IKLAN

 

Percaya atau tidak, banyak mata memandang kerjaya sebagai tekong atau pengusaha bot memancing dalam industri memancing masa kini sebagai profesion yang menguntungkan. Ramai yang beranggapan ia umpama lubuk emas dan tidak kurang yang memasang impian untuk bergelar seorang tekong.

 

Hanya dengan menghitung kos sewaan perkhidmatan harian dengan jumlah trip per bulan, mereka akan terpesona dengan deretan angka yang masuk saku para tekong. Umpama melihat itik yang terapung tenang di permukaan air, mereka sama sekali tidak nampak usaha keras sepasang kakinya di dalam air untuk kelihatan tenang di permukaan.

 

Keluhan Para Tekong Memancing Pasca Pandemik

 

Atas dasar itu, Wacana Umpan kali ini cuba membongkar dan mendedahkan keluhan dan harapan para tekong dan pengusaha bot memancing.

 

Berikut merupakan keluhan dan harapan yang diluahkan oleh tekong yang dihubungi oleh Team Umpan.

 

Keluhan dan harapan

 

IKLAN

Aktiviti memancing ini boleh menjana pendapatan kepada negara menerusi kemasukan pelancong asing. Secara tidak langsung ia menyokong industri pelancongan dan membuka peluang pekerjaan kepada penduduk setempat.

 

Maka, sokongan dari pihak berwajib amat penting di dalam membantu:

 

Keluhan Para Tekong Memancing Pasca Pandemik

 

Kenaikan harga bahan api (petrol) menyukarkan operasi. Bantuan hanya diberikan kepada nelayan tetapi pengusaha bot memancing tidak mendapat mendapat bantuan. Harga enjin dan kos pembuatan bot meningkat tinggi dan ia diburukkan lagi dengan kejatuhan mata wang ia memberi kesan terus kepada pengusaha bot memancing.

 

Pihak berwajib perlu membuat semakan dengan memberi pengecualian atau mengurangkan cukai import bagi mengurangkan bebanan ini.

IKLAN

 

Harga alat-alat ganti enjin bot sangat tinggi dan kos upah baik pulih juga tinggi dan ia memerlukan perhatian wajar dari pihak berwajib.

 

Keluhan Para Tekong Memancing Pasca Pandemik

 

Tiada sokongan dari bank-bank untuk membantu pengusaha di dalam menyediakan pinjaman untuk melebarkan lagi perniagaan. Semua urusan adalah tunai dari pengusaha merencatkan aktiviti pengembangan.

 

Tiada zon khas yang diwartakan untuk lokasi memancing sebagaimana Taman Laut yang dikhususkan untuk aktiviti skuba. Usaha dari pengusaha bot memancing membuat tuas dan unjam tidak bertahan lama.

 

Keluhan Para Tekong Memancing Pasca Pandemik

 

Ribuan wang dilaburkan untuk menyediakan lokasi memancing tetapi dengan kehadiran bot pukat tunda dan lain-lain aktiviti penangkapan ikan komersial yang tidak terkawal merosakan prasarana yang disediakan.

 

Banyak terumbu karang dirosakkan dengan penangkapan ikan secara komersial menggunakan teknologi yang telah diharamkan oleh negara maju masih dipraktikan di negara kita. Populasi ikan semakin berkurangan disebabkan tiada kawalan dan penguatkuasaan dibuat. Karang-karang musnah, benih-benih ikan kecil dikaut dengan rakus. Pembiakan terganggu dan makin pupus.

 

Keluhan Para Tekong Memancing Pasca Pandemik

 

Kewujudan pihak yang ingin mengaut keuntungan di mana khazanah negara seperti kapal-kapal yang karam sekian lama besi, tembaga dan lain-lain yang bernilai dinaikan dan dijual menyebabkan lokasi memancing dan pembiakan ikan berkurangan.

 

Keluhan Para Tekong Memancing Pasca Pandemik