Kita biasa dengar grup pemancing dari semenanjung Malaysia mengadakan trip memancing ke kepulauan Borneo untuk memancing spesies air tawar popular kepulauan

Borneo seperti kanai, semah, pelian serta empurau. Namun amat jarang kita mendengar ada grup pemancing yang ke sana hanya semata-mata untuk memancing spesies ikan

baung. Namun itulah yang dilakukan oleh ahli kumpulan kelab memancing Aluminium Boat Caster atau Alucast.

 

 

 

Trip memancing baung di Empangan Bakun, Sarawak ini bertitik tolak dari Megatrip team Alucast yang diadakan di Tasik Kenyir.

Berikutan ketidakpuasan hati sebahagian kecil ahli Alucast yang turut menggemari pancingan ikan baung selain mengilat, dan senario pancingan baung di Tasik Kenyir tidak

lagi memberangsangkan, maka mereka terasa terdesak untuk mencuba pancingan baung di Empangan Bakun yang diberitakan baung-baung berskala saiz melebihi satu kilogram mudah diperoleh bahkan umpama cendol di sana.

 

 

Dengan matlamat kedua untuk merasai kenikmatan baung Bakun masak tempoyak, justeru selain kelengkapan memancing maka umpan tapa dan tempoyak merupakan barang penting yang wajib tidak boleh dilupakan.

Adrenalina yang melonjak naik untuk memburu baung menyebabkan grup pemburu baung dari semenanjung ini melupakan terus penat lelah setelah mengharungi penerbangan dan jalan darat yang panjang untuk tiba ke pintu masuk Empangan Bakun.

 

 

Sejurus tiba di rumah rakit atau jelatong Belanum Bay yang terletak di kuala sungai Belanum dan memakan masa kira-kira satu jam dengan menggunakan pengangkutan air,

ahli kumpulan seramai lapan orang ini terus saja siap siaga dengan kelengkapan memancing.

 

Memadai dengan sesi memancing kurang dari dua jam, ahli komplot sudah kembali ke jelatong dengan hasil tangkapan yang benar-benar menepati cerita yang dihebahkan.

Sememangnya baung di Bakun umpama cendol. Ia bukan sekadar senang dan cepat untuk diperoleh malah saiz-saiznya pula begitu mengagumkan.

Justeru baung yang berjaya didaratkan, hanya beberapa ekor sahaja spesimen dengan saiz sekitar dua kilogram dibawa pulang ke jelatong untuk dijadikan juadah masak tempoyak pertama di Bakun malam itu.

 

baca juga Port Ngeteh: Rumah Terapung Lubuk Baung Tasik Bakun

 

Apa pendapat anda? Teruskan klik & share artikel kami ini. Terima kasih!

Jangan lupa LIKE, FOLLOW & SEE FIRST Facebook Majalah Umpan

Sudah subscribe channel Youtube umpan? Klik sekarang Youtube Umpan