Kalau tak dapat haruan pun, dapat keli atau tilapia pun jadilah, katanya. Mengenangkan isteri baru mengandung lima bulan, saya gagahkan hati untuk mengikut Pak Andak.

 

Selain Pak Andak, Iddin dan Nasha turut bersama. Kami bergerak menggunakan Ford Ranger Iddin yang bekerja sebagai penyelia bangunan.

Perjalanan menuju ke Lombong Batu Geliga memakan masa hampir sejam juga menggunakan jalan pintas yang berbatu kasar.

 

Sepanjang perjalanan macam-macam topik tentang ikan yang kami bualkan, maklumlah semuanya kaki pancing.

Paling menarik adalah pengalaman Pak Andak ketika memancing di Jeram Tujuh Tingkat yang terletak di utara tanah air.

Cerita Pak Andak, ketika berkhemah dan memancing di situ selama dua hari satu malam, beliau selalu didatangi oleh seorang wanita cantik yang mengajaknya berkahwin.

 

Wanita cantik itu memberitahu bahawa beliau merupakan puteri yang menjaga kawasan Jeram Tujuh Tingkat itu. Dia menyukai Pak Andak yang dianggapnya sebagai manusia jujur dan baik hati.

Setiap kali Pak Andak menangkap ikan-ikan kecil, dia pasti akan melepaskannya kembali ke sungai. Puas

 

Pak Andak menegaskan bahawa itu perkara biasa dalam dunia memancing namun puteri itu tetap mengatakan bahawa dia sangat terpaut dengan keluhuran hati Pak Andak.

Akhirnya, trip memancing itu terpaksa Pak Andak singkatkan kerana risau dengan masalah mistik yang menimpa dirinya.

 

Akhirnya Kami sampai juga di Lombong Batu Geliga tepat jam dua petang. Saya bersiap-siap untuk memulakan balingan mata kail.

Begitu juga dengan Iddin, Nasha dan Pak Andak. Sebenarnya, Lombong Batu Geliga ini merupakan satu kawasan lombong terbiar yang telah dihentikan segala aktivitinya sejak 15 tahun yang lalu.

 

Pemandangan di sini sangat cantik. Air lombong berwarna kehijauan kerana banyak rumpair yang hidup bebas di dalamnya. Ikan yang ditangkap juga tidak berbau kerana airnya bersih dan mengalir ke luar anak sungai yang berdekatan.

 

Setiap kali hari cuti, kawasan lombong ini menjadi pilihan kaki pancing untuk mencuba nasib. Jarang mereka pulang dengan tangan kosong. Jika bernasib baik, patin dan rohu juga dapat ditangkap dengan saiz XL.

 

Namun pada petang itu, kawasan lombong agak sepi. Saya mengambil tempat berdekatan dengan sebatang pokok hutan yang redup. Cuaca petang itu agak suram. Di dada langit, awan gelap sarat berisi air menunggu masa untuk turun ke bumi.

 

Saya melabuhkan sebatang joran berumpankan anak ikan dan sebatang lagi casting menggunakan katak hidup. Di permukaan air anak-anak ikan bermain dengan bebas dan riang.

 

Geram pula saya tengok aksi-aksi mereka. Kalau ada tangguk, rasanya mahu saja saya menangkap anak-anak ikan yang cantik itu.

Guruh sudah berbunyi tetapi cuaca masih mendung. Kami sudah berjanji sekiranya hujan belum turun aktiviti memancing akan diteruskan sehinggalah hujan turun lebat.

 

Saya memandang ke arah Pak Andak, Nasha dan Iddin. Joran masing-masing sudah mula dimakan ikan.

Hanya saya yang termenung menunggu mangsa membaham umpan anak katak di mata kail. Guruh berbunyi agak kuat juga berserta deruan angin yang kuat.

 

Pokok-pokok di kawasan sekitar bergoyang. Namun saya merasa menggigil setiap kali deruan angin itu menyentuh tubuh saya. Iya, badan saya sekarang berpeluh laju dalam keadaan menggigil kesejukan.

 

Saya memandang ke tengah lombong. Kalau tadi, pemandangannya adalah deretan bunga dan daun teratai yang cantik terapung, kini ia telah bertukar menjadi sebuah istana yang tersergam indah.

 

Saya menggosok mata beberapa kali untuk memastikan bahawa saya tidak bermimpi. Benar, di hadapan saya sekarang tersergam sebuah istana besar yang sungguh cantik berwarna hijau!

 

Saya seperti terpukau melihat keindahan istana itu. Tiba-tiba keluar seorang wanita yang bersisik hijau di seluruh badannya di bahagian balkoni istana tersebut.

 

Di kepalanya ada mahkota yang menyerupai ikan-ikan kecil dengan pelbagai warna yang indah dan menarik. Wanita itu merenung tajam ke arah saya sambil tersenyum.

Saya cuba membalas senyuman itu namun sebaik sahaja ternampak deretan gigi taring yang tajam pada wanita itu, senyuman saya mati.

 

Badan saya mula menggigil dan rasa seram sejuk. Saya cuba membaca Al Fatihah atau ayat Qursi namun bacaan saya menjadi tunggang langgang seolah-olah saya seperti tidak pernah menghafaz ayat-ayat ini!

 

Saya melihat wanita bersisik hijau itu melayang turun dari balkoni. Dia menunggang seekor ikan raksasa yang menyerupai haruan. Pandangannya masih tepat ke arah saya.

Saya mengagak tentu wanita itu mahu datang ke tempat saya duduk sekarang. Saya cuba bangun untuk melarikan diri tetapi badan saya seolah-olah sudah terlekat pada permukaan tanah tempat saya duduk itu.

 

Saya cuba menjerit untuk memberitahu Pak Andak, Nasha dan Iddin tentang keadaan saya sekarang namun suara saya seperti tersekat di halkum.

Wanita bersisik hijau dan haruan tunggangannya semakin menghampiri saya. Akhirnya, saya pasrah, reda dan tawakal dengan apa yang bakal berlaku.

Saya cuba tenangkan diri dan akhirnya saya dapat mengucap dua kalimah syahadah dengan tenang di dalam hati.

 

Saya serahkan diri saya yang kerdil ini kepada Allah SWT Yang Maha Berkuasa. Tiba-tiba, terasa bahu saya ditepuk dari belakang. Pak Andak tersenyum sambil menunjukkan jam tangannya mengajak pulang. Saya seperti orang mamai.

 

Di sebelah, kotak putih yang saya bawa penuh dengan haruan, keli, tilapia dan juga belida. Entah bila saya menangkap ikan-ikan itu, saya sendiri tidak sedar. Di permukaan lombong masih dipenuhi dengan kelopak bunga teratai yang berkembang mekar.

 

Saya tidak tahu apakah yang saya alami sebentar tadi. Adakah ia realiti atau mimpi, soalan ini masih tidak berjawab hingga sekarang!!!

Bila saya bertanyakan pada Pak Andak, Nasha dan Iddin, mereka hanya melihat saya memancing seperti biasa, sedangkan saya mengalami peristiwa aneh.