IKLAN

 

Trip kali ini kami disertai oleh beberapa orang malim dari Kampung Meligan sebagai jurupandu serta membantu mengangkut segala kelengkapan kerana kami akan bermalam di lokasi.

 

Setibanya di lokasi terakhir yang boleh dilalui kenderaan, kami terus bersiap untuk menyambung perjalanan dengan berjalan kaki. Perjalanan menuruni bukit mengambil masa lebih kurang 1 jam melalui denai pemburu.

 

Perjalanan agak selesa kerana cuaca yang sedikit redup serta suhu yang agak sejuk. Sekitar jam 11 pagi kami sampai ke tapak perkhemahan di kaki bukit betul-betul di atas tebing sungai. Kru malim yang turut serta banyak membantu menyiapkan khemah serta persediaan lain sebelum aktiviti memancing diteruskan.

 

Kawasan Sungai Meligan yang jauh daripada pembangunan serta tiada pencemaran memberi pengalaman indah sepanjang perjalanan kami. Tujuan utama kami bukanlah untuk mengambil ikan sebanyak mungkin, tetapi lebih kepada aktiviti riadah.

IKLAN

 

Perjalanan tidaklah begitu sukar memandangkan kebanyakan bahagian sungai menjadi kering akibat musim kemarau yang berpanjangan. Namun begitu terdapat banyak lubuk yang cantik di mana kebanyakan spesies sebarau dan pelian berkumpul.

 

 

Sepanjang 4 jam perjalanan menyusuri sungai kami sempat casting menggunakan set ala kadar dan menggunakan sesudu ekonomi. Oleh kerana sistem sungai yang masih terpelihara, banyak strike yang kami dapat sepanjang perjalanan. Terdapat juga lubuk yang dalam yang sesuai diduga dengan teknik pancingan dasar.

IKLAN

 

Apa jua teknik yang digunakan di kawasan ini hampir pasti akan mendatangkan hasil. Setelah jauh berjalan akhirnya kami sampai ke salah satu lubuk besar. Di situ kami menggunakan teknik mengilat serta pancingan dasar menggunakan umpan buah sawit masak. Ternyata banyak spesies sebarau serta pelian yang mendiami lubuk berkenaan.

 

Setelah berjaya mendaratkan spesimen sebarau dan pelian yang mencukupi akhirnya kami membuat keputusan untuk balik ke tapak perkhemahan. Kami bergerak pulang dengan kepuasan dan kegembiraan dapat menikmati seluruh pemandangan dan pengalaman indah sepanjang hari itu.

 

Setibanya di tapak perkhemahan, kru sudah siap sedia dengan pelbagai menu masakan termasuk pelian dan sebarau yang berjaya dipancing pada hari berkenaan.

Begitu segar rasanya dapat menjamu selera dengan juadah masakan sambil ditemani alam semula jadi yang masih terpelihara. Kepenatan sepanjang perjalanan bagaikan tak terasa sepanjang berada di sini.

 

Saya berharap sesiapa pun yang berpeluang untuk menjelajah ke Sungai Meligan akan merasai pengalaman yang menyeronokkan lagi berharga ini. Diharapkan juga agar keindahan sungai serta hutan kita akan terus terpelihara bagi menjamin kelestarian spesies sebarau dan pelian yang menjadi antara identiti sungai pergunungan.