(Oleh: Pashaa Rimbabarra Anglers Oo)

Disini kami ingin berkongsi sedikit pengalaman kami memburu ikan tapah bersama pembaca Majalah Umpan.

Ikan tapah memang sukar untuk dijinakkan ada kalanya kami balik dengan tangan kosong juga. Namun itu sudah menjadi kebiasaan bagi setiap para pemancing.

Kami telah pergi ke beberapa spot dan sentiasa ingin meluaskan spot wallago hunter kami.

 

Pada awal bulan Januari lalu trip wallago hunter kami mencuba nasib di Sungai Pasai Siong.

Kawasan Sungai Pasai Siong terletak 20km dari bandar Sibu yang menjadi tempat tinggal kami.

Di Pasai Siong ini kami akan bertemu dengan Tekong Wilson Pilo. Tekong Wilson pilo merupakan seorang yang sangat berpengalaman.

 

 

Kami sebenarnya kesuntukan masa untuk memburu tapah kerana musim yang sesuai untuk memburu ikan ialah waktu ikan tapah bertelur dari bulan Jun hingga Januari.

Air pasang surut turut memainkan peranan dan musim ikan ini aktif ialah musim menetas telurnya di hulu sungai.

 

Teknik untuk memburu ikan tapah ialah casting dan untuk memikat si tapah memang sukar jika air tidak sesuai tapi semangat mesti kenta.

Gewang yang digunakan ialah Halco dan sungai tersebut memang berpontensi untuk kami mencipta rekod.

 

 

Spot yang kami tujui memakan masa selama dua jam dari jeti rumah panjang tekong kami Wilson Pilo dengan menggunakan bot.

Perjalanan kami bermula seawal jam 6.30 pagi dan sampai ke lokasi pada 830 pagi dan di situlah kami memulakan teknik casting.

Setelah berberapa jam kami mencuba, joran tekong kami disentap dengan rakusnya dan gewang Halco yang digunakan membuah hasil dengan mendaratkan sang tapah seberat 6kg.

 

 

Kami tidak menyangka bahwa ikan ini aktif pada air pasang besar. Ikan ini bersembunyi di sekitar rumput-rumpai dan di celah celah pokok kayu mati.

Situasi menjadikan kami semakin bersemangat untuk mengilat sang tapah.

 

Selepas berberapa jam selepas itu joran Pashaa Oo pula disentap juga oleh sang tapah seberat 2kg.

Trip kami pada hari itu amat membanggakan kami dan ia membuktikan bahawa sungai tersebut masih berpontensi dan masih banyak spesis ikan tapah di situ.

 

 

Walaupun membuahkan hasil namun kami masih mencari spot yang lain. Kawasan dan keluasan sungai tersebut sepanjang Sungai Rejang.

Air kekuning-kuningan dan kehitaman di hulu sungai merupakan spot  kegemaran ikan tapah.

 

Ikan ini memang padu tarikannya apatah lagi saiz yang mencecah 10kg ke atas. Boleh putus tali kita dibuatnya.

Ikan ini memang rakus dengan sambarannya membuatkan kita menggeletar kaki tangan apabila strike yang kita tidak jangkakan.

 

Ikan tapah memang hidup di kawasan air tawar dan air paya. Ikan ini lebih aktif bila waktu malam namun kami belum mencuba pada malam hari di kawasan tersebut kerana terlalu jauh dari kawasan rumah panjang.

Jika diberikan kesempatan kami ingin mencuba teknik troling pada malam hari.

 

 

Ikan ini boleh mencecah berpuluh kilogram beratnya jika terkena pasti anda akan tersenyum jika boleh mendaratkan saiz idaman.

Namun trip kali ini hanya saiz 2kg dan 6kg yang kami daratkan namun kami syukur trip Wallago Hunter Sibu 2019 membuahkan hasil yang tak mengecewakan kami.

 

Tinggalkan Komen