IKLAN

 

Oleh: Sang Kamarul

Dah hampir setahun kat sekolah baru. Suasana baru, rakan-rakan baru. Perlu masa untuk biasakan diri dengan persekitaran yang baru. Tahun lepas, asalnya sekadar berbahasa basi dengan kawan-kawan baru kat sini tentang hobi memancing. Tak sangka dorang memang pun ada plan yang sama. Terus tetapkan trip dan tarikh untuk ke rumah rakit.

 

Kami 10 orang nekad untuk jayakan trip rumah rakit ni. Akhirnya 9 orang sahaja yang berjaya teruskan. Sorang tarik diri kerana sebab yang tak boleh dielak dah.

 

Rumah Rakit To’ Wan ni ada 4 buah kalau tak silap la. Yang kami sewa ni tak tahu pulak apa namanya. Kalau tak silap, dorang sebut rakit 4 je. Macamana nak ke sini? Berapa harga? Jauh tak naik bot? Apa yang nak di bawa? Ok2… Aku ceritakan kat sini serba sedikit la.

 

Trip Orientasi Rumah Rakit To’ Wan

 

Memang orang kata, tak berbaloi bayar mahal-mahal (sorang bayar RM100), tapi dapat ikan kecik-kecik je, baik pergi pasar. Dengan jumlah tu dah dapat ikan besar-besar dan bagus-bagus. Hahaaaa…. betul. Aku setuju dengan pendapat camtu. Sememangnya kalau betul nak makan ikan dan cari lauk, trip macam ni tak berbaloi. Pergi pasar lagi bagus.

 

Baik… dengan bayaran RM100, apa yang aku dapat? Aku dapat naik bot. Dapat makan kambing bakar… isi masa dengan kawan-kawan. Ada jugak yang bukan kaki pancing pun join sama semata-maga nak isi masa lepak-lepak.

 

Kadang nilai RM100 tu tak dapat dibeli dengan pengalaman-pengalaman baru. Bermalam di tengah-tengah sungai. Hayati perubahan air pasang surut, derasnya arus dan ada masanya arus tenang. Dapat nikmati perubahan angin, alunan air. Deruan bot. Masing-masing ada cara menikmati hobinya. Yang penting, wife bagi lesen la.

 

Trip Orientasi Rumah Rakit To’ Wan

IKLAN

 

Kalau nak tempah, boleh cari je kat Facebook Rakit To’ Wan. Nombor phone ada sekali kat sana. Rumah rakit yang kami sewa ni harga rm500 untuk 12 jam. Maksudnya kami boleh masuk start jam 4 petang dan keluar jam 10.30 pagi esoknya.

 

Persiapan rapi dah dibuat awal-awal lagi. Arang, kambing perap, ayam perap, segala peralatan BBQ, air mineral. Kat sana memang dah sediakan dapur gas dan pinggan mangkuk. Bekalan air bersih pun ada tapi kena la berjimat.

 

Beli umpan umpun-umpun (umpan ni je paling laku malam tu), udang hidup (tak disentuh langsung dari malam sampai esoknya), sotong pasar dan udang pasar (udang kopek boleh jugak la slow-slow). Umpun-umpun ni ada jual kat kedai area jeti.

 

Trip Orientasi Rumah Rakit To’ Wan

 

Oleh sebab aku sekolah sesi petang, terpaksa la aku bertolak malam lepas solat maghrib. Nasib la ada sorang lagi yang follow aku gerak malam. Tak la aku sorang-sorang terkebil-kebil cari jalan ke Klang. Yang lain dah bertolak petang tadi. Waze tuju ke Jeti Nelayan Teluk Nipah Klang dalam 50km lebih dari rumah aku Puchong Utama.

IKLAN

 

Sampai kat jeti, tambah beli umpan umpun-umpun RM50. Kemudian, kena cari Pak Abu. Pak Abu ni boatman yang bawak kami ke rumah rakit. Call tak masuk. Ahhhh sudah… tanya-tanya orang kat situ. Katanya mungkin Pak Abu hantar orang kot, kena tunggu. Ishhh tak jadi ni, lama tunggu, rugi masa.

 

Trip Orientasi Rumah Rakit To’ Wan

 

Tangan dah gigil nak baling umpan. Aku try ke hujung jeti, dalam gelap-gelap malam macam tu, nampak bot-bot terikat di jeti. Ada orang dalam bot leka membersihkan botnya.
“Cari siapa?” terkejut aku dengar sapaan dari bot. Nasib baik awal2 tadi aku dah perasaan ada orang kat bot.

“Pak Abu ade?”

“Yeee… sy Pak Abu..” Alhamdulillah ade jugak Pak Abu. Mantap Pak Abu. Dah lama aku tak naik bot.

 

Naik bot tengah malam dalam jam 9.30…. syahdu wehhhhh! Tak jauh pun rumah rakit ni. naik bot pun tak sampai 5 minit. Bot kayu, besar jugak. Tak puas naik bot. Sampai kat rumah rakit, dorang tengah melayan gelama… laaaa gelama je dari tadi. Tapi takpe la dari takde ikan langsung. Kambing pun siap bakar. Join dorang ni, seolah dah lama kenal. Yang belum kenal, time ni la nak kenal-kenal. Bagus team ni.

 

Trip Orientasi Rumah Rakit To’ Wan

 

Malam tu, kami hanya melayan gelama, tak la besar sangat. Selain tu, ade ikan duri. Tetanda ade seekor je yang naik. Buntal pun ade sekali. Rupanya buntal ni ade gunanya. Petua orang lama, tanam buntal ni kat area sarang anai-anai, Insyaallah hilang la anai-anak. Gitu rupanya. Tapi bukan la bermaksud aku gigih untuk pancing buntal.

 

Malam tu aku tak tidur pun. Kami bertiga je yang gigih mancing tak tidur. Yang lain dah tewas bila ikan dah slow jamah umpan. Ade jugak kes lucu sebelum masuk waktu subuh. Sangkanya dapat ikan besar, rupanya setelah puas melawan, yang naiknya baldi dan sekor anak gelama.

 

Matahari mula terbit. Cantiknya suasana macam ni. Takkan dapat suasana macam ni kat pasar. Indah sungguh alam ni. Sarapan la apa yang ada. Mancing mesti diteruskan. Baru nampak macam mana keadaan sekitar. Rumah rakit ni tak jauh pun dari tebing. Banyak rumah rakit kat sini.

 

Trip Orientasi Rumah Rakit To’ Wan

 

Cuma rezeki untuk dapat ikan-ikan besar tu belum ada. Mungkin lain kali boleh datang lagi. Ada yang datang dengan anak kecil ke rumah-rumah rakit kat sini. Mungkin itu cara mereka isi masa dengan family. Family day mereka buat kat sini, aktiviti santai. Pupuk hobi anak-anak memancing. Tak la mereka asyik mengadap gajet tiap waktu. Insyaallah nanti bawak family pulak ke sini.

 

Jam 10.30 lebih jugak baru kelibat Pak Abu datang ambil kami. Maka tamat la sesi trip rumah rakit kali ni. Ura-ura nak ke Pulau Pangkor pulak lepas ni hahaaa…. Harap-harap jadi la trip team ni bawak family masing-masing.

 

Trip Orientasi Rumah Rakit To’ Wan