Informasi Berau

Berau merupakan salah satu daripada kabupaten (daerah) di provinsi Kalimantan Timur, Indonesia.

Dengan keluasan 34,127 kilometer persegi , ia hampir menyamai keluasan negeri Pahang  (35,960 kilometer persegi).

 

Untuk menjejakkan ke Berau dari Malaysia haruslah menaiki dua penerbangan (sekarang ini 3 penerbangan).

Dari KLIA ke Sultan Aji Muhamad Sulaiman International Airport (Sepinggan Airport, Balik Papan, Kalimantan Timur) dan seterusnya ke Kalimarau Hero Domestic Airport, Berau yang memakan masa 50 minit perjalanan.

 

Jika melalui jalan darat dengan jarak 580 kilometer, ia akan menelan masa sekurang-kurangnya 13 jam.

Dari Tanjung Redeb (ibu kota Berau) ke Kecamatan Kelay pula haruslah meredah jalan darat pergunungan sejauh 100km dengan tempoh perjalanan sekitar 3 jam.

 

Buka Jalan

 

Melalui Azuan Man @ Pak One yang sering ke Berau atas urusan kerja, satu trip dibuka dalam grup Whatsapp Alucast.

Tidak sampai setengah jam kuota 7 orang pemancing segera terisi. Saya agak bernasib baik apabila 2 orang pemancing terpaksa menarik diri dan tempat tersebut segera ditempah sebelum impian yang sekian lama terpendam terus berendam lagi.

 

Setelah melalui jalan udara, jalan tar, jalan tanah merah dan melelapkan mata buat seketika, keesokan paginya kami berlapan (Pak One, Haji Salleh, Haji Din, Nik, Bujeng,

Anhar dan Blue) barulah memulakan perjalanan sebenar menerusi jalan air ke rangkaian sungai di pergunungan Berau.

 

Hari pertama

Empat buah bot pancung enjin ekor biawak digunakan dalam ekspedisi rangkaian sungai pergunungan Berau ini.

3 buah digunakan untuk membawa pemancing dan sebuah lagi berperanan sebagai kargo. Perjalanan mudik ke hulu sungai merentas jeram-jeram kecil berbatu yang cetek airnya ke tapak perkhemahan yang memakan masa hampir 2 jam pula.

 

Tiba di tapak perkhemahan di tebing sungai yang landai dan berbatu, waktu sudah menjelang tengah hari.

Setelah berehat seketika mengisi perut dengan ala kadar barulah sesi yang teramat sangat dinantikan menjelma.

 

Dua buah sampan menongkah ke hulu dan sebuah lagi menghilir dengan kaedah casting sambil berhanyut.

Destinasi mudik ke hulu adalah lubuk berjeram yang merupakan spot kegemaran Pak One.

 

(Video : Jeram yang banyak dihuni sebarau saiz badong)

 

 

Sejurus tiba, masing-masing tidak menunggu lama untuk melepaskan keterujaan yang sekian lama terpendam.

Sebarau Berau ternyata bukan gurau apabila salah seorang boatman menjadi individu pertama berjaya mendaratkan dan memperkenalkan sebarau Berau dengan skala saiz 4 kilogram.

 

Sememangnya saiz sebarau Berau bukan gurau. Setelah hampir 20 tahun saya melibatkan diri dalam dunia hanyir, inilah buat pertama kali saya melihat dengan mata kepala sendiri sebarau yang selayaknya digelar badong!

 

Sebarau yang dilepaskan kembali ke lubuknya itu menjadi inspirasi kepada kami untuk memburu lesen sebarau Berau.

Setelah agak lama tanpa lesen, kami tongkah ke hulu lagi sehingga ke penghujung jeram cetek yang gagal diharungi sampan dan berhanyut turun sambil casting.

Sebelum lewat petang dan menamatkan sesi memancing hari pertama, saya berjaya juga memperolehi lesen sebarau Berau anggaran 3 kilogram.

 

Sekitar 4 jam sesi memancing pada sesi hari pertama, hampir 50 peratus ahli gagal untuk memperoleh lesen sebarau Berau.

Namun ia bolehlah dianggap sebagai sesi pemanas badan kerana masih ada 3 hari lagi untuk casting sampai lebam.

 

Sementara itu Pak One awal-awal lagi sudah memperbaharui lesen tersendiri. Bukan lesen sebarau sebaliknya lesen sapan! Sapan adalah nama tempatan bagi kelah merah.

 

(Video : Aksi Pak One di jeram kegemarannya)

 

 

Hari Kedua

Hujan di bahagian hulu menyebabkan paras air sungai sedikit meningkat dan keruh. Berbekalkan makan tengah hari kami terus ke lubuk jeram.

Dua buah sampan berhenti di lubuk jeram dan sebuah lagi terus menongkah ke hulu.

 

Memadai hanya setengah hari, bukan saja kesemua ahli berjaya memperoleh lesen sebarau Berau malah lesen sapan juga.

Hanya di satu lubuk sahaja, berbelas ekor sebarau berjaya didaratkan dan saiz-saiznya seperti sukar untuk dipercayai. Semuanya purata saiz 3 hingga 5 kilogram.

 

Jumlah tangkapan sebarau dan sapan terus meningkat apabila sesi memancing dengan sampan diteruskan sehingga lewat petang.

Sekali gus menjadi hari terbaik kepada semua ahli trip.

 

Hari Ketiga

Hari ketiga kami mengambil keputusan menghilir keluar sambil memancing untuk ke sungai utama dalam rangkaian sungai pergunungan berau.

Sungai yang lebih luas dan panjang. Meskipun banyak masa dihabiskan dalam perjalanan dan sempat memancing beberapa jam sahaja.

Dari segi kuantiti tangkapan agak merosot sedikit, namun rekod tangkapan sebarau dan sapan terbesar dengan skala saiz melebihi 6kg berjaya didaratkan.

 

Hari Terakhir

Sementara pada hari keempat yang merupakan hari terakhir, sesi pancingan agak santai sambil berhanyut keluar dan kembali ke pangkalan di perkampungan para boatman.

 

Sejurus tiba di pangkalan pada lewat senja, kami segera bergerak pulang ke hotel penginapan di Tanjung Redeb melalui jalan bukit pergunungan yang sempit dan mendebarkan.

Berehat dan bermalam seketika sebelum bangkit di awal pagi agar tidak terlepas penerbangan ke Balik Papan dan seterusnya terbang ke tanah air.

4 hari memancing terasakan begitu pantas berlalu.

 

Tiada kenangan pahit yang dibawa pulang melainkan manis-manis belaka. Semanis isi sapan yang menjadi santapan kami sepanjang bergurau di Berau, sebarau Berau bukan gurau!

 

Apa kata pemancing:

 

Azuan Man aka Pak One

“Setelah beberapa kali melakukan trip survey dan terbukti sebarau berau bukan gurau adalah realiti, saya rasakan umpama satu dosa yang tidak terampun sekiranya saya sendiri saja yang menikmatinya tanpa membuka peluang kepada rakan-rakan pemancing lain.”

 

Nik Mahalil

“Trip freshwater terbaik setakat ini yang pernah saya sertai. Alhamdulillah… Merasalah jugak casting kelah menggunakan gewang.”

 

Shuk Rahim

“Kerjasama serta ukwah di antara para peserta menjadikan trip ini bukan setakat berjaya malah menjadi satu pengalaman dan kenangan manis yang tak dilupakan. Guide tempatan juga wajar dipuji dengan servis yang diberikan.”

 

Haji Salleh

“Trip yang sangat tidak mendukacitakan. Memang cukup teruja dan puas hati dengan tarikan ikan yang mega-mega. Sebarau 4.5 kg… Kelah 5.5 kg. Memang pengalaman yang tidak dapat dilupakan.”

 

Bujeng

“Pada setiap lontaran terasa macam ada bapak-bapak ikan yang akan membaham! Memang tak jumpa yang saiz S seolah-olah ikan-ikan di sini beranak… Bukannya bertelur!”

 

Anhar

“Satu pengalaman yang terlalu abstrak untuk diceritakan. Bagaimana mahu diungkapkan apabila anda menikmati realiti dalam fantasi anda.”

 

(GALERI)

 

Tinggalkan Komen