Sesi hari kedua bersama bot Baby Tuna mensasarkan buruan spesies kerapu boron spesimen saiz tong gas.

Ia dilangsung dengan menggunakan jig jigging perlahan produk terbaharu jenama Weebass dan Wenz di perairan Pulau Jarak bermula dengan cuaca mendung dan suram.

 

 

Berbanding hari pertama, suasana di laut laut pada hari kedua ini sebenarnya agak berpotensi juga.

Lautan lebih berarus manakala tiupan angin tidaklah terlalu deras sehingga menyulitkan dan mengganggu rentak jig yang dipertaruhkan untuk mempedaya kerapu boron.

Hanya kelibat matahari yang terlindung disebalik awan tebal seperti mempengaruhi hidupan marin bertindak aktif memburu makanan.

IKLAN

 

 

Biarpun cuaca agak kurang memberangsangkan, aktiviti pancingan ternyata lebih baik berbanding hari sebelumnya. Hanya ia bermula dengan begitu perlahan.

Menjelang tengah hari baru strike demi strike berlangsung sama ada di bahagian belakang, tengah dan hadapan bot Baby Tuna.

Spesies kerapu boron yang menjadi spesies sasaran utama turut sama berjaya didaratkan.

Biarpun skala saiznya tidak menepati saiz sasaran sebesar tong gas, sedikit sebanyak ia sudah membuktikan jig baharu keluaran Weebass dan Wenz  berupaya untuk menjerat spesies sasaran dalam aksi pancingan perlahan.

IKLAN

 

 

Dalam trip hari kedua pancingan di perairan Pulau Jarak bersama Baby Tuna ini juga menyaksikan pendatang baru dalam teknik pancingan jigging perlahan, Adam Lee yang bergurukan Shem Ng, muncul sebagai pemancing yang paling hanyir.

Hasil ketekunan dan kerajinan, beliau dianugerahkan beberapa ekor kerapu berlainan spesies saiz hidangan, sekali gus menjadi pencetus semangat beliau untuk terus melibatkan diri dengan teknik pancingan jigging perlahan.

IKLAN

 

Sementara Felman Leong yang bertaraf sifu dalam dalam teknik jigging perlahan ini tidak ketinggalan mempamerkan aura tersendiri apabila mendaratkan seekor kerapu hybrid yang merupakan tangkapan bonus pada penghujung trip.

 

 

 

Tidak lama selepas kerapu hybrid anggaran skala berat lima kilogram itu berjaya didaratkan, berikutan ada petanda hujan dengan lebat, tekong Baby Tuna segera beredar dari perairan Pulau Jarak.

Dalam kesejukan akibat kehujanan dalam perjalanan pulang ke jeti yang menelan masa lebih dua jam, sebahagian besar ahli tidak berasa serik untuk kembali ke perairan Pulau Jarak memburu kerapu boron bersama Baby Tuna lagi.