IKLAN

 

Semuanya bermula bulan pada bulan Ramadan yang lalu. Bagi mengisi waktu luang selepas bekerja sementara menanti waktu berbuka dan selepas terawih, Shahrul Amri yang

sudah lebih dua tahun berhijrah ke Kota Kinabalu, Sabah atas urusan kerja mengisi waktu tersebut dengan aktiviti memancing yang lebih ringan dan santai.

 

Hanya dengan melihat sekali sahaja rakan-rakan memancing sotong mengabang melalui teknik mengilat (casting) atau eging, Shahrul Amri tidak bertangguh lagi untuk turut serta.

Apatah lagi bila melihat saiz sotong mengabang yang didaratkan oleh rakan besar-besar belaka.

 

Walaupun mengilat sotong mengabang eging merupakan aktiviti memancing yang agak baharu bagi Shahrul Amri, namun ia bukanlah satu cabang teknik memancing yang sukar untuk digayakan.

 

 

IKLAN

Begitu juga dengan peralatan memancing. Biar pun ada peralatan khusus untuk aktiviti eging ini namun sekiranya sudah memiliki spek peralatan ultra light casting, ia sudah memadai untuk digunakan.

 

Boleh dikatakan spek pancingan ultra ringan tidak jauh beza dengan spek peralatan mengilat sotong atau eging.

 

Cukup sekadar memiliki kekili 1000 siri, joran kekuatan2-6 lb atau 4-10 lb, 6.5 kaki atau 7 kaki panjang, tali sulam berdiameter kecil 8-15 lb dan perambut fluorocarbon 10-15lb.

Dengan spek peralatan tersebut ia berupaya untuk melontar candat udang (squid jig atau egi) ukuran berat 1.8 gm hingga 2.5 gm dengan sempurna.

 

IKLAN

 

Manakala teknik untuk menggayakan candat udang juga agak bebas dan santai berikutan kebanyakan candat udang ini diambil oleh sotong mengabang ketika ia sedang jatuh.

Namun lazimnya ia digayakan dengan cara karauan perlahan diselang-seli dengan henjutan joran (jerk).

 

Menurut Shahrul Amri lagi, setelah terjebak dengan aktiviti eging ini beliau seperti disuntik dengan dadah yang menyebabkan timbul rasa ketagih.

Dan beliau agak bernasib baik kerana premis dan kediamannya tidak jauh dengan lokasi berpotensi tinggi untuk aktiviti eging iaitu di Sutera Harbour dan Jeti UMS.

 

Lazimnya pada waktu siang Shahrul Amri akan mencuba nasib bersama rakan-rakan di kawasan Sutera Harbour manakala pada malam harinya pula di Jeti UMS.

 

 

Berikutan candat udang atau squid jig yang bagus dari jenama tersohor agak tinggi harganya di Kota Kinabalu, justeru apabila pulang ke semenanjung sempena cuti hari raya

yang lalu beliau memanfaatkannya dengan memborong candat-candat udang berjenama ini hingga mencecah seribu ringgit.

 

Dan apabila kembali ke Kota Kinabalu, acara mengilat sotong mengabang atau eging ini menjadi rutin harian sejurus tamat waktu bekerja.