Layan VIP Memburu Layaran

56

 

Hari Pertama :

Sebagaimana tahun-tahun sebelumnya, setiap kali berlangsungnya acara cabaran memancing spesies ikan berparuh atau Royal Pahang Bilfish International Challenge

(RPBIC) anjuran Kerajaan Negeri Pahang melalui Kementerian Pelancongan Malaysia (Motac) Pahang, saya akan hadir selaku wakil rakan media memenuhi undangan pihak penganjur.

 

Seperti mana tahun-tahun sebelumnya juga saya bukan sekadar hadir untuk membuat liputan acara, bahkan juga merangkap juru pancing kepada dif-dif jemputan serta rakan media lain yang turut sama turun ke laut mencari pengalaman memancing ikan layaran.

 

Bagi RPBIC 2017 lalu, pada hari pertama bagi acara yang berlangsung selama dua hari, saya perlu terjemahkan pengalaman memancing ikan layaran kepada Pengarah Motac Pahang, Datuk Edros Yahaya bersama agensi kerajaan lain dan juga rakan media.

 

Datuk Idros gemar mencuba termasuklah memandu bot

 

Setelah mendapatkan sedikit umpan ikan hidup, bot Lady Herliena yang dikendalikan oleh tekong yang membahasakan dirinya Angah segera ke kawasan yang tidak jauh dengan bot

kumpulan peserta yang dipercayai adanya kelibat ikan layaran berlegar-legar. Sambil berhanyut menanti layaran menyambar umpan, kami memancing ikan dasar seperti kerisi

dan juga mencandat sotong. Apabila ada sotong torak kasar yang berjaya dipancing, saya segera menjadikannya sebagai umpan.

 

Mencandat sotong mengabang

 

Ternyata pilihan saya tepat pada masanya berikutan tanpa menunggu lama, kekili menegak yang saya gunakan menjerit nyaring apabila umpan dilarikan layaran.

Setelah melakukan hook up, saya segera menyerahkan set pancing kepada Edros namun pertarungan pertama menyebelahi layaran apabila berjaya memutuskan perambut.

 

Agak mengejutkan juga bagaimana leader 60lb boleh diputuskan oleh layaran dengan begitu mudah.

Sebelum ini saya hanya memakai leader 50lb sahaja tetapi tidak pernah pula putus umpama dipotong tenggiri.

 

Datuk Idros sedang beraksi

 

Lewat petang, umpan ikan kerisi yang saya gunakan mengena. Kali ini Edros berpeluang bertarung lebih lama. Namun keputusannya tetap juga berpihak kepada layaran.

Hanya pada kali ini barulah saya sedar di mana kesilapan yang berlaku. Rupanya masalah teknikal pada kekili multiplier yang digunakan.

Tali tidak dapat keluar dengan lancar dan tersekat pada bahagian tertentu yang menyebabkan perambut putus.

 

Hari Kedua:

 

Hari kedua, saya keluar ke laut Rompin dengan bot, wakil agensi kerajaan dan wakil media lain pula. Bot Kuda Laut 1 yang dinakhodai oleh Along dan tetamu VIP pula amat sinonim

dengan acara RPBIC dan sudah banyak memancing serta mendaratkan ikan layaran iaitu  Datuk Seri Maznah Mazlan.

 

Pada hari kedua ini saya tidak guna lagi kekili multiplier yang menyebabkan dua kegagalan mendaratkan layaran. Saya beralih menggunakan kekili mendatar atau spinning reel saja.

Umpan hidup agak mudah dicari pada hari kedua ini namun layaran pula seperti sukar untuk dikesan. Bila umpan mudah dicari, layaran pula yang susah dikesan.

Mungkin disebabkan stok makanan yang banyak, umpan pada mata kail seperti tidak diendahkannya.

Setelah beberapa menukar umpan hidup yang lebih segar, akhirnya mengena juga. Mungkin disebabkan faktor air mati tanpa arus, ikan layaran tidak memecut jauh sebaliknya bertindak berputar mengelilingi bot seumpama tabiat aruan tasik.

 

 

Situasi sebegini sebenarnya lebih sukar untuk dikawal. Ia seperti kehilangan keseronokan sebenar bertarung dengan layaran.

Setelah berhempas pulas mengawal tindakan luar biasa layaran itu barulah saya serahkan joran kepada Datuk Seri Maznah. Namun beliau menolak. Mungkin melihat kesulitan yang saya alami, beliau meminta saya menyelesaikan tugas tersebut.

Beliau sebaliknya mengambil keputusan untuk terus merakam pertarungan tersebut dan meminta saya berusaha sebaik mungkin bagi menyempurnakan rakamannya itu.

 

Usai melepaskan kembali layaran ke laut dengan sempurna, kami tidak lagi meneruskan pemburuan layaran. Layaran tunggal itu dianggap mencapai.

Seterusnya kami bertukar arah ke sesi pancingan santai. Mencari ikan-ikan lauk sambil memasang umpan untuk memerangkap tenggiri sebagai tangkapan bonus.

 

Datuk Seri Maznah bertanggungjawab melepaskan kembali layaran

Tinggalkan Komen