Kaki pancing pastinya mengenali ikan haruan. Spesimen bersifat karnivor yang boleh ditemui di kebanyakan lokasi dan sumber air kecuali air masin.

Tidak keterlaluan jika dikatakan haruan antara ikan darat yang paling banyak diburu oleh pemancing.

 

Beberapa faktor yang menyebabkan spesies tempatan ini begitu popular seperti lokasi pancingan yang senang diterjah dan tidak jauh.

IKLAN

Dengan kata lain ‘port belakang rumah’ sahaja. Manakala kos pancingan yang murah sudah boleh melampiaskan gigil mengilat kerana tiada apa-apa bayaran dikenakan kepada pemancing. Padang pancing haruan pula adalah percuma.

 

Waktu pancingannya pula tidak lama, pada sebelah pagi dan pada waktu petang hingga Maghrib. Sebelum pergi kerja atau balik kerja masih boleh casting haruan, kalau rajin.

Ada juga di kalangan pemancing yang memburunya pada waktu malam.

 

 

Peralatan pancing yang ekonomi sudah cukup untuk menewaskan ikan yang nama saintifiknya Channa striata ini.

Kini banyak joran serta kekili dijual dengan harga mampu milik. Sama ada set spinning mahu pun casting terserah kepada selera dan poket masing-masing.

Cuma untuk kepuasan, sebilangan snakehead hunter menurunkan ‘senjata tempur’ yang high-end lagi mahal.

 

 

Haruan yang bersifat teritorial akan menyambar apa sahaja umpanan yang bergerak melintasi wilayah kuasanya.

Tidak perlu risau sama ada soft frog, jump frog, popper, soft plastic, gewang, janggut dan lain-lain umpan tiruan yang dimainkan oleh kaki mengilat atau caster pasti bersambut.

Bunga manggar yang biasa dijadikan perhiasan di majlis perkahwinan pun mencakup! Begitulah gambaran betapa mudahnya menipu-daya spesis snakehead ini.

 

 

IKLAN

Umpan semula jadi juga popular di kalangan kaki casting seperti cicak dan katak yang dicangkuk ke mata kail kalis sangkut.

Bagi peminat pancingan dasar dan teknik berpelampung pula cengkerik, anak ikan, lipas dan cacing tanah menjadi pilihan.

 

KOMPLOT 4 DAERAH

Apis Mirul dari Bentong, Ame Dahalan dari Bera, Akim dari Temerloh dan Amirul dari Mentakab bergabung dalam misi memburu sang haruan Lanchang.

Sehari sebelum komplot, Apis telah pun meninjau mana spot yang bakal diterjah.

 

 

Menurut Apis tiga buah paya ditemui dan satu daripadanya bersambung dengan Sungai Semantan. Di samping itu Apis juga menemui sebuah tasik berhampiran sungai.

“Situ boleh layan toman..bang,” Apis memberitahu. Berita baik tu!

 

Di lokasi pertama kami dikejutkan dengan sambaran awal yang diterima Ame. Saya dan rakan-rakan baru sahaja meletakkan beg dan menyambung joran, tiba-tiba Ame berteriak

“Dah ada..dah ada”. Kelam-kabut semua memasang katak tipu dan bergegas ke spot pilihan masing-masing.

 

 

Saya yang mempertaruhkan jump frog celoreng kelabu keluaran Lure Factory masih kumpau. Katak ‘ori’ yang diunjun Akim pula bersepai kepala kena sambar tetapi lucut.

Manakala rakan lain yang menggunakan katak getah asyik diserang ‘curutron’. Kesemua haruan kecil tersebut dilepaskan kembali ke habitat asal untuk stok masa hadapan.

 

“Jom pindah” Akim bersuara. Apa ada hal. Kalau dah curut sahaja yang sudi lebih baik beralih lokasi.

Langkah diatur menuju ke kereta dan tasik tepi sungai menjadi sasaran kami seterusnya. Kami singgah ngeteh di gerai tepi jalan untuk mengalas perut.

Pancing, pancing jugak tapi kalau perut berkeroncong tak best jugak.

 

 

JUAL MAHAL

Tapi nampaknya semasa pencarian kami ini, haruan pula ‘jual mahal’ kepada kami.

Berbagai-bagai umpan tiruan dicuba namun belum berhasil. Lantas saya bergerak secara solo ke satu sudut yang diliputi rumpair.

 

Setelah trekking meredah belukar kecil, jump frog celoreng dilontar bertali-arus.

Permukaan air sudah dipenuhi dengan jaluran buih hasil lompatan jump frog namun masih tiada sambaran. Terlintas untuk bertukar spot tapi terdetik pula di hati “Campak 4-5 kali lagi, kalau tak ada jugak..Choww”.

 

 

Balingan kedua tiba-tiba meletup satu sambaran kasar. Sangkaan awal saya toman yang mengena, rupa-rupanya haruan yang baru mencapai taraf mama yang menyambar.

Seketika bertarung ikan berjaya diheret ke tebing. Jump frog saiz 5.5 cm agak besar juga namun ditelan habis.

 

Setelah ikan digari, saya kembali semula kepada rakan-rakan. Bersemangat semua apabila melihat hasil yang dibawa. Lontaran demi lontaran kembali cergas menerjah air.

 

BANGLO HARUAN

Kami berpindah ke lokasi ketiga di mana alurnya memanjang berliku-liku dengan keluasan sekitar 3 meter.

Kelihatan beberapa kumpulan anak-anak haruan yang masih merah bermain di celah rumpai dan reba.

Menurut perkhabaran seorang penduduk kampung yang kebetulan lalu, jarang pemancing yang sampai ke sini.

 

 

Sesi terakhir kami mencari sambaran haruan Lanchang di alur ini menyaksikan beberapa ekor lagi pemangsa berjaya ditawan.

Saiz sebesar lengan banyak diperolehi namun megatron nampaknya tidak berminat dengan lompatan serta renangan katak tipu yang kami mainkan.

Sang bujuk pun tidak nampak muka.

 

 

Tiupan angin yang tadinya perlahan kini semakin kencang. Rintik-rintik hujan mula turun. Apa tunggu lagi, sebelum ia lebat.

Lantas kami berlari menuju mencari tempat teduhan sebelum menamatkan trip ini.