IKLAN

 

SAYA ingin menceritakan tentang satu pengalaman seram yang saya alami sewaktu pergi memancing bersama bersama teman rapat iaitu Asmadi, Nizam dan Along baru-baru ini.

Kami berempat memang kaki memancing. Pantang ada keluangan masa dan cerita-cerita tentang port menarik, kami mesti ingin mencuba nasib di sana.

 

Kebetulan, saya terjumpa dengan Ipin yang baru sahaja balik daripada memancing di sebuah tempat di daerah Ayer Tawar.

Kata Ipin, port di situ kaya dengan ikan ketutu, sejenis ikan yang biasanya menghuni di kawasan air sejuk, berdaun dan jauh dari hiruk piruk bunyi.

Senang cerita, ikan ketutu ini gemar tempat yang sunyi dan airnya sejuk di tengah hutan.

 

Bila saya ceritakan tentang keinginan untuk memancing ikan ketutu ini, isteri sayalah yang paling suka.

Ikan ini memang sedap dimasak lemak cili api. Letak pulak terung telunjuk dan belimbing buluh…fuh, memang power gila.

Kalau mak mertua lalu pun memang tak perasan punya dek penangan masak lemak cili api ini.

 

Pada hari yang dijanjikan, kami berempat menaiki motosikal saja ke sana. Kami bertolak jam lima petang, setelah selesai solat Asar.

Selain membawa alat-alat memancing, saya juga membawa bekalan makanan berupa satu termos kopi ‘O’ panas dan biskut kering.

Hajat kami ingin memancing sehingga jam sepuluh malam sahaja. Ikan ketutu ini memang aktif pada waktu malam. Bila siang, ia bagaikan tunggul mati.

 

Memancing dengan menggunakan umpan yang power pun, ia tak akan makan. Kerana sifatnya yang begitu, kami mengambil keputusan untuk memancing dari senja hingga jam sepuluh malam.

Itu pun bergantung juga dengan rezeki yang bakal diperoleh. Andai kata hasilnya lumayan, masa memancing akan dipanjangkan sedikit. Andai kata rezeki kurang, kami akan angkat kaki untuk pulang awal.

 

Setelah menunggang motosikal hampir setengah jam, kami sampai di lokasi yang diceritakan oleh Ipin.

Kawasan di dalam ladang kelapa sawit itu mempunyai sebatang anak sungai yang sudah terpecah menjadi beberapa lopak yang dalam akibat hujan lebat dan banjir yang berlaku di kawasan tersebut.

IKLAN

Lopak-lopak itu membentuk lubuk yang agak dalam. Nizam mencadangkan kami memancing di kawasan lubuk yang berdekatan dengan rimbunan pokok mengkuang kerana kebiasaannya ketutu memang suka dengan habitat begitu.

 

Kami melabuhkan joran tepat jam enam petang. Di dalam kawasan ladang kelapa sawit, cuaca memang cepat gelap. Tidak sampai lima belas minit menunggu, joran Along mula melentur.

Seekor ikan ketutu dengan anggaran beratnya 150 gram menggelepar lemah. Walaupun saiznya kecil, namun ianya cukup untuk memberi semangat kepada kami untuk terus mencuba nasib.

 

Menjelang jam lapan malam, kami berempat bagaikan berpesta ketutu di situ. Betul kata Ipin, lubuk di kawasan itu memang kaya dengan ikan ketutu.

Walaupun saiznya agak sederhana dengan yang paling berat hanyalah anggaran 1.5 kilogram namun ia cukup meriangkan hati kami.

 

Kami bagaikan tidak cukup tangan menarik joran yang pantang dicampakkan ke dalam lubuk. Dalam keadaan berpesta itu, kami berempat terlupa untuk menunaikan solat Maghrib.

Kami bagaikan ‘sayang’ untuk melepaskan aksi menarik joran yang sedang rancak padahal kami sepatutnya melakukan perkara yang wajib dahulu. Saya sendiri sudah memasang niat untuk mengqada sahaja solat Maghrib yang tertinggal.

 

Menjelang jam 8.45 malam, hujan renyai-renyai turun dengan tiba-tiba. Tiada tanda guruh atau petir di dada langit.

Walaupun hujan turun dengan agak kasar, kami semua seolah-olah tidak peduli dengan situasi yang berlaku. Kami meneruskan juga pesta menarik joran yang kini bagaikan tidak menang tangan dibuatnya.

 

IKLAN

Sebenarnya, sudah terdetik di dalam hati saya dengan ‘keganjilan’ yang berlaku di situ. Saya jadi tertanya-tanya mengapakan ikan ketutu di dalam lubuk ini seolah-olah bagaikan menyerah diri kepada setiap umpan yang kami lontarkan.

Mana tak peliknya, umpan yang sekecil anak mancis di mata kail pun rakus dibaham ikan ini. Namun, rasa tidak sedap hati itu saya campak jauh-jauh mengenangkan rezeki kami pada malam itu memang lumayan.

 

Hujan masih turun dalam keadaan renyai-renyai sewaktu jam di tangan saya menunjukkan angka sepuluh malam tepat.

Kalau ikut perancangan asal, inilah masa untuk kami bergerak pulang. Namun keriuhan dan pesta menarik ketutu masih rancak.

Masing-masing sibuk dengan joran yang ditarik setiap lima minit dan perkara untuk angkat kaki seolah-olah terlupa begitu sahaja.

 

Salakan anjing yang sayup dan mendayu-dayu tiba-tiba kedengaran dari hutan kecil berdekatan. Bulu roma saya meremang tiba-tiba. Badan menjadi seram sejuk.

Sejenak itu juga saya mendongak ke atas. Bulan kelihatan mengambang penuh. Salakan anjing tadi seperti semakin hampir dengan tempat kami memancing.

 

“Aku rasa cukuplah. Jom kita balik,” ajak Asmadi tiba-tiba sambil memberikan kami isyarat tentang sesuatu.

Di kalangan kami berempat, memang Asmadi yang biasa masuk hutan untuk memancing dan memburu ayam hutan. Mungkin Asmadi juga sudah berasa sesuatu yang ganjil di situ.

 

Ketika sedang mengemas kelengkapan memancing, aku terasa seperti ada mata yang memerhatikan kami dari celah-celah belukar.

Sepasang mata merah itu bagaikan mengikuti setiap pergerakan kami berempat. Aku cuba membaca Ayatul Qursi apabila perasaan seram sejuk semakin terasa dengan bulu roma yang semakin meremang.

 

“Allahuakbar!!!” Nizam tiba-tiba menjerit. Serentak kami bertiga memandangnya.

Jelas di pandangan mata saya, sesusuk tubuh berkain kafan dengan bahagian atas dan bawah terikat sedang terloncat-loncat menuju ke arah kami berempat.

Ketika itu, otak terasa beku, bibir terasa kelu. Saya jadi blur dan tak tahu nak buat apa.

 

Cuma apabila melihat Asmadi dan Along sudah berlari menuju ke motosikal, barulah kaki saya turut melangkah sama.

Nasib baiklah Asmadi dan Along sudah menghidupkan enjin motosikal. Sebaik sahaja saya melompat duduk di bahagian belakang, motosikal itu terus dipandu laju meredah jalan merah yang sudah becak akibat hujan yang turun tadi.

Saya tidak berani menoleh ke belakang. Hanya mulut saya terkumat-kamit membaca Ayatul Qursi dengan susunan yang agak lintang pukang.

 

Hanya apabila tiba di halaman rumah saya, barulah saya dapat menarik nafas lega. Kami duduk di atas pangkin kayu di bawah pokok rambutan yang rendang.

Masing-masing hanya diam dengan nafas sedikit termengah-mengah. Saya mengeluarkan sisa kopi `O` panas dan kami minum tanpa berbual.

 

Malam itu, saya sukar untuk memejamkan mata. Peristiwa seram itu terbayang di ruang mata. Inilah kali pertama saya mengalami kejadian seram dan aneh begini.

Nasib baiklah tiada perkara buruk yang berlaku pada kami berempat.

 

Sehingga kini, kejadian ini kami rahsiakan daripada pengetahuan orang lain. Tempat itu juga tidak kami kunjungi lagi. Kami ingin mencuba pot lain pula.

Serik memancing? Ah, langsung tidak ada. Saya percaya pengalaman itu akan lebih membuatkan kami lebih berhati-hati.

Paling penting, hubungan dengan ALLAH SWT juga perlu dijaga. Solat perlu diutamakan, Insyaallah.