Ketika menjalankan tugas mengisi slot Ngolam, penulis sebenarnya sudah memasang hajat untuk kembali ke Kolam Pancing Ulu Kuang dan memancing sampai lebam.

Apa yang menarik minat penulis bukanlah kerana tawaran pakej memancing yang rendah, atau ganjaran yang ditawarkan, sebaliknya tarikan sebenar yang ada di dalam kolam yang tidak diketengahkan sepenuhnya iaitu spesies eksotik dari luar negara terutama dari Amazon dan negara Siam.

 

Arapaima, amazon redtail catfish, alligator gar, siamese carp dan mekong catfish merupakan spesis eksotik yang boleh dipancing di Kolam Pancing Ulu Kuang dengan pakej memancing yang teramat rendah berbanding kolam pancing yang menempatkan spesies-spesies eksotik ini.

 

 

Malah tidak perlu untuk ke luar negara, memadai memandu ke Kampung Ulu Kuang, Chemor, Perak. Walau bagaimana pun, sasaran utama penulis adalah untuk bertarung dengan redtail catfish yang kian membesar menjadi monster dengan jayanya di dalam kolam.

 

Bagi menjayakan komplot ini, penulis mengundang saudara Fadhlan atau lebih dikenali sebagai Lan Umpan di kalangan pemancing di sini. Lan Umpan sememangnya pemancing setia yang turut gemar melayan henjutan dan pecutan si ekor merah ini yang bersifat nokturnal ini.

 

Jom like & See First page portal memancing terbaru – www.facebook.com/umpanmania101

IKLAN

 

Terbukti, tidak sampai setengah jam kami melabuhkan umpan hanya beberapa meter dari tebing kolam, pancing beliau sudah pun mengena! Ikan target yang disangka sudah berjaya dipancing itu menarik keluar tali pancing ke tengah kolam dan mengambur di udara. Rupanya arapaima! Redtail catfish yang dicari, ikan bonus pula yang mengena.

 

Lebih setengah jam pertarungan berlangsung dengan keputusan sama-sama kalah. Arapaima seberat 44kg berjaya ditewaskan dan didaratkan manakala Lan Umpan terpaksa membayar harga tinggi ekoran joran custom made bernilai RM700 yang buat kali pertama turun ke gelanggang patah 3 dalam pertarungan tersebut.

 

 

Dan setelah spesies bernilai lebih RM5000 itu selamat dilepaskan kembali ke kolam, pemilik kolam pula terpaksa dikejarkan ke hospital ekoran tekanan darah tinggi menyaksikan pertarungan bersejarah tersebut.

 

Pencarian redtail catfish diteruskan. Lan Umpan turut meneruskan pencarian dengan set pancing lain pula. Terbukti sekali lagi malam tersebut adalah malam beliau ekoran 6 set pancing yang digunakan untuk mencari redtail catfish, set pancing beliau juga yang terpilih.

Oleh kerana masih kepenatan bertarung dengan arapaima, penulis beroleh peluang bagi menyempurnakan hajat serta tujuan bertandang ke kolam itu.

 

Jom like & See First page portal memancing terbaru – www.facebook.com/umpanmania101

 

Bertarung dengan redtail catfish tak ubah melayan baung tempatan bersaiz monster. Pecutan dan benaman ke dasar cukup bertenaga. Tabiatnya untuk meloloskan diri juga sama. Pelepah pokok kelapa sawit yang tumbang ke dalam kolam dijadikan sasarannya.

 

Setelah berjaya menyelitkan diri di celah pelepah dan membatukan diri, hampir-hampir saja penulis berputus asa memujuknya keluar dan bertindak menarik tali pancing sehingga putus, akhirnya ia keluar juga dan memberikan perlawanan sebelum menyerah kalah.

 

 

Sekali gus memberi lesen redtail catfish pertama dengan skala berat 13 kg kepada penulis. Dan sebelum mengakhiri pancingan malam pertama, seekor lagi saudaranya dengan skala berat 8 kg berjaya didaratkan.

 

Memandangkan hasil pancingan malam pertama berjaya melengkapkan misi komplot 2 hari 2 malam, pancingan seterusnya lebih kepada pencarian siamese carp atau karak dalam situasi santai. Namun pencarian siamese carp ini berakhir dengan kekecewaan ekoran spesies dari Afrika pula yang banyak menghabiskan umpan.

 

Jom like & See First page portal memancing terbaru – www.facebook.com/umpanmania101

 

Kegagalan ini juga sebenarnya membenihkan motivasi baru kepada penulis untuk kembali lagi ke Kolam Pancing Ulu Kuang dengan misi baru. Biarkan ia membesar dengan sihat dan kuat dan kembali dengan misi memburu giant siamese carp!