Sering kali komposisi mengambil gambar dipandang enteng, dengan gaya bersahaja kebanyakan pemancing mengambil gambar menggunakan teknik: ‘asal nampak ikan dalam

gambar, ok lah tu…”. hakikatnya, adalah penting jika kita tahu teknik sebenar menggunakan komposisi tertentu.

 

Komposisi sesuatu gambar sebenarnya penting dalam apa jua teknik mengambil gambar sekalipun. Dari gambar potret di studio hingga ke litar lumba mahupun di dasar laut, ia

mampu menimbulkan mood yang berbeza setiap kali menatapnya. Ia menjadikan jurufoto tersebut lebih kreatif walaupun hanya memakai kamera kompak. Ikuti tip di bawah ini.

Sebagai jurufoto, ambillah gambar rakan anda yang begitu seronok mendapat habuan besar menggunakan teknik Rule Of Third.

 

Apakah maksud Rule Of Third?

Rule of third adalah teori berkenaan komposisi gambar. Biasanya, bila rakam gambar, kita akan compose supaya subjek kita berada di bahagian tengah gambar. Kebanyakan jurufoto akan mengambil gambar secara terus.

 

Tidak salah, tapi kurang menarik. Untuk lebih kreatif, kita boleh compose gambar kita supaya subjek berada di bahagian lain selain daripada bahagian tengah gambar kita. Tetapi, bagaimanakah komposisi subjek yang paling sesuai dalam sesuatu gambar?

 

Teori rule of third ini memberikan panduan kepada kita di mana harus kita letakkan subjek kita di dalam gambar yang dirakam.

IKLAN

 

 

Untuk menggunakan teori ini, anda perlu bayangkan 2 garis menegak dan 2 garis melintang dalam viewfinder anda.

 

Garisan-garisan ini perlu menghasilkan 9 bahagian yang sama besar. Ingat, anda perlu bayangkan sahaja garisan ini, garisan ini tidak terdapat dalam viewfinder anda.

 

Untuk menepati teori rule of third, subjek anda perlu berada pada man-amana titik pertemuan garisan-garisan ini. Ada 4 titik pertemuan kesemuanya.

IKLAN

 

Jika anda tidak dapat letakkan subjek anda pada salah satu titik pertemuan ini, sekurang-kurangnya, subjek anda mesti berada hampir dengan titik pertemuan ini.

Menurut kajian, jika subjek anda berada pada salah satu titik pertemuan garisan menegak dan melintang ini, subjek akan jadi lebih ‘outstanding’ atau menyerlah di dalam gambar.

 

Gunakan teknik Depth of Field (DOF) supaya imej latar belakang menjadi kabur. Ini membuatkan subjek menjadi lebih fokus.

 

Pastikan ikan tidak menutup wajah model.

 

IKLAN

Jika waktu malam, flash diperlukan tetapi jangan terlalu dekat mengambil gambar ikan. Sinar pada badan ikan terpantul menyebabkan imej menjadi berkilau.

 

Pastikan ikan tersebut baru dinaikkan, dan bukan setelah beberapa jam baru mengambil. Hasilnya, subjek menjadi lebih segar, bukan seperti ikan yang beli di pasar buat model.

 

 

Sila pakai sarung tangan sekiranya ikan tersebut berduri.

Pastikan tangan anda tidak menutup muka ketika memegang ikan.

Jika ikan tersebut berbisa, buang bisanya dahulu.

 

Dekatkan ikan anda di hadapan kamera, supaya imej ikan yang ditangkap lebih jelas. Jangan sampai ikan menutup muka anda.

Pegang ikan sebolehnya menggunakan kedua belah tangan. Jika ikan besar dan berat, mintalah pertolongan rakan anda.

Kalau boleh senyumlah hingga ke telinga walaupun anda mendapat ikan puyu sahaja.