Sambil berseloroh, pelawaan sahabat untuk memancing dua tahun dalam satu trip menjadi kenyataan apabila berjaya mengumpul kaki pancing berdekatan dalam masa yang suntuk. Sambil memancing dapat melihat ragam kapal dagang menyambut tahun baru dengan ledakan api pistol kecemasan.

 

Walaupun dengan bekalan umpan yang tidak mencukupi serta cuaca yang tidak menentu, kami meneruskan impian dicelah kegelapan malam pada jam 9 malam tanggal 31 Disember. Dengan berbekalkan semangat juang tinggi, kami tiba di spot pertama.

 

Oleh kerana umpan yang dibawa tidak mencukupi, peringkat permulaan hanya jejari sotong kurita digunakan. Spot pertama adalah kawasan agak terlindung dari tiupan angin barat yang sedang bertiup sederhana.

 

 

Tumpuan malam akhir tahun tersebut ialah ikan dasar tanpa mengira spesies asalkan ia menjadi rekod akhir tahun. Setelah umpan dilabuhkan, semua set pancing di biarkan sahaja kerana sesi mengalas perut kosong sejak petang tadi tanpa menjamah makanan.

 

Selepas kami berlima selesai menjamu nasi bungkus berlauk kari special, satu persatu joran diperiksa. Dari 6 joran dilabuhkan, lima umpan licin dikerjakan si mengkerong. Hanya Izuan tersengih membuka bicara ikan terakhir tahun beliau dengan seekor tetanda.

IKLAN

Melihat detik jam semakin getir, kami kemudian beredar ke tengah lagi di kawasan lebih terbuka, tambahan pula deruan angin semakin perlahan.

 

Walau bagaimanapun, sehingga tepat jam 12 malam tetanda tangkapan Izuan menjadi ikan terakhir kami menjelang tahun baru. Langit tidak selalu gelap apabila sebaik sahaja percikan api merah di udara berserta hon-hon kapal kedengaran di serata kawasan kapal dagang berlabuh menandakan tirai tahun baru sudah bermula.

 

 

Tak semena-mena tiga joran milik Jamsuri, Hiddayad dan saya membongkok serentak. Jam 12.01 iaitu seminit selepas tahun baru, Jamsuri terlebih dahulu bergambar dengan jenahak pertama tahun baru dan diikuti penulis. Hiddayad pula gagal dalam usaha memujuk ikan setelah tali pancing beliau tersangkut di dasar.

 

Tidak lama selepas itu Izuan sekali lagi membuka tirai dengan bergaya apabila turut memperolehi jenahak. Maka, tercapailah hasrat kami melihat telatah kapal dagang menyambut tahun baru di samping misi utama juga membuahkan hasil setelah kiraan 3 ekor jenahak berjaya di pancing buat permulaan.

 

Nampaknya dalam kiraan detik 12 malam kami bertuah kerana waktu tersebut keadaan air pada peringkat hujung surut, salah satu puncak ikan galak dengan umpan. Dari jejari sotong, kali ini masing-masing terus sahaja sekor kurita dicangkuk tanpa mempedulikan umpan yang susut.

 

 

Terlena dalam kesejukan malam, kami terjaga di awal pagi 1 Januari dalam keadaan laut tenang. Kemudian sauh dibongkar untuk bergerak ke arah boya mencari umpan yang hampir kehabisan. Setiba di boya terdapat 6 biji sampan pemancing yang berkerumun di satu-satunya boya yang produktif di kawasan ini.

 

Maka, masing-masing pun bergilir melabuhkan set apollo untuk mendapatkan anak selar dan ikan tamban. Apabila umpan agak-agak cukup, sampan terus dikemudikan ke arah selatan menuju spot ikan merah untuk semangat tahun baru.

 

Bergerak dalam keadaan laut agak tenang kurang dari 40 minit kami tiba di spot ikan merah Setibanya di lubuk, satu persatu umpan ikan tamban di dilabuhkan ke dasar. Set kekili manual dan elektrik yang dibawa dipertaruhkan untuk mencari rekod awal tahun. Dari paparan skrin kedalaman bermula 110 kaki sebelum ia menjunam ke aras 190 kaki.

 

 

Lopak sebegini agak terlindung dan dikenal pasti tempat ikan berehat di siang hari. Lama juga menunggu sehingga air sudah hampir mencapai 90% surut barulah kami menerima sentapan. Di lokasi ini 7 ekor ikan dinaikkan tapi semuanya jenahak! Merah kat mana?

 

Setelah air mula bergerak pasang tidak menampakkan sebarang hasil ikan merah. Rata-rata jenahak saja yang sudi. Yang lucunya, sampan bersebelahan berjaya menjinakkan ikan merah hanya beberapa meter dari tempat kami memancing.