Kelmarin, agak kecoh di media sosial terutamanya di grup Facebook memancing di mana seorang pemancing meviralkan khidmat servis tekong mencandat sotong.

Posting tersebut mendapat pelbagai respon positif dan negatif. Berikut merupakan posting asal netizen tersebut.

 

“Pesanan untuk rakan2 yang hendak pergi mencandat sotong yang bercadang turun dari Jati Pulau Kapas Marang agar berhati hati memilih bot dan tekong, geng kami terkena

baru2 ni, dapat tekong yg paling tak berguna sekali, janji turun dari jati 5.30 ptg terus mencandat semalaman dan ke esokan paginya ke tengah hari memancing ikan sehingga jam 12 tgh hari.

Apa yg berlaku kepada group kami sampai di tempat mencandat, tekong terus tido sepatah pun tak bercakap dgn kami semua, bila kita minta beralih tempat kerana sotong dah tak

makan dia marah serta merunggut, dan bawa kami ketempat yg tiada orang mencandat di situ, sedangkan bot candat yg lain semua berada di tempat lain, kami nampak ada dlm 10

bot lain lagi berbaris di satu tempat, bila kami minta beralih tempat kerana tempat kedua tu lebih teruk lagi, dia terus marah dan langsung tak nak beralih dan terus tido sampai

pagi, dia bangun pagi kul 7 terus matikan lampu dan terus bawa kami balik ke jeti, tiada pancing ikan pun, tekong yg tiada bahasa ni, harap berhati hati kepada semua, kita bayar bkn free, bot nya ber no TRF169, ada tulisan besar 69 pada botnya”

 

IKLAN

 

Ini pula jawapan yang diberikan oleh tekong berkenaan kepada wakil Majalah Umpan.

 

“Untuk pengetahuan semua… pada malam tu, tempat yang pertama candat tu sotong ada dah. Dapat dalam linkungan 20kg dalam masa 3 jam.

Lepas itu, salah seorang daripada penyewa tu ajak beralih ke tempat yang banyak bot yang sedang candat sotong.

Konon-kononnya tempat yang banyak bot itu ada banyak sotong la. Lepas tu kami pindah ke tempat yang banyak bot sedang candat itu.

IKLAN

 

Bila sampai tempat tu dan berlabuh dalam masa 2 jam tak dapat seekor pun sotong. Itu yang penyewa tak puas hati dan dia ajak pindah lagi ke tempat yang pertama tadi.

Saya selaku tekong bot bagitahu tempat yang pertama tadi dah ada sotong. Tapi kenapa nak beralih lagi. Padahal ada dah sotong kat tempat pertama tadi. Nak cari balik tempat yang pertama tadi payah dah.

 

So saya tak beralih dah… 2 kali bersauh dah malam tu. Penyewa patut tahu sotong bulan gelap payah sikit. Pasal ngail pulak… yang sebenarnya tiada dalam perjanjian pun masa candat tu. Memang confirm takde… fitnah tu pasal ngail tu.

 

IKLAN

Semua sekali malam tu yang dapat ada dalam 20kg lebih. Tak termasuk lagi yang dimasak atas bot tu. Banyak juga dah tu kalau ikut musim bulan gelap.

Satu lagi penyewa kena faham sotong bulan gelap lain rentak sikit dengan bulan cerah. Saya selaku tekong banyak tahun dah bawak orang candat ni.

Ni je baru viral pasal bot saya. Sebelum ni tak pernah lagi orang viralkan pasal bot ni.

 

Sesiapa yang pernah pergi candat sotong dengan bot ni tahulah macam mana keadaan dia. Saya pun biasanya kalau takde sotong masa candat tu saya akan beralih juga.

Tak payah penyewa tu bagitahu pada saya. Memang saya akan beralih jugak cari sotong untuk dibuat lauk-pauk untuk santapan makan malam.

Jadi saya selaku tekong bot mintak maaf jika ada terkurang tersilap kata dari semua pihak.”

 

Sebagai pemancing, admin biasanya akan berpihak kepada pemancing juga. Tetapi dalam soal ini, admin percaya ada ketikanya pemancing ada khilaf tersendiri.

Pendapat korang pula macam mana?