IKLAN

 

Profil trip

Jeti – Pengkalan Che Lat,Tanjung Kuala,Tumpat,Kelantan

Bot – Bot 44

Skipper – Abe Har 44

Team: Paradorm Simphat dan Team Predator Killers Tumpat.

Hasil: Tenggiri 90, cupak 35, asu-asu 6, kerapu 6, merah tanda 3, jenahak 1, ebek1, MJ dan GT 1.

Catatan: Paradorm Simphat

 

Saya mendapat jemputan satu trip santai dari tekong bot 44 dan teman-teman dari Tumpat untuk menyertai misi mereka menduga spot-spot yang lama mereka tinggalkan. Trip tersebut dirancang untuk 3 hari 2 malam sebagai garis panduan dan rujukan tekong 44 untuk beliau meletak harga pakej yang berpatutan dan khidmat servis terbaik pada masa akan datang.

 

 

Setelah fikir panjang dan memohon kebenaran ibu saya dan juga KDN (isteri saya). Mereka menyokong dan memberi lampu hijau dengan ikhlas.

 

Setelah semua perancangan dan taktikal diatur hampir sempurna dengan menyenaraikan saudara Pok Har 50 sebagai mastermind, saudara Faie Kaido, Hilman Yusoff, Serol dan saya sebagai crew.

 

Tekong 44 menyiapkan keperluan asas bot seperti bahan api, air bersih, makanan, ais dan memeriksa bot dengan teliti dibantu oleh co-skipper, saudara Sero DBJ. Tekong 44 menelefon saya memaklumkan untuk menterjemahkan perancangan tersebut.

 

IKLAN

Kami berkumpul di jeti Pengkalan Che Lat, Tumpat jam 1.00 pagi. Tekong mula keluar dari jeti belayar dalam keadaan tenang jam 1.30 pagi Selasa. Perjalanan ke spot pertama sejauh 45 batu nautika mengambil masa 5 jam dengan kemampuan bot 44 yang boleh mencapai kelajuan 18 knot.

 

 

Kira-kira jam 6.00 pagi saya merasakan tekong memperlahankan tempo kelajuan bot dan menandakan kami sudah hampir sampai di lokasi. Setelah beberapa minit memerhatikan sonar, tekong mengarahkan Sero melabuhkan sauh.

 

Tekong 44 mengambil kesempatan melelapkan mata seketika sementara menunggu hari siang. Saya, Hilman, Faie dan Pok Ha 50 berehat bersembang sambil menikmati makanan ringan. Jam 7.00 pagi kami mula memancing. Tempo keaktifan ikan pelagik agak kurang pada waktu ini mungkin kerana pertukaran arus.

 

Kira-kira jam 9.00 pagi setelah agak lama menggayakan teknik fast jigging, kami diasak gerombolan tenggiri yang baru masuk ke spot. Jam 12.00 tengah hari pertama kami berjaya menewaskan kira-kira 30 ekor tenggiri.

 

 

IKLAN

Keletihan mula mencacatkan rentak kami. Pok Har 50 mengarahkan kami ‘cool down’ sementara menunggu beliau memasak menyediakan makan tengah hari. Menu hari pertama kami kari ikan tenggiri dan ikan tongkol goreng. Sungguh nikmat menikmati juadah di atas bot andainya kita tidak terlibat dengan mabuk laut.

 

Jam 2.00 petang kami beralih ke lokasi kedua kira-kira 5 batu nautika. Di situ kami diasak oleh kawanan ikan tongkol yang rakus. Setelah keadaan kurang rancak, tekong memaklumkan untuk berlayar sejauh 27 batu nautika ke arah timur. Lokasi yang ingin dituju ialah pelantar Cakerawala.

 

Kami berhenti sementara di lokasi kapal karam utk menyejukan enjin bot. Di situ kami bermain light jig jenis luminous. Ikan cupak rakus meligan kepingan jig yang dimainkan. Kami berjaya mendaratkan kira-kira 20 ekor cupak berskala 2-3 kilogram seekor.

 

 

Jam 12.00 malam tekong meneruskan perjalanan, kami tiba di pelantar Cakerawala jam 3.00 pagi. Setelah agak dekat merapati pelantar Cakerawala, kami tidak dibenarkan untuk memasuki apatah lagi memancing di sekitar pelantar kerana ia berbahaya kepada kami dan pekerja di atas sana. Juga terdapat kerja-kerja selenggara di bawah air oleh petugas pelantar.

 

Kami akur dan tidak terkilan kerana memahami SOP mereka. Bagi kami dapat sampai dan mengambil gambar kenangan sudah cukup bermakna. Tekong menjauhkan bot dari pelantar. Kami bersauh kira-kira 3 batu nautika dari pelantar. Di situ kami merehatkan tubuh dan minda sementara menunggu untuk patah balik ke spot-spot unjam laut.

 

Hari kedua

 

Kami berada kira-kira 65 batu nautika dari dataran. Kami memancing pelbagai teknik. Ikan pada hari kedua juga sungguh frenzy hingga membuatkan kami lupa untuk makan tengah hari.

 

 

Jam 6.00 dengan hasil pancingan yang agak memuaskan, Tekong 44 dan Sero mula menyusun atur hasil tangkapan ke dalam tong bagi mengekalkan kualiti ikan. Sebelah malam kami lebih byk berehat sambal santai memancing ikan cupak.

 

Hari ketiga

 

Jam 9.00 pagi kami mula merancakkan tempo pancingan kami. Lepas satu spot ke spot unjam lain kami terjah. Alhamdulillah pertambahan hasil pada hari ketiga juga agak memuaskan. Tenggiri pada hari ketiga juga bersaiz bagak.

 

Kami bersauh di kepala unjam sementara menunggu Pok Har 50 menyediakan makan tengah hari. Kami menghulurkan umpan teknik bottom. Di situ kami berjaya memperolehi ikan kerapu, asu-asu, merah tanda dan jenahak.

 

 

Sesekali barracuda berjaya kami daratkan dek kerana arus mula mati tetapi gelombang dan angin timur agak besar. Usai makan tengah hari dan menyegarkan tubuh, Tekong 44 memberitahu kami untuk menamatkan misi kerana keadaan laut sudah mula bergelora ditambah pula kuantiti ais sudah mula berkurang. Perjalanan pulang ke jeti sejauh 60 batu nautika pasti mencabar.