IKLAN

 

Seawal pagi kami menuju di sebuah kawasan pantai berhampiran Desaru untuk menaiki bot. Destinasinya Rumah Api T.U. Kami menaiki sebuah bot yang dimiliki oleh Tekong Badul.

 

Tekong Badul amat arif tentang selok-belok perairan di selatan Johor termasuklah di kawasan Rumah Api T.U. Kelihatan bot milik beliau amat selesa dan sesuai dinaiki oleh 6-8 orang pemancing.

 

Layan Talang Rumah Api Tompok Utara (T.U)

 

Rumah api yang berada di perairan Kota Tinggi sebenarnya merupakan salah satu tempat terbaik untuk memancing talang (Queenfish/Scomberoides commersonnianus) di negara kita, di mana kawasan rumah api ini jika hari cukup baik, ikan talang begitu mudah diperoleh.

 

Di sini kami menggunakan teknik pancingan yang berkesan untuk memancing ikan talang iaitu menggunakan kaedah teknik jigging.

 

Penggunaan set ringan bersama jig seberat 20-60 gram amat sesuai digunakan. Jig yang mempunyai ciri-ciri warna yang berwarna perak amat laku di sini.

 

IKLAN

Layan Talang Rumah Api Tompok Utara (T.U)

 

Selain itu, penggunaan shock leader berkekuatan 40 lb-50 lb amat penting untuk mengelakkan tali putus apabila bergesel dengan tiang rumah api yang tajam.

Gewang dan spon yang berkilat juga boleh digunakan oleh kami sebagai alternatif lain ketika memancing di rumah api T.U.

 

Ternyata T.U masih penuh dengan lambakan talang, kerana dengan hanya beberapa kali balingan jig, talang pasti akan terpedaya.

 

Caranya lontarkan sejauh mungkin jig ke arah rumah api dan jig dihenjut laju dan perlahan. Kunjungan kami memang syok kerana talang berskala 4-5 kg banyak dinaikkan.

IKLAN

Beberapa kali juga kejadian tali putus akibat bergesel di tiang rumah api yang penuh dengan teritip.

 

Layan Talang Rumah Api Tompok Utara (T.U)

 

Penggunaan set ringan amat mengujakan. Perlawanan tampak adil dan memberi kepuasan maksimum, tambahan lagi kepuasan jelas dapat dirasai pada saat talang membuat lompatan dan membenam untuk melepaskan diri.

 

Selepas makan bekalan yang dibawa sebelum pergi, tekong Badul mencadangkan supaya kami bergerak ke salah satu spot miliknya untuk memancing tenggiri. Pelawaan beliau disambut baik oleh kami semua.

 

Sebelum itu, umpan ikan hidup perlu dicari menggunakan mata apollo. Setelah memperoleh stok ikan kembung dan selar, kami bergerak menuju ke spot yang dicadangkan. Kami menggunakan teknik menghayut atau drifting untuk menjerat tenggiri.

 

Beberapa kali tenggiri menyambar umpan ikan hidup yang dihulurkan, tetapi spesies gred A itu kelihatan amat bijak untuk meloloskan diri. Lebih dari enam kali kami gagal menaikkan tenggiri yang memakan umpan. Hanya seekor sahaja yang berjaya diperoleh oleh Berg.

 

Layan Talang Rumah Api Tompok Utara (T.U)

 

Walaupun begitu, itu sudah memadai memandangkan kami telah memperoleh banyak talang semasa berada di rumah api T.U sebelum ini.

 

Kami kembali semula ke hotel penginapan kami. Hasil yang memuaskan semasa di rumah api T.U kami kongsi bersama ahli-ahli dari JFT yang datang mengunjungi kami.

 

Ikan dimasak di sebuah restoran dan dijamu untuk lebih 20 orang ahli JFT yang tiba bersama kami. Keenakan masak asam pedas dan masak lemak cili api talang segar memberikan kami lebih semangat untuk menyambung memancing lagi di lokasi terakhir keesokan hari.