Seawal jam 7.00 pagi lagi saya, Andi Max, Lee dan Rosli Su dah berada di atas bot kayu biru sepanjang 21 kaki dan lebar 5 kaki yang dipacu oleh dua buah enjin berkuasa 15 hp setiap satu.

 

Berbekalkan udang hidup yang dibeli dari nelayan yang berhampiran, kami berempat berharap agar dapat bermesra dengan penghuni lubuk Pulau Baru.

 

Saya sebagai tekong memerah habis kelajuan yang termampu. 30 minit diperlukan untuk tiba di lokasi.

 

 

Tanpa menunggu lama, kami dikejutkan dengan joran milik Lee yang dihenjut kasar membuatkan dia kelam-kabut memberikan tindak balas yang sepatutnya. Kemenangan berpihak pada sang ikan.

IKLAN

 

Selang beberapa minit kemudian, Andi Max pula diuji. Mangsa yang berada di hujung tali pancing berjaya dijinakkan. Seekor jenahak skala 1.4 kilogram tumpas.

Belum sempat Andi menanggalkan mata kail, saya pula mengambil giliran bertegang urat dengan sang jenahak.

 

Jenahak 1.7 kilogram terkulai juga selepas beberapa kali pecutan yang mengujakan. Henjutan seterusnya dialami oleh Rosli yang tiba-tiba ditekan oleh pecutan kuat.

 

IKLAN

Jenahak skala 1.8 kg berjaya Rosli jinakkan. Selepas jenahak tersebut didaratkan, lubuk agak sunyi dari pagutan ikan. Hanya ikan-ikan kerapu kecil yang mengganti sang jenahak yang mendiamkan diri.

 

 

Hinggalah sekitar jam 2.40 petang, Lee yang agak pendiam tiba-tiba membuat sentapan balas yang mengejut. Pecutan mangsa dilayan dengan baik.

Larian ikan kali ini agak berbeza dari jenahak. Lebih degil dan sukar. Aksi bertarik tali berterusan sehingga 4 minit. Andi yang sudah bersedia dengan tangguk resah menanti.

IKLAN

 

Minit ke-7 barulah ikan kelihatan. Tanpa menunggu lama, Andi lantas menyauk ikan yang menjadi lesen Lee pada hari itu. Seekor ikan kaci terkulai di dalam tangguk. Sesi fotografi dijalankan.

 

Seterusnya kami hanya ditemani oleh keramahan anak kerapu dan merah yang bersaiz tapak tangan hingga kepetang. Tepat jam 5 petang, kami sepakat untuk pulang.

 

Bekalan umpan hidup sudah habis dan hasil tangkapan pun sudah memadai. Tak perlu mencari lebih. Cukuplah sekadar untuk dijadikan lauk sehari dua.

Bila arus pasang surut akan sesuai lagi dan ada kelapangan masa, kami akan berkunjung lagi. Semoga penghuni lubuk Pulau Baru sentiasa menerima kehadiran kami.