IKLAN

 

Ketika mula menyandat sotong torak, saya cuba meniru dari jauh apa yang dilakukan oleh tekong. Dari memasang umpan sehinggalah cara henjutan.

 

Apa yang pelik, tiada sotong yang sudi menarik candat, sebaliknya tekong menaikkan sotong seekor demi seekor. Bahu macam nak tercabut manakala jari telunjuk semakin lama semakin pedih. Sotong di bawah bot memang banyak tetapi buat tak tahu je.

 

Setelah sekian lama menyandat, semakin banyak pengalaman dikutip dari sifu-sifu sotong. Rupa-rupanya cara ikatan memainkan peranan yang cukup penting bagi menarik perhatian sotong. Candat mahal dan cantik bukan sandaran untuk mendapatkan sotong.

 

 

Kali ini saya akan menerangkan secara ringkas bagaimana untuk mengikat candat. Walau bagaimanapun cara ini bukanlah satu-satunya cara yang berkesan.

 

Tali utama

 

Koyan memerlukan kekuatan tali lebih kurang 100-150lb. Tujuan tali melebihi 100 lb bukan kerana sotong kuat melawan dan memutuskan tali sebaliknya untuk mengelakkan tali bersimpul atau berbelit. Kalau berbelit pun mudah dilerai. Jika menggunakan joran dan kekili memadai 20lb sehingga 50lb.

 

 

IKLAN

Perambut

 

Koyan memadai tali Perambut 20-25lb. Begitu juga jika menggunakan joran dan kekili, atau boleh guna perambut lebih kecil.

 

Penggunaan tali serek atau koyan yang kasar mampu mengurangkan tekanan pada tangan ketika membuat unjunan atau ketika menarik sotong. Perambut yang lebih kecil mampu menjadikan tarian candat lebih real. Pada masa kini ramai penyandat menggunakan perambut jenis invisible atau lebih dikenali sebagai perambut hantu.

 

 

Cara Membuat Perambut

 

Ambil tali perambut yang sesuai dan tali kedua (anak perambut) yang lebih kecil. Letakkan bersama dan buat satu gelung dengan dua pusingan ke dalam dan ditarik dengan ketat. Potong satu hujung tali yang kecil. Jika ia melengkung ke bawah, ia sesuai untuk diikat candat. Jika ia lurus ke bawah, itu menunjukkan anda tersalah potong.

IKLAN

 

Ulang langkah berkenaan jika hendak menambah candat udang yang seterusnya. Paling kurang dua candat udang. Candat yang paling bawah (twist) terus diikat pada tali perambut utama. Ia bertindak sebagai pemberat untuk menjatuhkan candat ke dasar laut serta berfungsi untuk meluruskan tali.

 

Candat payung atau candat umpan dipasang dengan menyucuk ikan dari ekor hingga ke mulut. Kili dicucuk pada mulut ikan dan disambung ke hujung candat. Ada juga ikan yang dicucuk terbalik dari mulut ke ekor. Kedua-dua kaedah ini mampu menjerat sotong torak.

 

 

Walau bagaimanapun cara cucuk ekor ke mulut adalah lebih praktikal kerana apabila tali ditarik, ikan dilihat seolah-olah melarikan diri ke atas. Keadaan ini mampu meningkatkan nafsu makan sotong torak.

 

Ikan yang biasa digunakan sebagai umpan termasuklah ikan tamban, kembong, kunyit, selayang dan anak ikan alu-alu.

 

Candat payung tidak perlu dihenjut. Lepaskan sahaja candat berkenaan ke dasar laut dan cuba periksa sekali-sekala. Tarikan yang berat menunjukkan sotong telah terkena candat. Jika terasa ringan, rendam semula candat di dasar laut.

 

 

Jika masih tiada tarikan sotong, tarik candat ke atas dan periksa tanda-tanda gigitan sotong pada badan ikan. Candat payung juga digunakan secara tunggal. Jika arus terlalu kuat, bantuan tanduk dan batu ladung diperlukan bagi menurunkan candat ke dasar laut.

 

Penyandat profesional, menggunakan lebih dari satu tali pancing dalam satu-satu masa. Sebagai contoh satu tali candat pelbagai dan dua tali candat umpan digunakan. Candat umpan tidak perlu dihenjut dan hanya diperiksa sekali-sekala.

 

Hanya tali yang mempunyai candat pelbagai sahaja yang sentiasa berada di tangan penyandat untuk dihenjut.

 

 

Jika pancingan dilakukan dalam kumpulan yang ramai, penggunaan tali lebih dari satu bagi setiap pemancing adalah tidak praktikal. Tali yang terlalu banyak akan menyebabkan berlaku penyilangan dengan tali-tali rakan pancing yang lain. Jika ini berlaku, banyak masa akan terbuang bagi merungkai kekusutan tali berkenaan.

 

(sumber: sotonglaut.blogspot.com)