IKLAN

 

Akibat terpengaruh dengan cerita penulis tentang keseronokan melayan dorado atau belitong dengan teknik jigging, satu komplot pemancing seramai 7 orang telah menyahut cabaran ini.

Kami seramai 8 orang pemancing akhirnya menuju ke Kuala Rompin memburu dorado tatkala ikan ikonik Rompin iaitu sailfish atau layaran sedang mula berlegar-legar di perairan rompin.

 

Sekali  lagi khidmat tekong sport fishing terbaik Kuala Rompin, Mat Rompin, ditagih bagi menjayakan misi luar biasa ini.

Tentu saja luar biasa buat trip mencari dorado tatkala memasuki waktu puncak memburu layaran.

 

Untuk menjejak dorado tidaklah semudah mengesan kewujudan layaran. Justeru, spot-spot unjam luar yang menelan masa lebih 2 jam perjalanan dari jeti Kuala Rompin diselongkar satu demi satu satu.

 

Tiba di spot unjam pertama, misi luar biasa itu seperti begitu pantas akan menepati sasaran.

Teknik bijak yang dipraktikkan ketua komplot, menggantikan pemberat dengan jig pada Apollo ketika mengunjun mencari umpan hidup ternyata memerangkap seekor dorado.

 

antara unjam yang dilawati

 

Sudah jelas kelihatan dorado tersebut menyambar jig namun aksi akrobatiknya (yang tidak sempat dirakam) berjaya meluruskan mata kail pada jig sekali gus meloloskan diri.

Sama ada kebenarannya jika seekor dorado yang terlucut akan mempengaruhi kawanannya meninggalkan sesuatu kawasan, hakikatnya selepas kejadian itu tiada lagi dorado yang berjaya dijinakkan malah kelibatnya juga tidak lagi kelihatan.

 

IKLAN

Unjam ke unjam seterusnya, petanda akan kehadiran dorado terus menghampakan.

Teknik menghanyutkan umpan hidup (drifting) dan bottom memburu dorado mula dikurangkan apabila alu-alu mula mengerjakan umpan-umpan tersebut.

Sebahagian besar ahli komplot mula beralih angin dengan aksi jigging apatah lagi kawanan ikan aya atau tongkol begitu galak membaham anak-anak ikan di permukaan air.

 

Dengan mempraktikkan aksi casting jig, seekor demi seekor ayam kurik dan ayam hitam berskala kecil.

Dan apabila Mat Rompin mendaratkan seekor tenggiri dari hasil jigging, hanya Zuvaini saja yang meneruskan pencarian belitong menerusi keadah drift dan bottom umpan hidup.

 

Aboy, ketua komplot dorado gigih dengan aksi jiggingnya namun spesies sasaran mula diragukan.

Hanya tiada tenggiri atau aya yang beliau daratkan, sedikit menjelaskan sasarannya masih lagi dorado.

 

IKLAN

 

Tindakan tekong yang kerap berpindah dari unjam ke unjam tanpa menunggu lebih lama di sesuatu unjam mula menimbulkan sedikit keluh-kesah sebahagian ahli komplot.

Tambah pula jarak ke satu-satu unjam memakan masa yang lama juga. Kemudian, persinggahan di unjam pula lebih singkat berbanding waktu perjalanan ke unjam.

 

 

Begitu juga dengan hasil yang kurang memberangsangkan dari unjam ke unjam membuatkan banyak masa terbuang begitu saja.

Namun tiada yang mempersoalkan tindakan tekong kerana tetap yakin dengan reputasinya tambah pula dia lebih berpengalaman dalam misi memburu dorado.

 

 

Pindah punya pindah, hari kian semakin petang, akhirnya berlabuh di unjam tanpa penanda tidak jauh dari daratan.

Dengan dasar agak berlumpur maka boleh dikatakan tamatlah pemburuan komplot dorado. Malah misi kedua penulis untuk mencari sotong dan kerisi turut sama terkubur.

 

Walau bagaimana pun unjam terakhir itu agak menarik juga potensinya. Setelah Zuvaini berjaya menjinakkan seekor kurau, beberapa aksi jigging berjaya memberikan pertarungan sengit namun dimenangi oleh ikan yang tidak dikenal pasti spesiesnya.

 

 

Tamat pancingan di unjam darat itu makan berakhirlah komplot dorado dengan kegagalan mutlak.

Biarpun berjaya juga melihat kelibat dorado mempamerkan aksi akrobatiknya, namun tanpa mendaratkannya ia tetap dianggap sebagai gagal.

 

Rumusan dari trip kumpau ini, jangan sesekali buat trip khusus memburu dorado kerana spesies ini tidak dapat dipastikan dari mana ia datang dan ke mana ia menghilang.

Lebih baik buat trip jigging layaran tatkala sudah tiba musimnya. Jika gagal menjinakkannya dengan kaedah jigging, masih boleh memperbaharui lesen dengan kaedah konvensional.