Penyakit albino atau albinisme tidak hanya terjadi pada manusia, tetapi terjadi dan mempengaruhi haiwan termasuklah ikan. Mungkin anda pernah tengok ikan albino dan ikan tilapia merah asalnya adalah albanisme. Albinisme terjadi kerana kekurangan pigmen melanin yang bertanggung jawab untuk warna kulit, mata, dan rambut.

 

Dalam kes albino, enzim yang terlibat dalam produksi melanin tidak ada atau rosak. Situasi ini sebahagian besar diturunkan oleh kedua ibu bapa atau induk, namun dalam beberapa kasus dapat diwariskan dari genetik tunggal.

 

Namun ibu bapa yang normal tetap berpeluang melahirkan anak albino. Hal ini terjadi kerana ibu bapa adalah pembawa gen yang menyebabkan kondisi ini.

 

Gila mancing? Jom join www.facebook.com/umpania101

 

Albinisme Pada Haiwan

Seperti pada manusia, albinisme pada haiwan juga merupakan kelainan genetik yang menyebabkan kelainan atau ketiadaan pigmen melanin. Pelbagai mutasi gen bertanggung jawab atas terjadinya albinisme.

IKLAN

 

Albinisme boleh terjadi di hampir semua spesies haiwan yang memiliki melanin dalam tubuh mereka seperti reptilia, amfibia, moluska, burung, dan mamalia. Oleh kerana itu, albinisme terjadi pada pelbagai spesies haiwan seperti ular, ikan yu, paus, lumba-lumba, siakap, patin, tongsan dan lain-lain lagi.

 

 

Cara Mengenal Albisnisme Pada Haiwan

 

Tidak semua haiwan yang berwarna putih atau pucat mengalami albinisme. Anda dapat mengenal pasti haiwan albino dengan melihat warna matanya. Mata haiwan albino akan berwarna merah muda atau merah. Kurangnya melanin membuat pembuluh darah mata menjadi terlihat sehingga mata nampak berwarna merah.

 

Haiwan albino juga akan memiliki kuku, kulit, dan sisik yang berwarna kemerahan. Ada beberapa kondisi pada haiwan yang berhubungan dengan albinisme. Sementara axanthic albino (axanthism) terjadi kerana kekurangan warna kuning pada tubuh, anerythristic albino terjadi kerana kekurangan warna merah.

 

Albinisme juga sering tertukar dengan leucisme. Pada leucisme, haiwan memiliki warna yang sangat pucat atau putih, namun memiliki mata gelap. Haiwan leucisme tidak kekurangan melanin dan dapat dikenalpasti dengan warna mata mereka yang tetap gelap atau normal.

 

Gila mancing? Jom join www.facebook.com/umpania101

 

Masalah Pada Haiwan Albino

 

Melanin merupakan pigmen yang berfungsi melindungi kulit dari radiasi ultraviolet. Atas sebab itu haiwan albino sensitif terhadap cahaya terik matahari dan berisiko tinggi barah kulit. Haiwan albino tidak mampu melakukan penyamaran berbandingkan rakan mereka yang normal sehingga lebih terdedah terhadap predator.

 

Albinisme juga menyebabkan masalah penglihatan. Haiwan albino umumnya akan kesulitan mencari pasangan kerana tidak memiliki warna normal.