IKLAN

 

Sudah sekian lama saya mengidam ingin mencuba memancing di Tuas, Yan, Kedah. Kekangan kerja dan tarikh memancing yang tak sama dengan rakan menyebabkan, ia kerap tertangguh.

 

Hinggalah musim tenggiri tiba lagi baru-baru ini. Kata sepakat akhirnya berjaya juga diambil apabila tekong yang rakan saya selalu hubungi, mengatakan tenggiri dah lama

masuk dan mengusulkan kami cepat-cepat datang. Akhirnya kata sepakat dapat diambil juga.

 

Disebabkan kami berbeza lokasi tempat kerja, saya mengambil keputusan menaiki bas dari Shah Alam pada waktu pagi sebelum tiba hentian bas Bagan Serai, Perak pada sebelah petangnya. Jam 8 malam, kami berkereta menuju jeti Kuala Sala, Yan Kedah dan tiba pada jam 2 pagi.

Selepas berkenalan dengan tekong, Abang Mat Kangkung kami kemudiannya bersiap menuju ke tuas.

Di atas bot aku, Kadok dan Pendek hanya melayan olakan ombak di alam mimpi. Hanya Rafi yang setia menunggu dan menemani tekong sehingga ke tempat kejadian.

 

Kira-kira jam 6 pagi, kami tiba di lokasi dan bersiap untuk ‘casting time’. Tanpa banyak bicara kami memulakan sesi casting dengan menggunakan bulu.

Tak sempat panjang lengan bercasting, Pendek mendapat strike yang pertama. Air yang jernih pada ketika itu membuatkan kami dapat melihat dengan lebih jelas larian sang tenggiri dalam usahanya mengejar umpan.

IKLAN

Ia akan cuba memintas bulu yang dikarau dengan laju dan menghentamnya dari depan. Pertarungan berakhir 5 minit kemudian dengan naiknya seekor tenggiri berskala 3.2kg.

Puas… tangan pun agak menggigil selepas berjaya menaikkan ikan tenggiri melalui teknik casting seumur hidup.

Tidak lama kemudian, giliran Kadok pula mendapat strike, dan kami dapat melihat sifat tenggiri di sini (mungkin berbeza mengikut tempat) yang cuba memintas umpan dan melakukan serangan dari depan bulu yang di karau laju.

 

Hasil dari pertarungan selama 5 minit menyaksikan seekor lagi tenggiri berskala 2kg berjaya didaratkan oleh Kadok.

Wajah Kadok betul-betul menunjukkan kepuasan, kerana berjaya menaikkan tenggiri pertama dalam kariernya sebagai pemancing.

 

IKLAN

Setelah penat ‘membulu’, kami cuba mendapatkan ikan umpan pula dengan kaedah apollo kerana dapat dilihat wujudnya kehadiran kumpulan ikan tersebut.

Manalah tahu sekiranya sang tenggiri lebih berminat dengan umpan hidup. Namun usaha kami menghampakan kerana tiada seekor pun ikan umpan yang sudi menghentam apollo.

 

Kata tekong, mungkin kerana warna apollo kami yang tidak sesuai dengan perairan ini. Tambah beliau lagi apollo hijau sahaja yang praktikal digunakan di sini.

Kami cuba juga menyelongkar pek mata apollo yang kami ada namun malangnya, warna ‘killer’ yang disebutkan oleh tekong tiada dalam kelengkapan kami. Kekecewaan membawa kami kepada teknik asal… `Membulu’!

Sebelah petang, ikan agak kurang, dan hanya Mat Rapi sahaja berjaya mendapatkan lesen.

Lewat petang, ketika kata putus diambil ingin menamatkan sesi casting tenggiri (selepas berjaya menaikkan 7 ekor tenggiri), tiba-tiba tekong menjerit sambil menunjukkan sesuatu yang gelap terapung di tengah laut berhampiran bot kami.

 

Sampah!!! Tanpa berlengah, aku dan Mat Rapi menukar kepada set bottom, berumpankan ikan kembong yang kami bawa dipotong empat.

 

Kami cuba meletakkan umpan sehampir mungkin dengan sampah yang terdiri daripada jaring lama, kayu pallet, dan beberapa pelepah nipah yang terkumpul sehingga menjadi hampir sebesar bot dan hanyut ke lautan luas.

Ikan sasaran ketika ini sudah tentulah pecah periuk atau siakap batu atau lebih dikenali sebagai patipuk di kampungku di Perak. Ternyata sampah ini memang banyak penghuninya.

 

Seekor demi seekor patipuk berjaya didaratkan dan sejumlah 48 ekor patipuk berjaya dinaikkan dengan purata skala 1kg hingga 2kg sehinggalah sampah hanyut itu menjauhi kami.

 

Walaupun hanya berjaya menaikkan tujuh ekor tenggiri, trip ini boleh dianggap berbaloi, lebih-lebih lagi terjumpa kumpulan patipuk. Puas!!!