Hajat saya untuk merasai pengalaman bertarung dengan spesies kap tempatan terbesar negara ini sudah sekian lama berlubuk dalam diri.

Usaha untuk merasai pengalaman tersebut bukanlah tidak diadakan, cuma rezeki saja yang tidak menyebelahi.

Saya pernah mencubanya beberapa kali di Tasik Kenyir, Sungai Pahang dan Sungai Perak.

Namun, itulah… kelibat bangau lebih banyak muncul berbanding si temoleh atau temelian ini.

 

Benarlah kata orang rezeki itu tidak salah alamat. Rezeki saya yang tertangguh itu akhirnya tertunai juga.

Walaupun bukan berstatus temoleh liar, ia tetap pengalaman yang cukup manis apabila berjaya mendaratkan beberapa ekor temoleh yang hidup subur di sebuah kolam ternakan ikan yang keluasannya mengatasi kolam-kolam pancing yang ada di Malaysia ini.

 

Kolam Batangsi dari udara

 

Sesiapa yang pernah menjejakkan kaki ke kolam Seri Bayu Batangsi yang terletak di Semenyih pasti akan akui keluasan dan tahap kualiti air takungan di kolam ini.

Untuk makluman sekalian pemancing sukan, kolam ini masih dalam proses meningkatkan tumbesaran ikan-ikan predator dan belum bersedia untuk beroperasi.

 

Toman, sebarau, peacock bass, siakap air tawar, baung ekor merah Asia, patin Chaophraya, Amazon redtail catfish dan beberapa lagi spesies ikan penyambar gewang sedang membesar dengan agresif.

 

Begitu juga dengan spesies herbivor dan omnivor seperti. Termasuklah 50 ekor ikan temoleh.

Menurut Abang Amin, pemilik kolam tersebut, ketika melepaskan anak-anak ikan temoleh pada Disember 2017 lalu saiz-saiz ikan tersebut sekitar 6 hingga 8 inci saja.

 

Event yang dilangsungkan pada sebelah pagi

 

Dengan mengamalkan sistem pemakanan yang konsisten, ikan-ikan tersebut membesar dengan produktif sehingga mencecah 5kg untuk tempoh kurang satu setengah tahun.

IKLAN

Begitu juga dengan spesies yang kuat makan seperti Amazon redtail catfish dan longfin catfish (patin Chaophraya).

 

Setelah beberapa kali dipelawa oleh Abang Amin untuk datang bersantai dan memancing di atas rumah rakit yang didirikan di tengah kolam tersebut, hanya baru-baru ini saya berpeluang untuk menjejakkan kaki bersama dua rakan.

 

 

 

Menurut Abang Amin lagi, kami perlu berpenat lelah casting keliling kolam untuk mencari strike. Banyak ikan berlegar di sekeliling rumah rakit menunggu makanan.

Perkara itu jelas terbukti apabila Abang Amin menabur pelet makanan ikan di suatu sudut di luar kawasan sangkar.

Pelbagai jenis ikan muncul dengan galaknya mengutip biji pelet, terutamanya spesies baung ekor merah Amazon yang sememangnya pelahap.

 

 

Kami yang hadir dengan membawa kelengkapan casting mengambil kesempatan menghulur gewang namun agak kurang menggalakkan pula sambutannya.

Kemudian saya menukar teknik mengilat kepada mengunjun umpan soft plastic. Meniru aksi slow pitch jigging di lautan, ia segera berhasil.

 

Umpan saya dilarikan dengan agresif ke bawah sangkar. Untuk mengelak ia bawa lari lebih jauh, saya memberikan sedikit tekanan dan akibatnya leader 16lb putus di bahagian sambungan snap.

 

 

Saya segera memasang soft bait worm hook yang baru tetapi kali ini saya hanya mencangkukkan pelet makanan ikan.

Setelah agak lama saya sekadar melepaskannya hingga ke dasar tanpa sebarang respon, saya gantungnya kira-kira satu pusingan penuh BC yang digunakan.

 

Tidak sampai seminit pun berbuat demikian, pelet itu telah diragut dan dibawa lari dengan kepantasan yang berbeza.

Pecutannya umpama larian rohu yang tercangkuk mata kail. Sekali lagi perambut putus di bahagian ikatan snap.

 

 

Kecewa dengan leader yang mungkin sudah hampir reput itu saya potong dan ikat mata kail direct pada tali sulam yang menjadi tali utama.

Saya ulangi lagi teknik yang sama dan sepantas kilat ia berhasil. Percubaan kali ketiga ternyata berkesan. Saya sangkakan ia angkara pacu atau rohu, rupanya si temoleh.

 

Malah Abang Amin sendiri teruja melihat ikan yang jarang dinaikkan itu serta saiznya. Kata Abang Amin, kali terakhir ikan tersebut berjaya didaratkan beratnya sekitar 1kg saja.

 

Terkesan dengan apa yang saya peroleh, kedua-dua rakan meniru teknik yang saya mainkan.

Namun, nasib mereka agak tertangguh sehinggalah saya berjaya mendaratkan temoleh yang ketiga.

 

 

Menjelang senja dan selepas temoleh ke-6 yang berjaya didaratkan (dipercayai sekurang-kurangnya 3 ekor lagi temoleh yang berjaya meluruskan mata kail kami) tiada lagi kelibatnya.

Sebaliknya diganti pula dengan Amazon redtail catfish pelbagai saiz pula yang galak membaham umpan pelet.

 

(video aksi strike) ↓