Allahyarham (kanan) bersama pengunjung setia kelong paradise
IKLAN

Pemilik dan pengusaha pusat pelancongan Kelong Paradise Waterfront Resort, meninggal dunia ketika berada di kelong miliknya itu yang terletak kira-kira 10 Batu Naurtika dari Jeti Bagan Nakhoda Omar, di sini, tengah malam Khamis lalu.

Allahyarham Datuk Abu Hassan Said, 62, menghembuskan nafas terakhir akibat diserang penyakit asma kira-kira jam 12.30 tengah malam tadi.

Anak kedua Allahyarham, Muhammad Raiyan Asyraf, 22, berkata, kejadian berlaku ketika dia dan seorang rakan bapanya berada di kelong terbabit.

“Kami sampai di kelong ini pada jam 9 pagi Khamis lalu untuk kerja-kerja penyelenggaraan dan baikpulih kelong berkenaan,” katanya.

 

IKLAN

Sementara itu, Ketua Balai Bomba dan Penyelamat (BBP) Sabak Bernam, Penolong Penguasa Bomba, Mohd Saufi Zakaria berkata, pihaknya menerima panggilan berhubung kejadian itu pada jam 3.12 pagi.

“Sebuah jentera FRT dengan kekuatan sembilan pegawai dan anggota diketuai Komander Operasi Pegawai Bomba Kanan I Sabri Dahali digerakkan ke Jeti Bagan Nakhoda Omar.聽
“Kita juga mendapatkan bantuan daripada BBP Sekinchan dan BBP Sungai Besar untuk kenderaan pacuan empat roda dan sebuah bot pasukan itu untuk operasi tersebut,” katanya.

IKLAN

Menurut Mohd Saufi, sepasukan tujuh anggota bomba dan polis menggunakan sebuah bot bomba dan mengambil masa kira-kira 20 minit perjalanan sehala.

“Jenazah mangsa selamat sampai di jeti Bagan Nakhoda Omar kira-kira jam 6.30 pagi sebelum dibawa ke Hospital Tengku Ampuan Jemaah (HTAJ) untuk dibedah siasat,” katanya.

Allahyarham yang menetap di Subang Jaya meninggalkan seorang balu, Datin Faridah Abdul Hamid, 52, dan tiga orang anak masing-masing berusia antara 20 hingga 23 tahun.

 

Kelong Paradise Waterfront Resort merupakan bangunan di tengah Selat Melaka yang menjadi padang pancing popular. Penulis sendiri sudah beberapa kali ke kelong ini dan kali terakhir pada Mei 2015 yang lalu dan sempat memancing bersama Allahyarham Datuk Abu Hassan Said.