IKLAN

 

Fenomena teknik jigging di kalangan kaki pancing Malaysia memang dilihat semakin menjadi-jadi sejak akhir-akhir ini.

Ramai yang sebelum ini lebih ke arah bottom dan casting mula berubah minat. Tak kiralah dari micro jigging ke fast jigging, mahupun slow-pitch jigging, semuanya ada kelompok peminat yang tertentu.

Pun begitu, ramai kaki pancing lain mula mengatakan yang geng-geng jigger ini sudah besar kepala. Huh?

 

Benarkah begitu? Besar kepala yang bagaimana?

 

Umum tahu yang untuk teknik jigging ini setnya boleh dikatakan belum tahap mampu milik di kalangan kaki pancing.

Slow pitch jigging umumnya, untuk set rod dan reel yang bagus sahaja sudah menelan belanja ribuan ringgit.

Ini belum lagi cerita bab jignya yang seketul sahaja ada yang mencapai harga hampir RM100 malah ada yang lebih dari itu. Itu hanya cerita bahagian kelengkapan.

 

 

Belum lagi ditolak tambah dengan sewa bot dan tekong. Semuanya memang menelan belanja yang besar.

Entah bagaimana muncul cerita baru-baru ini apabila ada yang mengatakan geng-geng jigger Malaysia sudah mula bersikap berlagak dengan kaki pancing lain.

 

Kononnya, bila dah pakai set ribu-riban, dah tak pandang dah teknik-teknik lain seperti bottom dan casting.

Malah ada juga yang merasakan diri mereka hebat bila terjun dalam bidang jigging ini dan mula memperlekehkan teknik-teknik pancingan lain.

 

Lebih teruk lagi, ada di kalangan jigger yang sudah mula menjauhkan diri dengan rakan-rakan bila terjerumus dengan teknik ini.

Mereka hanya bergaul dengan geng-geng jigger sahaja yang mempunyai kelengkapan mahal dan yang mampu sembang kencang tentang pengalaman mereka menarik ikan gred A dan sebagainya.

 

Persoalannya, benarkah begitu? Jika benarlah wujud golongan sebegini, itu benar-benar menunjukkan mentaliti kita sebagai kaki pancing masih di tahap rendah.

 

Belum tentu bila anda mempunyai set pancing beribu-ribu dan pengalaman mendaratkan pelbagai jenis ikan menunjukkan diri anda benar-benar hebat.

IKLAN

Apalah salahnya kita berkawan dengan semua dan kongsi pengalaman bersama-sama tidak kiralah menggunakan teknik pancingan apa sekalipun.

 

 

Benar, memang teknik jigging kini menjadi trend, tapi siapa tahu dua, tiga tahun akan datang mungkin teknik lain pula menjadi fenomena.

Jadi janganlah disebabkan mengikut trend anda sanggup  memperlekehkan teknik pancingan yang sedia ada. Ingat setiap teknik ada tarikannya yang tersendiri.

 

Buat geng-geng jigger yang masih mengamalkan sikap merendah diri, penulis memang salute kepada anda.

Teruskanlah dengan nilai-nilai positif itu dan berikanlah galakan berterusan kepada kaki pancing yang lain untuk terus berjaya.

Diharapkan lebih ramai mengamalkan sikap rendah diri sebegini daripada jalan mendada dan tunjuk act yang entah apa-apa.

 

Apa yang ditulis oleh penulis ini tidak langsung berniat untuk menjatuhkan geng-geng jigger, tapi hanyalah untuk memberi kesedaran kepada sesetengah daripada mereka yang mungkin tanpa sedar bersikap sebegini.

 

Jika ia menyinggung hati mana-mana pihak, penulis memohon ampun dan maaf. Jadi, untuk bersikap adil, jom kita lihat pula apa yang dicoretkan oleh rakan-rakan kita dalam ruangan ‘Apa Kata Pemancing’.

 

IKLAN

 

Encik Lee

“Sejak bercimpung dalam arena jigging ni, tak pernah lagi jumpa rakan-rakan yang memperlekehkan pemancing dari teknik casting or bottom.

Bagi diri saya sendiri la, bila da terjebak dengan jigging ni memang jarang bermain bottom.

Sebabnye jadi gian nak ngenjut jig, nak-nak bila dah pernah strike ikan saiz mega, lagi la gian.

Tapi kene ingat, kita sebagai pemancing jangan sesekali memperlekehkan pemancing lain sebabnye kite kene tahu asal usul kita mula memancing.”

 

Tam Koscielny

“Saya akui memang ada jigger yang macam tu disebabkan kelas yang tersendiri. Tapi ada juga jigger yang tak macam tu.

Orang cakap talian hayat masih diperlukan sekiranya ikan malu-malu nak hentam jig. Terpulang pada individu.

Cuma jangan la kita mengutuk kawan-kawan yang membottom. Cukup sekadar gurauan. Ingat, jigger pon bermula dari bottom.”

 

 

Kemrol Yusop

“Tak kira apa teknik sekalipun, kalo mata kail dah msuk air dan kena”SENTAP”… lupa ngantuk ke, letih ke, mabuk laut ke dan masa nie NIKMAT memancing dirasai.

Nak guna alatan mahal2 tu lain kira…. Ada rasa sengsara menaikkan ikan tapi kepuasannya takkan lupa.

Besar kepala tak ada dalam kamus pemancing…. RAMAI KENALAN jauh dekat,u tak kenal I, i tak kenal u.. Tapi aktiviti ngail bole kenalkan kita ramai kawan… Kenal lubuk kenal ikan… kan gitu?”

 

Helmi Proton

“Memancing ni ibarat kita nak melihat alam ghaib .Kita tak nampak tapi kita percaya adanya kewujudannya.

Sama dengan memancing kita tak nampak apa hasil yang bakal kita dapat tapi kita percaya dengan teknik yang betul, umpan yang betul ,masa yang sesuai Insyallah dapat

ikan tak kiralah sama ada membottom, jigging, casting ker nawaitu pemancing tetap sama iaitu nak dapatkan strike.

Oleh itu tiada dalam kamus pemancing jigging lebih stardard dari membottom kerana rezeki atas yang bagi.

Kekadang sampai nak patah pinggang jigging habuk pun tak der walhal kat dalam sonar bersusun susun ikan di dalam air.

Cuma tidak dinafikan ler ada segelintir kecil dari mereka yang merasakan diri mereka hebat dan martabat mereka tinggi.

Bagi kawan, itu tak menjadik kudis pun dalam industri memancing ni kerana ikan dalam air tak kenal jenama, otai dan sebagainya.

Ada masa kita berhasil ada masa kita membangau dan ada masa kita kumpau. Lumrah pemancing.”

 

 

Wan Hafez

“Bulan 11 saya jigger, bulan 12 saya bottom, bulan 1 puyu ja, bulan 2 saya caster, sama ja… Sepanjang bulan tu ada kawan-kawan nak try jadi jigger, saya terpaksa besar kepala cakap tak yah join, elok mancing biasa-biasa je.

Bukan apa, sebab saya tau ekonomi mereka macam mana. A-Z nak setup semua pakai modal besar. Jangan kecam saya…”

 

Rafiqlutfi B Rahman

“Makin ramai bergaul dengan kaki pancing, makin banyak teknik yang kita dapat… Jolokan jigger yang besar kepala nie mungkin cara mereka bercerita hasil strike membuatkan kaki pancing yang lain tak senang.

Tetapi bagi saya, teknik jigging memang susah dan memerlukan stamina. Dalam masa yang sama kita perlu hormat teknik pancingan yang lain.”