(Teks & Foto: Mohamed Shah Kadir)

Negara Laos bersempadan dengan negara Thailand, Vietnam dan Kemboja. Ia mendapat kemerdekaan daripada Perancis pada tahun 1953 dan ia merupakan satu-satunya negara di rantau Asia Tenggara yang tidak memiliki laut.

Landskap hutan-hutannya adalah hutan tropika, manakala ikan-ikan liarnya adalah sama seperti yang terdapat di negara kita dan juga Thailand.

 

IKLAN

 

Apabila sahaja saya dipelawa untuk ikut memancing di Laos bersama Francois Helias dari Fishing Adventures Thailand, lantas saya bersetuju mengikutnya.

Peluang seperti ini bukan senang hendak diperoleh, kerana ia memerlukan banyak kerja-kerja logistik. Turut serta dalam trip ini adalah Mohd Salleh, Choy Wai Hin dan Ah Tung.

 

HARI PERTAMA:

Kami terbang ke Bangkok dari Kuala Lumpur pada hari pertama. Di Bangkok, berkenalan dengan Richard, seorang pemancing fly fishing dari Florida, Amerika Syarikat. Pada sebelah petangnya kami berbincang dengan Francois tentang program lawatan ke Laos.

 

 

HARI KEDUA:

Kami berlima dengan Francois menaiki pesawat ke Udon Thani, sebuah bandar berhampiran dengan sempadan Thailand/ Laos. Francois telah mengaturkan untuk sebuah van (mini bus) mengambil kami dari Lapangan Terbang Udon Thani ke Laos.

 

Dalam masa satu jam, kami menyeberangi Sungai Mekong ke Laos, melalui Friendship Bridge menuju ke bandar Vang Vieng, yang terletak lebih kurang 200 km dari Friendship Bridge yang mengambil masa yang cukup lama, iaitu 7 jam.

IKLAN

Ini disebabkan keadaan jalan raya di Laos kurang baik, jalan raya masih bertanah merah dan dipenuhi dengan lubang-lubang.

 

 

Kami tiba di Vang Vieng pada waktu hampir senja. Selepas mandi dan berehat di bilik hotel, kami berjalan malam di bandar, dan terjumpa sebuah kedai yang menjual roti canai dan makanan India. Ia dimiliki oleh seorang India dari Malaysia!

 

Vang Vieng merupakan sebuah bandar kecil, berhabuk dan penuh dengan muda mudi `Mat Salleh`.

Mereka ke sana kerana Vang Vieng sebenarnya terkenal sebagai tempat untuk mendapatkan dadah pada harga murah! Juga ada banyak aktiviti eco-tourism dan outdoor di sini.

 

 

HARI KETIGA:

Kami check-out dari hotel pada 6 pagi dan bertolak ke sebatang sungai yang disifatkan Francois banyak ikan kelah. Kami singgah di sebuah pasar tani di mana pelbagai sayur-sayuran hutan dan binatang hutan dijual.

 

Kebanyakan penduduk Laos masih berada dalam kemiskinan. Tetapi tanah cukup subur dan ditanam dengan pelbagai jenis sayur-sayuran. Pemandangan di sepanjang perjalanan sungguh indah.

 

Dua jam kemudian, kami tiba di sebuah jambatan dan Francois memberitahu bahawa kita akan memancing ikan kelah di sini.

Kami kesemua terperanjat kerana di tebing sungai penuh dengan rumah penduduk kampung. Bahkan turut kelihatan beberapa orang penduduk yang sedang mandi dan membasuh pakaian.

 

 

Dari atas jambatan, kami dapat melihat beberapa ekor ikan kelah di dalam sungai. Rupanya, ketua kampung tidak membenarkan sesiapa pun memancing di sungai ini, selain dari Francois.

 

Bila ditanya, Francois menyatakan bahawa beliau dan beberapa rakan-rakannya dari Amerika dan Eropah telah menderma wang untuk membina balik sebuah sekolah di kampung itu. Syabas Francois!

 

 

Ada tiga cara memancing ikan kelah di sini, iaitu menggunakan dedak, umpan seperti anak lebah atau menggunakan gewang/sesudu.

Francois terus siap sediakan dedaknya dengan campuran rahsia. Sementara menunggu dedak dimakan oleh kelah, kami cuba casting dengan menggunakan gewang. Richard pula setia dengan set fly fishing.

 

Kami mencuba menggunakan banyak jenis gewang, tetapi tetap gagal mendapatkan strike. Yang kami dapat, kesemuanya dari umpan dedak dan anak lebah, itu pun bersaiz kecil.

Mungkin ikan-ikan kelah yang besar yang kami nampak dari atas jambatan telah menyorok dalam ketakutan.

 

 

Kanak-kanak kampung pula mengekori sahaja ke mana kami pergi pun susah. Walau bagaimana pun, kami tetap berpuas hati kerana kami tetap mendapat ikan. Kami juga dipelawa oleh ketua kampung untuk makan tengah hari di rumah beliau.

 

Pada lebih kurang pukul lima petang, kami bertolak ke destinasi kedua iaitu Empangan Nam Ngun. Kami tiba di Nam Ngun pada pukul 8 malam. Penginapan kami pada malam ini ialah di chalet-chalet yang dimiliki oleh rakan Francois.