Perairan Terengganu dan Kelantan dilimpahi kerana dikurniakan sumber alam semula jadi iaitu gas dan petroleum. Tidak hairanlah jika kita dapat saksikan banyak pelantar minyak yang digelar ‘boreng’ berdiri megah bertaburan di Laut China Selatan.

 

Namun pemancing lebih tertarik dengan sumber kekayaan di dasarnya yang melimpah ruah. Maka tidak hairanlah jika semua bot-bot tekong tersohor habis ditempah sejak setahun lalu. Dari Tumpat hinggalah ke Kuala Besut, Kuala Terengganu dan Dungun bot-bot pancing laut dalam laris macam pisang goreng panas.

 

IKLAN

Cuaca pada hari pertama kelihatan tenang sepanjang perjalanan. Sasaran kali ini tentulah gerepoh bagak di samping spesies mahal seperti ikan merah, kakap merah dan pelbagai spesies kerapu.

 

Dalam perjalanan, kami sempat singgah di pelantar Puteri Dulang. Target kami di sini untuk melayan ikan pisang dan ebek. Bukannya sukar sangat nak pancing si rainbow runner ini.

 

 

Kita perlu hanya menghanyutkan umpan sotong segar dan biarkan terapung dibuai arus di belakang bot. Kalau boleh gunakan batu ladung kecil agar umpan sedikit tenggelam. Hulurkan umpan jauh ke belakang hingga rapat dengan pelantar Puteri Dulang ini. Memang banyak rainbow runner yang menyambar.

 

’Pesta pisang’ berjaya mengejutkan rakan-rakan yang masih dibuai mimpi. Ada yang tidak sabar lagi mencuba nasib setelah lama berehat di bilik tidur. Kasar-kasar betul saiznya kali ini hingga ada yang mencecah hampir 10 kg setiap ekor.

 

Namun apa yang menarik apabila merah suman juga turut mengapungkan diri bermain di permukaan air. Banyak juga merah suman dikerjakan oleh Azman, Asri dan Wahab sepanjang petang dan waktu malam.

 

Tenggiri Semangkok

Keesokan paginya perjalanan diteruskan. Sampai sahaja di Pelantar Semangkok, awak-awak segera mengejutkan kami yang masih dibuai mimpi. Setelah beberapa jam di alun ombak akhirnya sampai juga ke destinasi pilihan.

Tekong menjerit agar segera bersedia dengan set popping dan jigging. Dari jauh nampak kelibat spesies menyambar sedang galak mengejar anak-anak ikan di permukaan air.

 

 

Kalau tak tenggiri pun sudah tentu gerombolan gerepoh. Masing-masing menjerit dan keadaan tiba-tiba menjadi riuh rendah. Tekong segera merapati pelantar tersebut. Wajah jelas terasa bahang panas api boreng apabila bot semakin menghampirinya.

IKLAN

 

Rakan-rakan yang sejak dua hari lalu memendam perasaan mula bersiap sedia dengan senjata masing-masing. Azman dan beberapa orang rakan lagi kaki popping segera ke hadapan bot untuk melancarkan serangan.

 

Masing-masing seolah-olah geram dicabar sang gerepoh yang semakin galak. Dalam ramai-ramai nasib Wahab dan Sobri lebih baik. Namun nasib kurang baik apabila banyak popper putus akibat gerepoh menyelinap ke tiang pelantar yang penuh siput teritip tajam.

 

Sobri yang gemar berjigging mendapat satu sambaran. Rupa-rupanya jig yang di unjun disambar tenggiri. Pecutannya juga boleh tahan. Berdesup laju di permukaan air tanpa memberi amaran.

 

 

Malam itu cuma Asri berjaya menewaskan beberapa ekor tenggiri dan ikan bandang namun kelibat gerepoh masih gagal dikesan. Akibat kurangnya sambutan daripada target spesies ini kami mengambil keputusan terus ke pelantar seterusnya.

 

Gerepoh Pelantar Bekok

Malam semakin pekat cuma pelantar boreng sahaja yang setia memuntahkan api tanpa henti. Masa yang ditunggu-tunggu telah tiba. Kelihatan anak-anak ikan bermain-main kilauan cahaya di atas permukaan air.

Tekong merapati tiang pelantar yang dilimpahi cahaya itu. Tanpa membuang masa, masing-masing berjigging dan membuat lontaran popper ke sasaran.

 

Tiba giliran Asri menyambung aksi apabila jig Runaway kegemarannya disambar penghuni dasar. Selang beberapa ketika, Wahab pula menjerit gembira setelah strike nya mengena. Selepas itu silih berganti aksi antara saya, Azman dan Wahab. Saya sendiri mendapat 3 kali strike selepas itu namun cuma seekor berjaya ditewaskan.

 

Selepas berusaha tanpa jemu, akhirnya popper milik Azman disambar rakus berhampiran dengan tiang pelantar. Nampak kelibat pun dah tahu tentu gerepoh yang menyambarnya. Kuat betul asakan dan lariannya tapi masih tidak mampu menandingi kekuatan Daiwa Saltiga milik Azman.

 

 

Dengan pengalaman yang ada, advantage masih memihak kepadanya setelah bot dikeluarkan jauh dari pelantar minyak. Setelah hampir dengan bot barulah kelihatan seekor gerepoh lingkungan 25 kg tewas dengan popper Yo-Zuri.

 

Sesi malam diteruskan dengan acara jigging dan popping. Kehadiran cupak bagaikan pesta kerana banyak menyambar jig hingga ke lewat malam. Galak betul gerombolan cupak ini menyerang tanpa memilih jenis atau warna jig sekali pun.

Malah jig yang bukan luminous pun pasti ada cupak yang menyambar. Tekong dan awak-awak yang silih berganti mengemudikan bot memang cekap dan profesional.

 

Mereka sanggup tak tidur semata-mata hendak melayan kerenah para pemancing. Lagipun dilarang sama sekali sauh diturunkan di kawasan larangan tersebut. Apabila ada sahaja sambaran maka tekong akan segera mengalihkan botnya keluar daripada ’zon bahaya’ agar pertarungan lebih adil.

Sang gerepoh tidak berpeluang lagi menyelinap ke tiang pelantar yang menjadi senjata terakhirnya.

 

Suatu ketika, keadaan seperti tidak terkawal lagi apabila sambaran demi sambaran berlaku hinggalah ke tengah malam. Tidak kira jigging mahupun popping, semuanya membuahkan hasil. Beberapa jig telah lebur dilarikan gerepoh bagak.

 

 

Begitu juga dengan popper turut menjadi mangsanya. Cuma Wahab sahaja berjaya melayan kedegilan gerepoh menggunakan set popping miliknya yang baru dibeli. Apa yang penting, semua peserta ekspedisi ini dapat merasakan sendiri henjutan rakus sang gerepoh ini melarikan besi jig dan popper.

 

Kami berhenti jigging hampir jam 1 pagi. Lagi pun sudah tiada kelibat gerepoh bagak yang mencabar kami. Kami faham tekong juga keletihan mengawal bot sepanjang hari. Tekong segera beralih arah untuk memancing dasar pula.

 

Bolehlah tekong berehat dan tidur sekejap kerana keesokan harinya masih ada tugas besar yang perlu dilaksanakan. Acara malam menjadi acara merendam umpan untuk mencari lauk spesies bersisik pula.

Biasanya kami meletakkan acara ini sebagai penyeri bagi setiap trip. Lagi pun masa inilah nak berehat dan bersembang sambil berbincang apa strategi untuk esok harinya.

 

GT TRIANGLE

Keesokan paginya tekong segera menghala botnya ke pelantar spot yang kami gelar GT Triangle yang menempatkan tiga pelantar minyak tersohor iaitu Pulai, Seligi dan Tinggi. Bagi yang gagal semalam, inilah masanya melunaskan dendam kerana keesokan harinya kami perlu bertolak pulang mengikut yang telah ditetapkan.

 

 

Azman yang masih setia dengan teknik jigging memulakan pertarungan. Gerepoh pagi ini nampaknya lebih ganas. Namun otai berpengalaman sepertinya tidak timbul masalah kerana persediaan yang cukup rapi.

Berbekalkan Shimano Stella miliknya dan rod Jigging Master mudah menjinakkan mangsa. Biasanya beliau akan melayan gerepoh sehingga lembik barulah pelan-pelan ditarik naik.

 

Di tengah-tengah kemeriahan tarikan gerepoh, Si Wahab pula banyak menaikkan ikan mayong yang entah dari mana sesat pun tak tahu. Mayong pun mayonglah, bagi pemancing Johor, mayong cukup bererti bagi mereka lebih daripada tenggiri lagi.

 

 

Sekurang-kurangnya jelajah api boreng ini menyaksikan gabungan ‘orang lama’ dengan pemancing baru berganding bahu merealisasikan objektif yang ingin dicapai. Otai-otai laut dalam seperti Wahab, Azman dan Asri serta awak-awak berpengalaman senantiasa memberi tunjuk ajar kepada mereka.

Pesanan penaja untuk mereka yang mula mengenal pelantar minyak haruslah membuat persiapan yang lebih rapi terutamanya kekuatan mental dan fizikal.