Nama sebenar : Nornazaitul Shima Md Noor

Nama socme : Juzaili Shima

Pancingan : Kolam air tawar & surfcasting

 

UMPAN : Sejak bilakah anda mula minat memancing?

SHIMA : Saya mula memancing agak lewat sebenarnya. Malah saya seperti tiada minat untuk memancing sehinggalah mula mengikut suami ke kolam-kolam pancing kira-kira 6 tahun yang lalu.

Dari situlah saya mula jatuh hati dengan memancing ni. Dari kolam pancing kemudian saya beralih minat memancing di pantai pula. Sekarang ini saya dah jatuh hati dengan surfcasting ni.

 

 

 

UMPAN : Kenapa anda memilih hobi ini?

SHIMA : Sebelum memancing dulu, saya mengalami sedikit masalah kesihatan… murung dan stress. Dan adalah tugas suami untuk menceriakan hidup isterinya… menceriakan saya.

Suami saya berusaha dengan pelbagai cara termasuklah dengan cara memancing ini. Saya belajar dari suami tentang memancing. Ternyata ia amat memberi kesan positif yang mendalam. Hidup semakin ceria dan gembira.

 

 

Lebih-lebih lagi bila ikan makan pancingan kita. Terasakan seolah-olah segala masalah dunia dapat dilupakan buat sementara waktu. Memancing memberi saya ketenangan jiwa.

Dalam masa yang sama dapat menikmati keindahan ciptaan Tuhan dan betapa kerdilnya kita. Sedikit ujian dari Tuhan.. tapi Tuhan gantikan dengan nikmat yang tak terhingga.

 

 

Syukur kepada Tuhan dan terima kasih kepada suami kerana dapat mengenali hobi ini. Ini kerana ia adalah terapi jiwa saya… melupakan segala masalah.

Walaupun sementara tapi saya puas. Alhamdulillah kesihatan saya semakin baik dan berat badan juga menyusut dalam keadaan sihat.

 

 

UMPAN : Apa rintangan dan harapan anda dalam hobi ini?

SHIMA : Saya berharap lebih ramai lagi wanita menerokai hobi memancing ini kerana ia dapat memberikan ketenangan dan keceriaan yang maksima.

Lebih-lebih lagi dapat ikan. Serta dapat merapatkan lagi hubungan pasangan masing-masing yang dah berkahwin. Selain itu ia turut dapat merapatkan ukhwah sesama sahabat.

 

 

UMPAN : Boleh tak ceritakan pengalaman pahit manis selama bergelar pemancing ini?

SHIMA : Yang paling manis adalah… apabila umpan pertama disambut dengan hebat dari sang ikan. Itu adalah saat paling manis sebab tak perlu tunggu lama. Dan sudah tentu sepanjang hari akan tersenyum dengan lebar tanda kepuasan yang teramat sangat.

 

 

Saat paling pahit adalah… bila tangan terkena mata kail. Nak tak nak kena tekad juga cabut buang sendiri sebab masa tu tiada siapa nak minta tolong. Sakit memang amat sakit tapi saya tidak pernah serik untuk memancing lagi.

Pernah juga beberapa kali terjatuh di atas batu ketika memancing di pantai sehingga lebam siku, lutut, perut… tapi itu sekadar beri pengajaran kepada saya agar lebih berhati-hati dan tidak terlalu seronok sangat.

 

 

Tinggalkan Komen