IKLAN

 

Kebiasaannya, ramai pemancing mengklasifikasikan Temenggor Selatan sebagai Tasik Banding manakala Temenggor Utara sebagai Taman Negeri Royal Belum. Antara dua bahagian di Empangan Temenggor ini, yang kerap diberi perhatian oleh geng casting ialah di bahagian Temenggor Utara iaitu Taman Negeri Royal Belum kerana stok ikannya yang masih terjaga.

 

Tetapi disebabkan kekangan waktu yang agak tak mengizinkan dan juga musim monsun yang telah tiba kami mengambil keputusan untuk mencari trip sehari yang mana ia tidak memerlukan perancangan masa yang lama dan juga kosnya yang agak murah.

 

 

Potensi Setiap Suak

 

Sebenarnya di Temenggor Selatan terdapat banyak juga spot-spot yang boleh dicuba. Antaranya Sungai Kedah, Pulau Tujuh, Sungai Rokam, Air Kuda, Air Dok dan juga beberapa buah tempat lain lagi.

 

Trip kali ini disertai seramai 12 orang dengan menggunakan 4 buah bot. Kami yang dari pagi telah berpecah ke suak-suak kegemaran guide masing-masing sentiasa mengharapkan agar setiap bot memperolehi hasil yang memuaskan.

 

 

Bot yang dipandu oleh tekong Zack, selaku guide bot penulis terlebih dahulu mencuba di kawasan sekitar suak berhampiran dengan Jeti Awam Banding sahaja malah boleh dikatakan agak dekat sahaja dengan jambatan kerana tidak mahu membuang masa pada awal pagi.

 

Dari kejauhan setiap suak yang dimasuki agak sunyi dan tidak kelihatan langsung riak ikan bermain air. Namun, tanpa disangka, lontaran pertama Syawal ke arah tunggul yang agak terbuka telah disambut sebaik sahaja sesudu beliau menyentuh air.

IKLAN

 

Kami agak terkejut kerana suak yang berdekatan dengan kawasan bot lalu lalang sahaja sudah boleh memberikan hasil. Ini membuatkan kami bertambah semangat untuk mula mencuba nasib.

 

 

Teknik Korek

 

Semasa menghampiri penghujung suak, terdapat sebatang pokok tumbang yang kelihatan berpotensi. Faizal tanpa membuang masa telah menjatuhkan mikro jignya merapati reba yang menjulur ke dalam tasik. Baru dua atau tiga kali ‘jerk’ sahaja jig beliau telah disambar oleh sebarau berskala 800-900 gram. Memang lumayan!

 

Tekong yang berdayung perlahan menyarankan kami tunggu untuk casting seketika sehingga dia betul-betul memakir botnya selari dengan reba tumbang yang tenggelam. Setelah memakir bot betul-betul di atas reba tumbang tersebut, dia menyarankan kami untuk mencuba teknik ‘korek’. Beliau menyarankan agar kami membaling spoon ke tengah tasik dan menarik spoon ke tepi.

 

IKLAN

 

Kami yang selalunya melontar gewang ke tebing dan menarik semula gewang ke tengah merasa agak pelik dengan teknik yang disarankan oleh tekong. Tetapi bila kami mencuba teknik ini kami bukan sahaja terkejut dengan hasil yang diperolehi tapi boleh dikatakan teknik ini agak sukses. Dengan cara ini sahaja kami telah berjaya ‘mengorek’ sebarau direba tersebut dengan agak banyak.

 

Selalunya pada awal pagi dan petang adalah waktu yang paling sesuai untuk memburu sebarau. Dan pada waktu pagi jugalah selalunya ‘boiling’ sebarau senang dijumpai.

Tetapi kali ini kami langsung tidak menjumpai ‘boiling’ sebarau. Kebanyakan sebarau yang kami perolehi adalah dengan teknik melontar gewang atau spoon serapat mungkin di ranting-ranting dan tunggul kayu yang terdapat di tepi tebing.

 

 

Jika tunggul tersebut berpenghuni dengan sekali karauan sahaja gewang kami akan disergap sebarau. Saya yang dari pagi asyik menggunakan spoon telah cuba menukar kepada gewang Rapala Fat Rap 5cm.

Gewang telah di lontar dicelah dua batang reba dan mengarau secara perlahan hasilnya saya mendapat strike pertama setelah merasa agak panjang juga sebelah tangan.

 

Boleh dikatakan pada trip kali ini toman sangat jarang timbul. Suak demi suak yang kami masuk langsung tidak nampak toman timbul untuk mengambil udara. Mungkin disebabkan cuaca yang mendung dan berada pada musim monsun menyebabkan toman sedikit pasif. Sehinggakan kami menjumpai beberapa kelompok anak toman yang masih ‘berpenjaga’ tapi langsung tidak mengendahkan gewang yang kami lontarkan.

 

 

Syawal yang menyediakan dua set mengilat, satu set untuk sebarau dan satu set untuk toman dengan pantas melemparkan gewang Megabass Deep X ke arah toman bujang yang timbul di satu suak. Walaupun lontaran sedikit tersasar tetapi kayuhan perlahan gewang tersebut telah diragut oleh penghuni tasik. Nyata toman bujang memang lebih agresif.

 

Bot yang dinaiki Wan, rakan penulis yang berada tidak jauh dari bot penulis turut mencatatkan keputusan yang menggembirakan. Sang toman yang mereka daratkan kebanyakan menghentam gewang ketika ‘blind cast’ sahaja. Dalam trip ini juga Chidan telah berjaya mendaratkan seekor sebarau anggaran saiz lebih 2 kg menggunakan set up yang agak ringan dengan menggunakan tali berkekuatan 6lb.

 

 

Keputusan Bot Lain

 

Alhamdulillah, dalam kunjungan ini, nasib sangat menyebelahi kami. Alhamdulillah, setiap bot mendapat hasil yang boleh tahan lumayan. Nampaknya trip ke Temenggor kali ini masih memberikan hasil yang agak lumayan kepada setiap bot.

 

Cuma trip kali ini kami semua tidak dapat meneroka keseluruhan tasik kerana waktu memancing yang singkat. Dengan izin Allah, kami pasti akan kembali lagi ke sini bila tiba musimnya nanti.