“Bah, pelantar minyak hari khamis ni!”

Begitulah Whatsapp teks daripada si Nam tatkala saya sedang asyik casting siakap di Sungai Tengulian.

“Dilayan bah kalau kau,” jawab saya membalas.

IKLAN

 

Lantas keesokan harinya saya terus berkunjung ke sebuah kedai pancing yang ada di Beaufort, Sabah ini untuk membeli senjata untuk dibawa berperang di pelantar minyak memandangkan inilah kali pertama saya turun ke pelantar minyak.

Sebelum ni pengalaman saya cuma memancing sekitar Pulau Tiga, Bagang dan muara sahaja.

 

Seawal jam 5.30 pagi saya sudah pun siap berkemas dan menunggu si Nam untuk menjemput di rumah memandangkan kami bercadang menggunakan sebuah kereta. Jimat minyak lagi pun rumah kami berdekatan saja.

 

Sampai di Pekan Membakut, Si Nam menyatakan seorang lagi kawannya nak ikut, Cikgu Ali yang last-minute berubah fikiran dan membatalkan percutiannya bersama keluarga untuk ke Sandakan semata-mata trip pelantar minyak ni.

Jadi kami bertiga pun bertolak dari Membakut ke Pekan Weston yang jaraknya dalam 40km.

 

 

Setiba di Pekan Weston, kami terus menuju ke jeti Weston Wetland Park. Di sini sudah terpacak dua orang yang memang aku kenali, Aim dan Cikgu Alai.

Rupa-rupanya trip ni adalah trip cikgu-cikgu sekolah, memandangkan Si Nam pun seorang cikgu. Cuma saya seorang saja yang bukan cikgu.

 

Sementara menunggu bot sampai, kami sempat juga bersarapan kebetulan ada gerai jual nasi lemak di tepi jalan menuju masuk ke Jeti Weston Wetland Park.

Sambil menikmati sarapan tadi, kami sempat juga berborak-borak tentang cara pancingan, jenis-jenis ikan yang ada di pelantar minyak ni.

IKLAN

 

Mendengarkan pengalaman dan cerita dari Cikgu Alai, saya jadi begitu excited untuk menewaskan ikan pelantar minyak kerana inilah kali pertama saya dengar ikan ceramin-ceramin atau ebek kapak boleh mencecah berat 10kg!

 

Lebih kurang jam 8.30 pagi, kelihatan kelibat tekong Riki dengan bot bersaiz 30 x 8 kaki dengan enjin 60 kuasa kuda menjemput kami. Besar dan selesa bot ni. Kami pun mengangkat dan memunggah peralatan kami ke dalam bot.

 

 

Kami kemudiannya menuju ke muara Sungai Weston. Tujuannya mencari nelayan yang memukat udang untuk dibeli sebagai bekalan umpan pancingan dasar nanti.

Setelah umpan dirasakan cukup, tekong pun terus memecut menuju ke pelantar minyak yang jauh perjalanan ke sana memakan masa 45 minit.

 

Pelantar Minyak Haji Richard.

Lebih kurang jam 10.30 pagi, kami tiba di pelantar minyak tersebut. Riki mengarahkan supaya mengikat tali bot pada kabel besi yang menghala ke timur dan besarnya seperti batang kelapa.

 

“Kalau kamu mau tau, pelantar minyak ini namanya Pelantar Minyak Haji Richard,” ujar Riki kepada kami. Saya terus ketawa sebab nama tu lucu. Bukan apa, Richard tu kan nama orang putih, kenapa ada Haji pula?

 

Apa pun sebabnya, ternyata Pelantar Minyak Haji Richard memang lubuk terbaik. Belum pun sempat saya memasang joran, Si Nam orang pertama yang menurunkan jig Storm 80g warna hijau, sudah dibaham rakus oleh sang ikan.

 

 

Melentur joran miliknya mencecah laut diasak ikan. Namun, ikan berjaya melepaskan diri. Seolah-olah ini petanda adanya ikan monster!

Saya pun cepat-cepat mengenakan jig Bakau 40g warna pink dan hanya beberapa henjutan saja, ikan telah mengena! Melentur joran Dam Hypron saya dibuatnya.

 

Hanya dengan beberapa pam saja, tali sulam Kirin berkekuatan 20lb mengendur, ikan terlepas! Lemah saya dibuatnya. Selang beberapa saat saja, giliran cikgu Ali pula strike. Tetapi ikan begitu ganas sehingga Storm light jig 20g putus dari perambut.

 

Terpinga-pinga kami memikirkan ikan di sini yang pandai meloloskan diri. Lalu saya segera menukar set dari yang ringan kepada yang berat.

“Kali ni kalahlah kau ikan” saya berkata dalam hati kerana geram ikan terlepas tadi.

 

Dalam pada saya sibuk mencari alatan dalam kotak pancing saya, berdesing kekili Banax Cikgu Alai dipecut oleh sang ikan. Dengan pantas Cikgu Alai melayan tarikan ikan tersebut.

Beberapa minit kemudian, ceramin-ceramin bersaiz 1.5kg pertama trip Pelantar Minyak Haji Richard dinaikkan.

 

 

Belum pun sempat saya mengambil gambar Cikgu Alai dengan ikannya, giliran Riki yang berada pula di belakang terkial-kial bertarung dengan tarikan ikan yang agak kasar. Dengan tenang dia melayan sang ikan tersebut.

 

Kali ini, ceramin-ceramin bersaiz 2.8 kg berjaya dinaikkan, lantas membuat saya terbakar untuk menaikkan ikan yang lebih besar. Tanpa membuang masa saya pun jigging dengan bersungguh-sungguh kerana tidak mahu kalah dengan Cikgu Alai dan Riki.

 

Tidak lama selepas itu, Si Nam pula kelihatan sedang melayan tarikan ikan yang terpedaya dengan jig Storm 80g.

Rupa-rupanya anak tenggiri dalam 1 kg lebih dan merupakan tenggiri tunggal dalam trip ini. Bikin panas hati saya, makin laju henjutan jig dengan harapan ikan besar sudi membaham jig Opass 60g warna pink!

 

Kali ini joran Cikgu Aim pula tunduk hormat didera oleh sang ikan. Melihatkan gaya larian ikan tersebut, saya sudah dapat meneka ikan apa yang membaham, ceramin-ceramin tetapi kali ni saiznya tentu gadang!

 

Lebih kurang 7 minit bertarung, akhirnya Cikgu Aim berjaya juga menaikkan ceramin-ceramin dengan saiz 5.8 kg berumpankan udang hidup. Saya makin tertekan kerana belum lagi berjaya mendaratkan ikan buruan begitu juga dengan Cikgu Ali.