IKLAN

 

Seperti biasa apabila ada pertandingan memancing air tawar yang menawarkan hadiah tunai puluhan ribu ringgit, akan timbul isu perebutan spot memancing atau tapak pancang.

Perebutan tapak pancang ini lazimnya berlaku di lokasi pertandingan yang kecil seperti kolam-kolam pancing dan kurang berlaku di lokasi pertandingan seperti pantai atau tasik-tasik besar.

 

Demi merebut spot panas tersebut, apa saja cara sanggup dilakukan termasuk taktik penipuan.

Segala peraturan yang telah ditetapkan akan dilanggar sama ada secara sembunyi-sembunyi atau terang-terangan.

 

 

Lazimnya juga ia akan berakhir dengan insiden yang tidak sepatutnya berlaku – pergaduhan. Persoalannya, pasal pancang pun nak bergaduh ke?

Dapat spot best pun belum tentu ikan nak makan umpan. Apa pendapat anda sekalian?

 

AZLAN FYZA

“Sepatutnya pihak pengajur sediakan tempat. Contohnya pacak buluh yang bernombor dan aturan nombor jangan ikut turutan. Nombor 1 sini, 2 seberang sana, 3 hujung sana. Dan para peserta akan dapat tempat mengikut nombor daftar.

Cara ini mungkin boleh elak perebutan tempat dan kelebihan kepada otai-otai sesebuah kolam.

Sebelum mula tu urusetia mesti pastikan kedudukan para peserta betul pada tempatnya. Dengan membuat rajah kasar kolam dan kedudukan peserta.

Cuma banyak keja sikitlah. 2-3 hari sebelum pertandingan bolehlah mula pacak buluh atau kayu bernombor.”

IKLAN

 

HONEY BEEZ

“Hahaha… standard laa ni. Dalam diri belum ada perasaan rezeki kita Allah yang tentukan. Walau teknikal sekalipun, hasil akhirnya Allah jualah tempatnya.

Walaupun begitu menyerah buta-buta adalah satu kerja bodoh. Usaha awal dengan hati yang ikhlas dan redha itu paling utama. Dengki tu wajib dijauhkan.

Solat subuh jangan lupa. Ini tidak, semua langgar… puuuuiii!”

 

 

SHAIRUL ANUAR KAMSI

“Macam-macam hal… tu tak termasuk lagi geng silang tali orang. Datang berempat, dua tukang silang tali orang, dua orang lagi tukang mancing.

Masing-masing buat-buat tak kenal padahal satu geng. Hadiah bagi-bagi sesama sendiri. Pernah tengok geng macam ni…. huhuhu.”

IKLAN

 

HAN TOO

“Biasanya mereka yang dah bajet diri tu otai la berperangai macam samseng bila join game selalu nk membuli mereka yang masih newbie.

Banyak kali aku perhatikan setiap kali ada game mesti ada spesies kaki buli. Biasanya mereka datang dalam kumpulan sebab tu mereka berlagak berani.”

 

RAZIS RADZUAN

“Melalui pemerhatian saya perebutan spot pancang ni berdasarkan kawasan spot ikan yang banyak dan besar. Biasanya mereka yang sudah tahu spot ikan di kolam tersebut. Sebab itu ianya berlaku.”

 

BOB KC

“Kerana mata wang manusia jadi buta… peraturan dan disiplin diketepikan. Ibarat kompom menang padahal kumpau berdarah… kikiki. Biasalah… otak letak kat kepala lutut.”

 

FJ SILVERSTATE

“Tak profesional orang berebut pancang ni. Patut ban dari pertandingan orang begini.”

 

ZUL ZULKFL

“Sikap orang kita… semuanya bangsa kita… payah nak ubah sikap.”

 

SYIDI BAIK

“Pancang ghaib pun pernah terjadi… nak tuduh depa, group depa ramai… kami berdua ja… kesudahannya duduk la kat ceruk kolam.”

 

BERLARI SENGGET

“Kalau aku pancang ni aku buat tak tau je.. sebab tu sampai sekarang game je main tepi lepas tu membangau. Huhu…”

 

MON ADVAN

“Daftar dua joran, pacak dua pancang rentang tali macam ada 10 joran. Perkara macam ni la selalunya jadi punca pergaduhan.”