(Oleh: Pemancing Marhaen)

Bagi penggemar spesies peacock bass ataupun ikan raja mengikut panggilan orang tempatan, taburan lombong di sekitar Air Kuning yang terletak di negeri Perak ini sudah tidak asing lagi bagi kaki-kaki pancing yang menggunakan teknik casting serta fly fishing.

 

Pasti ramai yang bersetuju peacock bass atau ramai juga yang menyebutnya ikan PB di sini boleh diperolehi dalam kuantiti yang banyak dan bersaiz agak kasar berbanding tempat-tempat lain.

 

Maka, tidak hairanlah mengapa ramai yang sanggup datang dari jauh semata-mata untuk merasakan tarikan padunya.

Tambahan pula ia mudah ditemui kerana populasinya yang begitu baik sekali di kawasan ini disebabkan sumber makanan yang begitu banyak serta kemampuan spesies ini untuk membiak dengan begitu mudah dan cepat.

 

 

POTENSI SPOT PANCINGAN

 

Saya sendiri tidak melepaskan peluang untuk menjejak spesies pendatang yang semakin mendapat tempat di hati kebanyakan kaki pancing yang meminati teknik mengilat.

Kegilaan peacock bass di sini menghentam gewang-gewang permukaan pada awal pagi dan lewat petang serta ada kalanya sewaktu matahari tegak di atas kepala menyebabkan saya sering gigil tangan kerap ‘repeat’ ke Air Kuning.

Spot-spot lazim seperti Bird Sanctuary, Little Kenyir, Peacock Point dan Port Kandang menjadi port biasa yang sering saya kunjungi setiap kali ke sini.

 

Setelah beberapa kali menduga dan mengamati tabiat ikan di sini, saya dan pendapat beberapa orang rakan pengilat lain berpendapat bahawa paras air yang paling sesuai untuk

memancing adalah semasa air sedang menurun dari paras paling tinggi selepas musim hujan.

 

 

Waktu itu, akan banyaklah kelibat peacock bass menghambur anak ikan di permukaan air terutamanya pada waktu awal pagi.

Namun ada juga pemancing yang gemar mengilat spesies predator ini sewaktu paras air benar-benar surut kerana pada ketika itu PB banyak berlegar di luar kawasan samai yang telah cetek.

 

Sedar atau tak, sudah agak lama lombong-lombong di sini dihuni oleh spesies pendatang ini.

Malah, bukan hanya di Air Kuning sahaja, tetapi di sekitar lombong di Malim Nawar, Temoh, Mambang Di Awan, Kampung Pisang dan Kampung Gajah juga sudah banyak diperkatakan tentang kewujudan populasi PB.

Malah, sejak tahun 90-an lagi ramai yang sudah sedia maklum akan kehadiran spesies pendatang ini.

 

 

POTENSI SAMBARAN

 

 

Sama seperti tempat lain, peacock bass Air Kuning tidak segan silu menghentam pencil dan popper berukuran 5-7cm lebih-lebih lagi ketika ia begitu galak menghambur anak-anak ikan di permukaan air.

 

Malah, toman, haruan, sebarau dan jelawat juga banyak diberitakan gemar menghentam gewang permukaan.

Gewang-gewang seperti Megabass dog-x, Jackall mudsucker, Ofmer catwalk, Yo-zuri 3D/3DS popper serta Jackson RA Pop sering diperkatakan akan keberkesanan penggunaannya di kalangan pengilat yang berkunjung ke sini.

 

Warna lazim adalah skema terang seperti fire tiger, merah dan oren. Warna natural dan transparent juga begitu efektif untuk digunakan di sini semasa matahari telah semakin meninggi.

 

 

Waktu ini, penggunaan gewang selaman, suspending dan sinking lebih praktikal terutamannya Storm flutterstick, Lucky Craft wander dan Smith pannish.

Penggunaan soft plastic dan clouser spinfly yang diikat pada pemberat juga antara yang popular digunakan bagi memujuk PB yang berlegar jauh di bahagian dasar lombong.

 

Satu lagi kaedah yang efektif untuk diaplikasikan di sini adalah teknik tundaan menggunakan gewang selaman dalam.

Antara spesies lain yang biasa didaratkan dengan menggunakan teknik ini adalah belida, toman, baung dan juga tapah.

 

 

MOMEN INDAH SEORANG PEMANCING

 

 

Tidak kira di mana sahaja lokasi kita memancing, keseronokan utamanya adalah dapat melakukan aktiviti bersama rakan yang berkongsi minat yang sama.

Ada kalanya kegembiraan memancing dengan rakan-rakan baik sudah cukup memadai biarpun kumpau seharian. Kalau beroleh sambaran tu sudah dikira bonuslah bagi seorang pemancing.

 

Justeru, saya menyeru kepada kaki pancing semua untuk bersama-sama mendisiplinkan diri dengan mematuhi etika memancing demi menjamin alam sekitar kita supaya terpelihara.

 

Dalam masa yang sama, hak pemancing lain perlulah kita hormati dan kita seharusnya ada inisiatif dalam membangunkan sukan memancing serta meningkatkan ilmu sambil menyebarkan pengetahuan yang ada dalam diri kita agar dapat dikongsi bersama.

 

 

Faktor keselamatan diri juga harus dititikberatkan oleh oleh kaki pancing. Kadang-kadang dengan sedikit kecuaian sahaja boleh membawa padah.

Bagi yang gemar boating di Air Kuning, saya menyeru gunakanlah sentiasa jaket keselamatan sebagai langkah keselamatan diri. Malang tidak berbau.

Perlu diingat lombong Air Kuning adalah bekas lombong bijih timah dan ia adalah dalam!

 

Selain itu, demi memastikan stok ikan terutamanya spesis-spesis tempatan di perairan kita sentiasa terpelihara, amalkanlah ‘Tangkap dan Lepas’ (CnR) ataupun mengehadkan pengambilan ikan (selected harvest / bag limit).

 

 

Bukannya apa, semoga dengan usaha yang kita amalkan ini turut sama dipraktikkan oleh pemancing-pemancing lain demi sentiasa terjamin demi kesinambungan pancingan terutama untuk anak cucu kita pada masa hadapan.

Tinggalkan Komen