IKLAN

 

Pantai Merdeka yang terletaknya di negeri Jelapang Padi Malaysia, Kedah iaitu di daerah Kuala Muda dan turut berhampiran dengan perkampungan nelayan seperti Tanjung Dawai, Telok Nipah dan Pulau Sayak.

 

Bagi penduduk di sekitar Kedah dan Pulau Pinang, Pantai Merdeka sebenarnya sudah cukup tidak asing sebagai destinasi bersantai mahupun memancing bersama keluarga. Kemudahan yang ada di sini bolehlah dikatakan serba mencukupi.

 

Saya yang berkunjung ke Kedah baru-baru ini turut berkesempatan mencuba memancing di pantai berkenaan. Trip ini turut disertai oleh beberapa orang rakan Addin dan keluarganya.

 

Pada awalnya, kami mengambil keputusan untuk memancing di sekitar muara yang mengunjur ke arah Pantai Merdeka. Kawasan ini juga turut dikenali dengan nama Bakar Arang ataupun Bukit Penjara.

 

Melawat Lubuk Mancing Pantai Merdeka

 

Untuk ke kawasan tersebut, terpaksa berjalan kaki hampir 1 kilometer sebelum tiba di lokasi yang sesuai untuk aktiviti memancing. Ini kerana, di kawasan muara ini terdapat banyak langgai yang dipasang di sekitar muara.

 

Memancing di kawasan langgai ini bukanlah pilihan yang bijak kerana potensi untuk mata kail tersangkut di jaring langgai adalah amat tinggi.

 

IKLAN

Mujur semasa perjalanan ke lokasi, air masih surut. Kalau tidak penatlah juga meranduk air. Setelah tiba di lokasi yang sesuai, kami pun mula memacak khemah dan menyediakan unggun api untuk sesi pancingan sebelah malam.

 

Melawat Lubuk Mancing Pantai Merdeka

 

Pada masa yang sama Pak Hassan cuba menjala tidak jauh dari khemah dipasang untuk mencari bekalan umpan udang. Sementara menunggu umpan dicari, kami mengambil kesempatan untuk mengikat perambut dan mata kail untuk sesi pancingan kami nanti.

 

Mat yang terlebih dahulu menyiapkan set pancingnya mengambil keputusan untuk mencuba nasib dengan berumpankan isi ikan termenung. Tidak sampai seminit umpan dihulurkan, pancing Mat terus direntap penghuni muara. Hasilnya, terkulai seekor ikan duri berskala 100 gram di hujung mata kail Mat.

 

Melihatkan ada getuan dari sang ikan, kami pun terus bersemangat untuk memulakan sesi pancingan. Apa lagi satu persatu ikan duri dan gelama berjaya kami daratkan. Memang seronok memancing di sini. Apa tidaknya setiap kali umpan tiba di dasar ada sahaja yang sudi menyambar. Tidak menang tangan kami melayani penghuni muara pada petang itu.

 

IKLAN

Melawat Lubuk Mancing Pantai Merdeka

 

Menjelang senja, bekalan umpan untuk kami sudah lebih daripada mencukupi. Bayangkan sahaja satu tong yang kami bawa dipenuhi dengan udang pelbagai saiz hasil daripada Pak Hassan menjala. Ini belum lagi dicampur dengan umpan isi ikan termenung yang dibawa sebagai umpan tambahan.

 

Menurut Pak Hassan, untuk menjerat ikan pari, tuka, siakap, kerapu, tanda, serkut, dan gelama di sini, umpan udang hidup adalah yang paling sesuai sekali. Manakala bagi ikan duri pula, umpan isi ikan termenung lebih umphh untuk menarik perhatian spesies bersengat ini.

 

Apabila suasana bertukar gelap kami terus dihujani dengan pelbagai spesies ikan. Kali ini bekalan umpan yang ada semakin bertambah. Kebanyakan hasil yang tewas di tangan kami adalah ikan duri dengan berat skala 100 – 200 gram.

 

Melawat Lubuk Mancing Pantai Merdeka

 

Adam yang baru berusia 8 tahun menjadi hero pada malam ini apabila jorannya paling kerap digetu ikan. Hasilnya, spesies duri dan gelama yang bersilih ganti.

 

AIR PASANG MALAM

 

Sekitar jam 9 malam, air mulai bergerak pasang. Dalam waktu ini kami perlu lebih berhati-hati kerana air bergerak pasang dengan sangat pantas di kawasan muara ini.

 

Disebabkan kawasan tebing yang sangat terhad di kawasan muara ini, kami mengambil keputusan untuk menuju ke hilir muara yang lebih dekat dengan kawasan parkir kenderaan kami. Ini bagi mengelakkan daripada kami terpaksa mengharungi air yang dalam.

 

Melawat Lubuk Mancing Pantai Merdeka

 

Setibanya di kawasan yang agak bertebing, kami pun meneruskan sesi pancingan kami. Di sini, lebih banyak spesies ikan lain yang turut meragut umpan kami. Jika sebelum ini hanya duri dan gelama sahaja yang mendominasi, kini, ikan gerut-gerut, kuku, cermin, tanda dan bolos (atau turut dikenali dengan nama puting damak bagi orang Utara) turut tumpas di tangan kami.

 

Pesta ikan ini berlanjutan hingga ke jam 11 malam sebelum kami mengambil keputusan untuk pulang. Disebabkan keadaan air yang mulai penuh, kami terpaksa juga meredah air sebelum tiba di kawasan parkir kenderaan kami.