Sudah lama sebenarnya penulis bercadang untuk bersantai dan menghabiskan hujung minggu dengan memancing sepat.

Sekadar untuk mengembalikan kenangan memancing di zaman kanak-kanak. Namun, ekoran kesuntukan masa luang di hujung minggu dan kepupusan habitat-habitat sepat menyebabkan hasrat tersebut mula pudar.

 

Sehinggalah lawatan penulis ke Rantau Eco Park (REP), secara tiba-tiba saja peluang untuk menyentap sepat kembali terbuka.

Tujuan penulis ke Rantau Eco Park sekadar untuk melihat potensi kolam pancingan berbayar yang masih belum menjadi tarikan utama pengunjung ke Rantau Eco Park.

 

 

Setelah berkenalan dengan Abang Zul, penyelia REP, ketika beliau rancak bercerita perihal kolam-kolam yang ada di REP, penulis cukup tertarik dengan sebuah kolam larangan yang menjadi lubuk ikan-ikan tradisi seperti sepat, puyu, selat, terbol dan haruan.

 

Apabila dinyatakan penulis boleh memancing di kolam larangan tersebut dengan kebenaran pihak pengurusan, tanpa berlengah penulis menetapkan tarikh untuk kembali ke REP.

 

Tiga minggu kemudian penulis kembali ke REP bersama beberapa orang rakan untuk turut mengimbau kenangan memancing sepat dan puyu ketika zaman kanak-kanak.

Serasi dengan perubahan zaman, peralatan memancing dan umpan turut sama berubah. Namun teknik tetap sama.

 

umpan dan peralatan digunakan

 

Jika dulu menggunakan batang buluh atau nipah, kini menggunakan joran teleskopik. Jika dulu menggunakan getah selipar untuk dijadikan pelampung, kini menggunakan pelampung sepenuhnya.

 

Dan jika dulu menggunakan cacing atau lumut untuk dijadikan umpan, kini boleh menggunakan umpan buatan.

Apatah lagi tatkala musim panas kering begini memang sukar untuk mencari lumut atau mencari cacing pokok pisang.

 

sepat bijak mengutis umpan

 

Umpan alternatif yang penulis hasilkan adalah campuran dedak ayam, dedak 929, serbuk perisa cacing tanah dan tepung umpan gam.

Campuran bahan-bahan ini akan diuli sehingga lembut dan kenyal. Kemudian ia digentel kecil pada mata kail yang juga bersaiz kecil.

 

Pada awalnya Abang Zul yang sudah biasa memancing sepat berumpankan lumut seperti sukar untuk percaya umpan alternatif yang penulis hasilkan ini akan dijamah ikan.

Setelah seekor demi seekor sepat berjaya naikkan, barulah beliau percaya dan sedar tidak bersusah payah lagi untuk mencari lumut untuk dijadikan umpan sepat.

 

 

baca juga memori pancing puyu

 

Jika benar memancing itu dapat melatih kesabaran maka memancing sepat adalah contoh terbaik. Kesabaran pertama yang perlu dihadapi adalah menahan panas.

Apatah lagi jika memancing di kawasan lapang tanpa sebarang kanopi untuk berteduh. Ditambah lagi dengan tabiat sepat waktu panas terik itulah ia rancak bermain air.

 

Seterusnya sabar menanti kemunculannya memasuki radius pancingan. Maklum sajalah saiz kolam larangan tersebut bukanlah kecil malah hampir sebesar kolam pancing komersial.

 

 

Menggentel umpan pada mata kail juga perlu sabar. Umpan tidak boleh terlalu kecil atau besar dan melekap kemas pada mata kail.

Dan status kesabaran paling maksimum diperlukan tatkala mahu menyentap. Sentapan tidak boleh dilakukan terlalu awal atau terlalu lewat kerana akan berakhir dengan kegagalan.

 

Selain dari sepat Siam yang merupakan spesies target, kolam larangan ini turut dihuni sepat ronggeng.

Boleh dikatakan sepat ronggeng lebih banyak bilangannya berbanding sepat Siam. Sepat tempatan yang saiznya lebih kecil berbanding sepat Siam inilah yang benar-benar menguji kesabaran kami.

Ia akan terlebih dahulu menggetu dan menghabiskan umpan pada mata kail.

 

 

Biar pun menggunakan mata kail bersaiz paling kecil namun cukup sukar untuk melekat pada mulutnya yang lebih kecil berbanding sepat Siam.

Dalam pada seronok menyentap sepat dan umpan sepat alternatif yang penulis adunkan terbukti efektif, kami mula beralih kepada umpan konvensional seperti cengkerik dan anak udang untuk memvariasikan hasil tangkapan.

 

puyu

 

Melalui teknik apung yang sama, anak udang yang menggantikan umpan dedak berjaya menaikkan beberapa ekor selat. Manakala cengkerik yang digunakan untuk pancingan apung dan dasar pula berjaya menaikkan beberapa ekor puyu.

 

selat

 

Seekor keli tempatan atau keli kampung bersaiz agak kasar hampir berjaya didaratkan sekiranya ada penyauk atau tangguk.

Melihat pada kelibat keli kampung dengan saiz luar biasa itu membenihkan ilham kepada penulis untuk kembali lagi ke kolam larangan Rantau Eco Park untuk pancingan keli kampung pula.

 

hasil selepas beberapa jam

 

Apa pendapat anda? Teruskan klik & share artikel kami ini. Terima kasih!

Jangan lupa LIKE, FOLLOW & SEE FIRST Facebook Majalah Umpan

Sudah subscribe channel Youtube umpan? Klik sekarang Youtube Umpan