IKLAN

 

“Celaka punya ikan…!” Halim menyumpah. Joran Shimano Bassterra second yang dia beli bulan lepas melendut-lendut diasak pemangsa. Tali sulam 15 lb berdesit-desit keluar. Apakah gerangan pemangsa yang membaham gewang Rapala Shad Rap yang dia suakan. Apakah ‘monster’ sungai yang handal sangat ini.

 

“Jaga kau.. kau naik nanti aku panggang kau. Liat betul kau ya..” Tidak habis-habis Halim menyumpah.

 

Seekor sebarau tidak lebih dari 2 kg berjaya didaratkan. Halim hairan. Ikan yang tidak sebesar mana tetapi cukup menguji kesabarannya.

 

Biasanya ikan sebarau, tentangan pertamanya memang kuat, tetapi selepas 2-3 minit dia akan lemah. Setelah mengeluarkan mata tiga gewang yang tertancap di bibir sebarau berkenaan, Halim menjinjing sebarau tersebut ke tapak perkhemahan.

 

 

Halim bangga. Hanya dia seorang sahaja yang berjaya mendapat hasil lewat petang itu. Rakan-rakan pancing yang lain pulang dengan ‘tangan kosong’.

 

“Hari ini aku champion. Orang pro macam aku mana boleh lawan… he… he…” Halim ketawa sambil tersengih. Walaupun geram dengan perbuatannya, tetapi rakan-rakan Halim yang lain sebenarnya sudah masak benar dengan perangainya yang suka cakap besar.

 

Makan malam mereka berlaukkan sardin cap Ayam digandingkan dengan sayur kubis goreng.

 

“Eh.. nasi dah nak habis, sebarau mana?” Tiba-tiba Zamri bersuara.

IKLAN

 

Berdekah-dekah mereka ketawa. Dek kerana sedapnya makan dalam hutan, mereka semua terlupa kepada sebarau yang dipanggang Halim. Zamri berlari pantas menuju ke hujung khemah untuk mengambil ikan tersebut.

 

 

“Geng… tak ada la ikan tu, kau bakar kat sini tadi kan Halim?”. Mereka saling berpandangan sesama sendiri. Memang di situlah Halim panggang sebarau yang dia dapat petang tadi. Ke mana hilangnya ikan itu.

 

“Binatang hutan kot yang curi ikan tu,” Fuad cuba menenangkan keadaan.

 

Setelah selesai makan, mereka berbual seketika sebelum masuk ke khemah masing-masing.

 

Dinihari Halim terjaga kerana terasa hendak buang air kecil, lantas mencapai lampu suluh dan bergegas ke belakang khemah.

IKLAN

 

Sewaktu hendak memasuki khemah dia terdengar suara orang sedang berbual. Suara itu datang dari arah tebing sungai. Memang dia ternampak di bawah samar cahaya bulan, ada orang duduk di atas batu besar. Halim berjalan ke arah mereka.

 

“Oh…kau rupanya Zali, Amri. Tak tidur lagi ke?” Halim menyapa sambil kakinya melangkah ke atas batu.

 

“Mata tak mahu lelap, jadi kami lepak atas batu ni.. sembang-sembang. Kami masak mee segera tadi, banyak lagi lebih ni.. makanlah,” Zali mempelawa. Perut Halim memang terasa lapar.

 

 

Maklumlah di dalam hutan, lebih-lebih lagi di tepi sungai. Cuaca sejuk menyebabkan perut cepat lapar. Halim makan dengan penuh berselera walaupun hanya sekadar mee segera kosong yang sudah kembang, tanpa kuah. Hinggakan tidak sedar bila dia masuk ke khemah semula dan terlelap.

 

“Zali… kau dengan Amri malam tadi masuk tidur pukul berapa?” terpacul soalan dari mulut Halim ketika mereka duduk untuk bersarapan.

 

Zali agak kehairanan. Mengapa pula Halim bertanyakan soalan tersebut.

 

Mereka semua tidur awal kerana keletihan. Lantas Halim menceritakan apa yang terjadi waktu dinihari tadi. Zali dan Amri menafikan yang mereka bersembang di atas batu.

“Habis tu malam tadi… siapa?” Halim bersuara cemas sambil berlari ke arah batu besar.

 

Sebaik tiba di atas batu tersebut, alangkah terperanjatnya dia melihat banyaknya cacing tanah yang merayap-rayap. Tekak terasa mual. Perutnya memulas tiba-tiba. Angin naik ke kepala dan terus termuntah.

 

 

Rakan-rakan yang mengekori terkejut melihat cacing-cacing yang keluar dari mulut Halim. Badannya mulai lemah dan terpaksa dipapah ke khemah. Trip 3 hari 2 malam terbantut. Mereka segera berkemas pada pagi itu dan pulang.

 

“Ini air tanah liat putih. Saya sudah bacakan ayat-ayat suci Al-Quran dan doa. Bagi dia minum,” kata Ustaz Salahuddin kepada Zali.

 

Menurut Ustaz, ikan yang dipancing Halim ‘ada tuan’ dan membalasnya dengan hidangan ‘mee segera semula jadi’. Ustaz memberitahu Zali cerita lama sekitar tahun 50-an, di mana tiga orang pemburu yang tersesat menemui pulut kuning di dalam talam tembaga di atas batu besar di jeram tersebut. Itulah sebabnya jeram tersebut dinamakan jeram pulut. Zali mengangguk-anggukkan kepala.

 

Sewaktu Zali melangkah kaki ke kereta, sempat Ustaz Salahuddin berpesan “Adat bertandang ke tempat orang, jaga tutur kata, pelihara tatasusila…” Sejak daripada itu, Halim serik untuk bertandang ke lokasi memancing terutama sungai-sungai di dalam hutan.