Salah satu keseronokan memancing di laut, apatah lagi di perairan yang kita pernah sampai ialah kita takkan tahu spesies apakah yang akan memakan umpan yang dipertaruhkan.

Begitulah yang kami alami pada trip memancing di perairan Koh Adang, Thailand kira-kira 5 tahun lalu.

 

Objektif utama kumpulan adalah untuk mendaratkan spesies-spesies utama bersaiz monster seperti kerapu dan jenahak yang juga merupakan spesies utama perairan ini.

Tidak ketinggalan menyertai trip kami ini ialah Datuk Seri Maznah (DSM). Seperti biasa apabila beliau turut serta, saya akan menjadi pemandu pancingnya.

 

Setelah melabuhkan umpan pada set pancing sendiri, barulah saya sediakan set pancing dan umpan untuk DSM.

Memandangkan DSM lebih gemar pancingan konsep perambut apollo, maka saya buatkan perambut apollo dua mata kail dengan menggunakan umpan hirisan sotong segar.

 

 

Tidak sampai 5 minit setelah menyerahkan set pancing itu kepada DSM, kedengaran beliau sudah bersorak riang. Saya tumpang seronok mendengar desingan halus drag kekilinya.

Namun kegembiraannya tidak lama dan mendakwa ia tidak boleh dikarau lagi kerana tersangkut sesuatu.

 

Saya segera memberikan bantuan dengan mengambil alih set pancing pancing. Saya ketatkan sedikit drag kekili yang agak longgar.

Ia tidaklah tersangkut cuma terasa beban yang sedikit berat. Pada firasat saya mungkin telah tersangkut pada batu karang kerana seperti tiada tentangan.

 

Setelah beberapa kali mengepam dan mengarau kekili, saya dapat rasakan ada sedikit tentangan yang diberikan, namun aksinya tidak seperti sifat ikan.

Yakin dan percaya ia bukanlah batu karang, saya serahkan kembali set pancing tersebut kepada DSM.

 

DSM kembali berseri dan mengayuh kekili dengan gembira setelah diyakinkan ada sesuatu di hujung mata kailnya dan bukannya batu karang atau sampah yang tersangkut.

Sejenak suasana di atas bot menjadi kecoh apabila DSM berjaya menghela hasil tangkapannya ke permukaan air.

 

 

Lobster! Bagaikan serentak pula kami berteriak. Dan keadaan bertukar gawat seketika berikutan sukar untuk memasukkannya ke dalam tangguk.

Beberapa kali juga kedengaran jeritan kebimbangan apabila lobster tersebut menjunam secara mundur apabila menyentuh gelung tangguk.

Setelah beberapa mencuba akhirnya ia berjaya ditangguk sepenuhnya dan disusuli sorak-sorai sekalian anggota trip.

 

Lobster itu kemudian ditimbang dan agak memeranjatkan juga ia seberat 1.5kg. Selain menjadi tangkapan pembuka trip, ia juga merupakan spesies paling bernilai bagi kami dan tentu saja bagi DSM.

 

baca juga Kenali Spesies Udang Kara Tempatan Popular

 

Apa pendapat anda? Teruskan klik & share artikel kami ini. Terima kasih!

Jangan lupa LIKE, FOLLOW & SEE FIRST Facebook Majalah Umpan

Sudah subscribe channel Youtube umpan? Klik sekarang Youtube Umpan