IKLAN

 

Keindahan negeri Sabah memang tiada seorang pun yang mampu menafikannya. Di sini berdiri megah gunung tertinggi di Asia Tenggara yang terletak di Banjaran Crooker.

Di celah-celah banjaran ini jugalah mengalir punca-punca sungai yang melatari keindahan alam sebelum ia mengalir ke muara.

 

Saya berkesempatan mengunjung Hulu Sungai Ketipo untuk menjejak spesies sebarau dan pelian di sana. Bersama dua orang rakan, Bidin dan Mamai, kami bertolak ke pekan Sipitang dan sempat bersarapan roti canai terlebih dahulu di pekan tersebut.

 

 

Merentas Banjaran

Tiada kenderaan yang terbaik selain menggunakan pacuan empat roda jika ingin meneroka ke kawasan pedalaman negeri ini.

Perjalanan ada kalanya cukup menyeksakan, kerana selain mendaki dan menuruni bukit, perlu sentiasa berhati-hati apabila melalui jalan balak, terutama laluan berbatu kerikil dan juga licin.

Sebelum tiba, kami sempat menjemput seorang guide yang pernah sampai ke hulu Sungai Ketipo.

 

Kira-kira jam 9.00 pagi, kami tiba di penghujung jalan balak, di mana kami perlu menyambung perjalanan dengan berjalan kaki menuruni cerun bukit.

Atas faktor keselamatan dan keselesaan, kami cuba meminimumkan barangan yang dibawa. Setiap sorang hanya bawa 1 set casting berserta beberapa ketul spoon.

IKLAN

 

 

Jam 10.00 pagi, lebih kurang satu jam perjalanan, kami tiba di ulu Sungai Ketipo dan kami semua mengambil keputusan bergerak ke hilir sungai mencari lubuk-lubuk berpotensi.

Keadaan sungai yang agak cetek disebabkan kemarau sejak sebulan yang lalu memudahkan kami bergerak menyusur sungai.

 

Disebabkan ia di kawasan hulu, ia tidaklah lebar dan airnya mengalir jerih. Persekitarannya masih terjaga dengan baik dan terlihat banyak spesimen bermain di sungai ini.

Oleh sebab lokasi sungai yang agak jauh dan laluan sukar, aktiviti memancing tidak pernah dilakukan di sungai ini.

 

Mencari lubuk dalam

IKLAN

Perjalanan ke hilir menemukan beberapa lubuk yang dalam dan agak gelap airnya. Ia terus menjadi spot buruan kami.

Penggunaan set casting ringan dengan rod berkekuatan 6-12lb serta tali sulam 15lb sudah mencukupi untuk trip di sini. Sesudu bersaiz 7gm dan 10gm amat sesuai digunakan.

 

 

Strike demi strike diterima dari sebarau juvenil yang rata-ratanya berskala 10inci panjang. Walaupun ikan bersaiz kecil, kami tetap berpuas hati sebab sudah terbukti sungai ini masih menyimpan stok sebarau dan pelian yang agak banyak.

 

Setiap lontaran di lubuk pilihan pasti ada sebarau yang meligan sesudu menyebabkan kami terus menyusur sungai tanpa sedar yang kami sudah trekking lebih dari 2 kilometer dari tempat kami mula-mula sampai.

 

Sepanjang pagi kami telah mendapat 7 strike dari sebarau juvenil termasuk seekor pelian ramaja. Jam 12.30 tengah hari, kami berehat seketika sebelum bergerak semula ke hulu sungai untuk berhenti makan tengah hari.

 

 

Perjalanan diteruskan selesai saja rehat menuju ke hulu sungai. Keadaan sungai semakin sempit dan berbatu. Walaupun demikian, masih kelihatan banyak spesimen sebarau dan pelian di lubuk-lubuk yang lebih dalam.

 

Dalam perjalanan ke hulu sungai, kami mendapat 3 strike sebarau 2 belang. Meskipun kepenatan kami tetap gembira kerana menikmati keindahan alam semulajadi di sini.

Sekitar jam 3.00 petang, setelah tiada lagi lubuk berpotensi di kawasan hulu, kami memutuskan untuk berkemas dan bergerak pulang. Perjalanan pulang yang terpaksa mendaki amat memenatkan.

Namun dengan segala pengalaman kami di sepanjang Sungai Ketipo pada hari itu sudah cukup untuk melupakan segala kepenatan.

 

 

Pendakian kami mengambil masa lebih sejam untuk sampai ke lokasi kenderaan kami. Selepas duduk menghilang dahaga kami akhirnya bergeak pulang ke Pekan Sipitang dengan rasa gembira kerana misi kali ini sudah berjaya.