Setiap hari, setiap inci lubuk-lubuk berpotensi di perairan Selat Melaka dari utara hinggalah ke selatan tanah air saban hari diteroka oleh pemancing.

Pemancing tradiosional, pemancing komersial mahupun pemancing rekreasi berlumba-lumba mengetuk lantai laut bagi mendapatkan `bantal emas’ yang bernilai tinggi.

Ada yang memanggilnya jenak, ada yang menggelarnya unga, tetapi lebih ramai lagi yang mengenalinya sebagai jenahak – si golden snapper bernilai emas.

 

Selaku pemancing rekreasi, saya sudah memburu spesies dari selatan tanah air sehinggalah ke menjangkaui sempadan tanah air.

Anehnya, perairan Sungai Besar yang terletak di Lembah Kelang, yang merupakan padang pancing yang dianggap berdekatan tidak pula dikunjungi.

 

Perairan Sungai Besar sebenarnya bukanlah destinasi baru dalam dunia pancingan jenahak.

Spesies bersisik emas ini sudah sekian lama dipancing dengan kaedah tradisional dan bot-bot pancing yang beroperasi kebanyakannya bot kayu.

 

 

Justeru apabila munculnya operator atau tekong jigging menggunakan bot laju fiber, dalam masa singkat khidmat operator yang kecil bilangannya ini menjadi rebutan ramai penggemar sukan memancing jigging perlahan.

Saya sendiri bersama beberapa orang rakan seangkatan terpaksa menunggu agak lama untuk mendapatkan khidmat tekong jigging Sungai Besar ini.

 

Berbanding perairan laluan kapal Port Dickson atau Pelabuhan Kelang, waktu terbaik untuk memburu jenahak di perairan Sungai Besar adalah ketika arus lemah.

Atau menghampiri air mati. Justeru itu kami terpaksa menunggu hampir tiga bulan untuk mendapatkan waktu tersebut sebagaimana yang disarankan oleh tekong.

 

 

Lubuk atau spot jigging juga berbeza. Bukan lubuk berkarang tebal atau jurang dalam yang menjadi sasaran, sebaliknya dasar rata dengan sedikit lubang cetek pula yang menjadi taruhan.

Lubuk-lubuknya hampir sama sebagaimana lubuk pencarian kerapu atau tong gas di perairan Pulau Jarak.

 

Di perairan ini juga jig-jig aksi perlahan bersaiz 200 gm dan ke atas, dengan pelbagai warna yang telah banyak mengorbankan nyawa jenahak di perairan lain seperti hilang taring.

Sebaliknya jig yang lebih ringan dari 40 gm hingga 100 gm dengan warna asas keperakan ternyata lebih berkesan.

Bukan jenahak saja yang menggemarinya, kerapu-kerapu saiz hidangan meja juga berselera membahamnya. Malah bapak tenggiri bersaiz 10 kg turum sama menggonggongnya.

 

 

Sama ada ikan-ikan di perairan Sungai Besar menyukai jig kecil atau faktor arus lemah mempengaruhi persembahan jig, panorama memancing pada hari dipenuhi dengan kilauan emas yang mempersonakan.

Pesta menuai jenahak dimulakan oleh tekong sendiri. Setelah lebih dari sekali tekong menaikkan jenahak dan spesies lain dengan jig ringan, kami tidak tertangguh lagi menyimpan jig-jig berat.

 

Selain menukar kepada jig yang lebih ringan, aksi dan gaya tekong berjigging turut kami copy & paste.

Tatkala kebanyakan trip jigging perlahan kebelakangan ini amat kurang hasilnya dan menghampiri kumpau, maka kejayaan kami mendaratkan 8 ekor jenahak (tidak termasuk spesies lain), bolehlah dianggap sebagai satu pesta!

 

Tinggalkan Komen