IKLAN

 

Ikan telinga gajah boleh ditemui secara konsisten di kawasan tukun kapal karam, tukun-tukun konkrit yang besar atau struktur tiang konkrit dengan kedalaman sehingga 50 meter.

Antara lokasi popular untuk menemuinya ialah di gugusan pelantar minyak, rumah api Pematang Sedepa atau One Phantom Bank dan kelong konkrit seperti Kelong Paradise di Sabak Bernam.

Di Kelong Paradise dan rumah api One Phantom Bank contohnya sudah sekian lama menjadi medan pancingan telinga gajah.

 

Panduan Memancing Ikan Telinga Gajah!!

 

Kesesuaian waktu

IKLAN

Tiada waktu khusus untuk pancingan ikan telinga gajah. Ini kerana ia aktif mencari makan pada waktu siang dan malam. Walau bagaimana pun ia dikatakan lebih sesuai dipancing ketika air kecil dan kurang berarus. Dan lebih agresif memburu makanan ketika air pasang mula berhenti.

 

Umpan dan persembahan.

Ikan-ikan kecil, krustasia dan alga merupakan diet utama telinga gajah. Maka tidak hairanlah ia memilih lokasi seperti tukun dan struktur tiang-tiangan yang menjadi tumpuan sumber makanan sebagai habitatnya.

IKLAN

 

Selain udang hidup yang banyak digunakan sebagai umpan, ikan telinga gajah juga boleh dipancingan dengan menggunakan dedak ayam. Malah penggunaan dedak ayam sebagai umpan sudah menjadi trend sejak sekian lama oleh para penggemar telinga gajah.

 

Panduan Memancing Ikan Telinga Gajah!!

 

Peralatan

Kesesuaian peralatan banyak bergantung kepada habitat telinga gajah itu. Sebagaimana diketahui, habitat kegemaran telinga gajah dipenuhi dengan struktur yang menjadi bentang kepadanya untuk menyelamatkan diri.

Justeru peralatan yang berkuasa perlu digunakan. Kekili yang mempunyai kuasa putaran yang tinggi dan mampu menghalang telinga gajah memasuki struktur. Begitu juga dengan joran. Sekiranya joran digunakan lembik maka peluang untuk mendaratkannya adalah rendah.

 

Panduan Memancing Ikan Telinga Gajah!!