Di sebalik kepopularan tenggiri ini, ramai juga yang masih tidak tau fakta-fakta kehebatannya. Jom kita tengok kehebatan dan keseronokan memancing tenggiri.

 

Tenggiri merupakan ikan pelagik yang kerap berenang secara kawanan dalam kelompok kecil, tidak jauh dari pantai. Apabila berjaya mendaratkan seekor, maka anda akan berpeluang mendaratkannya lagi.

 

Tenggiri berkembang biak dengan cara bertelur. Tenggiri mencari perairan laut cetek untuk pembiakan dan akan kembali ke laut dalam setelah proses tersebut selesai. Jadi, tak bermakna kat kawasan cetek takde tenggiri dan saiznya juga besar-besar.

 

 

IKLAN

Ikan ini dikategorikan sebagai ikan sukan yang sangat digemari oleh ramai pemancing kerana kepantasan renangan dan kualiti dagingnya yang bergred tinggi. Selain itu, ikan tenggiri sangat baik untuk kesihatan kerana kandungan nutrisinya yang lengkap.

 

Meskipun tersenarai dalam spesies ikan perenang pantas dan juga termasuk salah satu ikan predator, ikan tenggiri yang lebih kecil seringkali menjadi santapan bagi predator lain yang lebih besar, khususnya barracuda monster.

 

Ikan tenggiri betina dapat hidup selama 11 tahun namun tiada kajian pula jangka hayat bagi tenggiri jantan. Namun untuk menemui tenggiri tua yang dah tak bergigi bukanlah mudah.

 

 

Di India, orang menyebutnya ikan anjai. Di Filipina lebih dikenali dengan nama ikan dilis, dan di Thailand lebih mesra dengan istilah ikan thu insi.

 

Jumlah penangkapan ikan tenggiri terbesar di dunia pernah tercatat di Indonesia, diikuti Filipina, Sri Langka, Yaman, dan Pakistan.

 

 

Dipercayai ikan tenggiri yang ditewaskan dengan penggunaan joran dan kekili lebih mahal harganya berbanding tenggiri yang terperangkap pada jaring. Kebanyakan tenggiri yang mati lemas pada jarring kualiti dagingnya merosot.

 

Walaupun populasi ikan tenggiri kian menurun namun, sama ada ia ditangkap secara sengaja atau pun tidak, jarang sekali ia dilepaskan kembali ke laut. Percaya atau tidak?