Pulau Sembilan yang terletak di luar perairan Lumut, Perak sememangnya salah satu padang pancing yang paling diminati kaki pancing. Ia juga lokasi tumpuan kepada kaki-kaki mengilat.

 

Salah satu sebab yang membuatkan ramai pemancing ke sana adalah kerana kehadiran giant trevally (GT) yang banyak berkeliaran di sekitar pulau.

Saiz GT yang kebanyakannya bersaiz 2kg ke bawah membolehkan pemancing menduganya dengan set yang tidak terlalu berat.

Kampung Permatang

Kami telah memilih boatman dari Kampung Permatang, Faizal kerana beliau sangat memahami kehendak pengilat. Mengilat ke sekeliling pulau sambil menghidupkan enjin menjadi teknik memancing di sana.

 

Faizal juga pandai memilih spot yang didiami GT iaitu di hujung tanjung yang berombak dan berbatu.

Ramai boatman tidak berani mendekatkan bot ke tepi pulau seperti Faizal. Justeru apabila gewang yang dilontar tidak sampai ke tepian Pulau Lau mengurangkan peluang untuk mendapatkan ikan.

 

Perjalanan dari jeti ke spot pertama hanya memakan masa 20 minit sahaja. Sampai sahaja kami di pulau Agas balingan dimulakan sambil bot tawaf di sekeliling pulau.

Tidak sampai 10 minit mengilat pancing saya sudah mengena GT. Balingan popper yang hampir dengan pulau memang pantang buat GT.

Hanya dengan beberapa aksi pop dari popper ia terus disambar oleh GT bersaiz sederhana.

Larian Gt biasanya akan membawa tali ke arah karang namun saya berjaya menahannya dengan joran yang Viper Hybrid yang agak keras.

Tali yang baru ditukar juga membuatkan saya begitu yakin menahan dengan mengetatkan drag ke tahap maksimum.

 

Selain dari GT biasanya banang atau todak sering mengganggu gewang yang dilontarkan. Yang paling tidak digemari pemancing ialah banang sering memutuskan tali perambut.

Bila terpaksa mengikat semula perambut dengan ikatan FG ramai pemancing mengeluh kerana ia boleh menyebabkan mabuk laut.

Kami bergerak dari sebuah pulau ke sebuah pulau. Apabila habis satu pusingan satu-satu pulau dan tidak ada sambaran kami terus berpindah dan jika ada sambaran satu lagi

pusingan di lokasi yang sama akan dilakukan oleh kerana Faizal yakin ada kawanan GT yang lain ada di tempat yang sama.

 

Apabila sampai di Pulau Batu Putih kami meneruskan teknik mengilat sebanyak dua pusingan kerana ia agak kecil dari pulau lain.

Faizal membawa kami keluar sedikit dari pulau apabila tiada sebarang sambaran dan mula memberi isyarat bahaya sudah tiba masanya untuk menurunkan jig.

Beliau berpandukan sonar dan bot berhanyut sahaja semasa kami jigging. Semasa jigging di Pulau Batu Putih saya berjaya menaikkan jemuduk yang pada awalnya saya sangkakan GT. Jig O-pass yang diunjun dengan laju tiba-tiba disambar dengan agak kasar.

 

Untuk menambahkan peluang untuk mendapat sambaran biasanya jig harus dilepaskan hingga ke dasar sebelum di karau. Namun begitu pemancing harus berhati-hati kerana ia sering menyebabkan jig sangkut ke karang.

Pulau Lalang

Pulau Lalang merupakan pulau yang berpantai dan dilengkapi dengan kemudahan seperti tandas dan bekalan air tawar dari air bukit yang berdekatan.

Jadi ia destinasi wajib yang perlu dilawati pemancing kerana ia sering di jadikan tempat berehat setelah separuh hari mengilat.

Saya mengambil peluang untuk mandi dan menyegarkan badan dengan tidur seketika sebelum menyambung untuk mengilat sesi petang.

Kebiasaannya kami tidak turun terlalu awal selepas berehat, Ini adalah kerana GT biasanya lebih galak menyambar gewang semasa lewat petang.

Daripada kami berpanas dan mengilat tanpa sebarang hasil lebih baik dipanjangkan sahaja masa berehat.

Semasa mengelilingi Pulau Nipis jam di tangan saya sudah menunjukkan angka 6.30 petang dan saya menyangka Faizal ingin terus pulang kerana sudah lewat petang.

Setelah Zali menaikkan GT yang terakhir saya sudah bersiap sedia untuk menyimpan pancing tetapi rupanya sesi mengilat kami masih belum habis.

Faizal berpatah balik ke Pulau Batu putih dan memberi kami peluang untuk mencuba di saat akhir. Kami mengilat sehingga hari betul-betul sudah gelap dan apabila tiada sebarang sambaran barulah Faizal membawa kami pulang.