IKLAN

 

Perkongsian dari FB Apai Dana

 

Pada jam 0400  kami berlepas dari Bandar Bintulu menuju destinasi yang sekian lama kami tak kunjungi iaitu Murum. Sebuah empangan yang menyimpan jutaan cerita dan khazanah tersendiri termasuklah ikan buruan kaki pancing… sebarau.

 

Kami jangka akan tiba di Simpang Anding sekitar jam 0800 namun jangkaan terpelesot. Kami tiba 2 jam awal ekoran melalui jalan Pan Borneo – Btu / Spg Bakun hanya mengambil masa 35 minit berbanding dulunya hampir sejam.

 

Travelog Memancing Ulu Danum

 

Kami terpaksa menunggu guide kami (Bapak Kulleh yang juga owner jelatung Ulu Danum) selama 2 jam. Kami bertolak dari Spg. Anding sekitar jam 0840 menuju ke kem Ulu Danum. Bermula dari jalan aspal (Spg Anding – Empangan Murum) kemudianya kami menelusuri jalan kampung sebelum kami memasuki jalan balak.

 

Perjalanan selama 2 jam setengah tersebut sangat menyeronokkan ditambah lagi dengan hujan yang memang bermula dari sejak kami tiba di Anding. Jam 1120 kami tiba di kem Ulu Danum yang mana tempat kami tinggalkan kereta sebelum meneruskan perjalanan menggunakan perahu.

 

Sesi menunggu bermula sehinggalah jam 1430 baru la tekong kami tiba (Onkol Salim @ Om) dengan wajah bersalah dia… hehehe.

 

Travelog Memancing Ulu Danum

IKLAN

 

Maka bermulalah sesi mencari sebarau kami di sekitar lubuk-lubuk yang berdekatan. Hasilnya tidak begitu baik namun cukup menggembirakan setelah lebih setahun belum renew lesen sebarau. Ditambah dengan keadaan angin kencang di tasik Murum membuatkan tekong mengalih haluan pulang ke tempat tinggal.

 

Sebaik saja tiba di jelatong (floating house), kami sangat teruja dengan bersihnya tempat tersebut dan kemasnya susunan tempat tidur untuk para anglers yang datang bertandang ke Ulu Danum. Malam tersebut, kami dihidangkan dengan stim ikan semah yang disediakan oleh owner jelatong dan ikan baung masak sweet and sour. Kenyang dowh… malam tersebut hujan menyebabkan kami lena dalam kesejukan.

 

Travelog Memancing Ulu Danum

 

Esoknya, seawal jam 0700 kami mulakan aktiviti mencari sang sebarau di lubuk-lubuk terbaik tekong Ikan pertama hari tersebut dinaikkan oleh saya sendiri dengan sekali balingan di spot pertama menerima sambaran sang Sebarau. Seterusnya gewang kami disambar sebarau sehinggalah ke waktu makan tengah hari.

 

Tengah hari kami berehat di sebuah air terjun dengan tekong menyediakan api untuk ikan bakar. Sementara itu, kami layan air terjun yang entah berapa banyak tingkatnya. 2 jam geng berendam dan berborak menikmati keindahan air terjun sampaikan tekong layan makan tengh hari sendiri tak leh nak tunggu kami selesai. Hidangan tengah hari kat bawah air terjun hanyalah 2 ekor sebarau, dengan rebung manis dibekalkan oleh owner jelatong.

IKLAN

 

Travelog Memancing Ulu Danum

 

Jam 1430 sesi memancing bermula semula. Sesi petang hanya beberapa ekor yang menyambar bersaiz baby. Tak lama kemudian ribut melanda membuat ombak, sehinggakan perahu tidak lagi dapat dikawal apabila sesi pancingan.

 

Kami hentikan sesi hari tersebut sawal jam 1700 memandangkan cuaca tidak mengizinkan. Tiba di jelatong, kami dihidangkan dengan donut gebu bersama kopi panas. Di belakang dapur sudah membara api panggang, pastinya itu untuk makan malam.

 

Travelog Memancing Ulu Danum

 

Makan malam kami pada hari kedua sekali lagi ikan semah menjadi menu (stim kicap) dan semestinya bersama ikan-ikan panggang tadi (baung dan keli, sayur pakis goreng). Selesai makan kami mulakan sesi borak dan malam tersebut saya tidur awal… hehehehe.

 

Hari terakhir, seawal jam 0630, tekong sudah bersedia di jelatong untuk membawa kami ke lubuk kelmarin. Duncan menjadi pilihan sebarau hari tersebut yang mana gewang-gewang dia menjadi sambaran. Saya hanya berjaya menaikkan 2 ekor sahaja. Sesi ini berakhir jam 1100 kerana kami perlu bergerak dari ke kem ulu Danum sebelum jam 1400.

 

Travelog Memancing Ulu Danum

 

Jam 1130, kami tiba di jelatong untuk bersiap balik, sebelum bergerak, kami menikmati makan tengah hari kami di jelatong dan pastinya semah adalah menu bersama dengan baung sweet and sour dan pucuk ubi.

 

Jam 1300 kami mulakan pergerakan memandangkan ribut mula melanda dan ombak-ombak mula 1menjadi di tasik Murum. Jaket keselamatan diarahkan oleh owner jelatong perlu dipakai. Perjalanan memang agak mencabar dengan ombak berlaku di area Long Malim, tapi kepakaran tekong kami tak perlu risau.

 

Travelog Memancing Ulu Danum

 

Kami tiba di pengkalan kem Ulu Danum sekitar jam 1340. Kami berlepas dari kem dengan cuaca menyebelahi kami (panas). Hanya dalam masa 70 minit, kami tiba di simpang jalan aspal. Kami amik masa sekejap untuk view pemandangan empangan Murum.

 

Kami teruskan perjalanan balik sehinggalah kami tiba di Bandar Bintulu sekitar jam 1930. 8 jam dalam perjalanan memang memenatkan, tetapi keseronokan itu tetap ada dan pastinya episod memburu Sebarau Ulu Danum akan tetap bersambung.