencari makan di dasar, saya sekadar mendaratkan mentimun.

 

 

Tatkala kami bertiga mula memperlahankan rentak setelah bekerja keras hampir dua jam, dengan hanya berjaya mendaratkan mentimun tunggal dan cencaru, salah satu pancing Pokmud mengena lagi.

Kali ini bukan set pancing dasar yang mengena. Dalam masa yang agak singkat, seekor tenggiri bersaiz sederhana berjaya didaratkan.

Setengah jam kemudian, seekor lagi tenggiri yang berjaya didaratkan. Kali ini agak kasar juga sekitar 5 kilogram. Kedua-dua tenggiri itu mengambil umpan di pertengahan air.

 

 

Dengan pendaratan dua ekor tenggiri oleh Pokmud itu secara tidak langsung menamatkan cabaran yang saya adakan.

Terbukti teknik moden yang kami praktikkan gagal menewaskan cara konvensional menjerat tenggiri.

Ternyata umpan hidup yang merupakan diet sebenar menjadi pilihan tenggiri. Dan sebelum arus mati dan berubah arah, Pokmud sekali lagi membuktikan kehandalannya apabila berjaya mendaratkan seekor ikan mandi abu melalui teknik jigging perlahan.

 

 

Berejam lamanya kami bermain jigging perlahan tanpa hasil memberangsangkan tetapi Pokmud berjaya menghasilkan sesuatu dalam masa yang singkat.

Ia benar-benar umpama satu tamparan kepada kami sekaligus mengangkat bendera putih!