IKLAN

 

Ikan silver carp (Hypophthalmichthys molitrix) atau biasa disebut ikan kap perak atau tongsan sisik halus di negara kita, adalah spesies ikan cyprinid air tawar, tergolong dalam kepelbagaian ikan kap Asia asli China dan Siberia timur.

Meskipun spesies terancam di habitat aslinya, ia telah lama diternak dalam kurungan di China.

baca juga rahsia umpan tongsan

 

Berdasarkan beratnya, lebih banyak ikan tongsan sisik halus diproduksi di seluruh dunia dalam akuakultur daripada spesies ikan lain kecuali ikan kap rumput atau tongsan sisik kasar.

Ikan kap perak biasanya diternak dalam polikultur dengan ikan kap Asia lainnya, atau kadang-kadang dengan catla (kap India) atau spesies ikan lainnya.

 

Spesies ini juga telah diperkenalkan, atau disebarkan oleh sistem sungai yang terhubung, setidak-tidaknya 88 negara di seluruh dunia.

Alasan pengimportan umumnya untuk digunakan dalam akuakultur. Di beberapa tempat ini, spesies ini dianggap sebagai spesies invasif.

Ikan tongsan sisik halus mampu mencapai panjang rata-rata 60-100 cm dengan panjang maksimum 140 cm dan berat 50kg.

 

 

Ikan kap perak adalah filter feeder atau jenis ikan yang menapis air untuk menyerap makanan melalui insangnya dan memiliki alat makan khusus yang mampu menyaring partikel sekecil 4 μm.

 

Jaringan insang bersatu menjadi agen penapis seperti span, dan organ epibranch mengeluarkan lendir yang membantu dalam memerangkap partikel kecil.

Sejenis organ menyepan kuat air melalui jaringan insang ini. Ikan tongsan sisik halus, seperti semua spesies Hypophthalmichthys tidak memiliki perut.

 

IKLAN

baca juga kenali ikan kap rumput

 

Mereka menapis makanan sebahagian besarnya fitoplankton. Mereka juga memakan zooplankton dan detritus.

Di lokasi yang mana spesies yang memakan plankton ini telah diperkenalkan, mereka dianggap bersaing dengan ikan-ikan planktivorous asli, seperti di Amerika Utara termasuk

paddlefish (Polyodon spathula), shad gizzard (Dorosoma cepedianum), dan ikan juvenil dari hampir semua spesies.

 

Kerana mereka memakan plankton, kadang-kadang mereka digunakan untuk mengendalikan kualiti air, terutama dalam mengawal blue-green algae berbahaya (cyanobacteria).

 

 

Spesies tertentu dari blue-green algae, terutama Microcystis yang beracun, dapat melewati usus ikan kap perak tanpa menjejaskannya, mengambil nutrisi dalam proses tersebut. Jadi, dalam beberapa kes, blue-green algae telah dihapuskan oleh ikan kap perak.

 

IKLAN

Ikan tongsan sisik halus dalam kitaran alami berhijrah ke hulu sungai untuk pembiakan; telur dan larva kemudian hanyut ke hilir, dan benih ikan menetas di zon dataran banjir.

Larva dan jevenil memakan zooplankton, beralih ke fitoplankton setelah ukuran tertentu tercapai. Spesies ini agak sensitif terhadap kondisi oksigen rendah.

 

 

Dua spesies lainnya berada dalam genus Hypophthalmichthys, ikan kap kepala besar atau bighead carp (H. nobilis) dan ikan kap sisik kasar atau largescale silver carp (H. harmandi).

Nama genus Aristichthys juga kadang-kadang digunakan untuk ikan kap kepala besar, tetapi sudah jarang diguna pakai.

 

Ikan kap kepala besar berbeza dari ikan kap perak dalam perilakunya (tidak melompat dari air ketika terkejut) dan juga dalam makanannya.

Ikan tongsan kepala besar juga menapis makanan tetapi mereka menyaring partikel yang lebih besar daripada ikan kap perak dan secara umum mengambil zooplankton yang lebih

besar dalam makanan mereka daripada ikan kap perak, yang mengambil lebih banyak fitoplankton.

 

 

Taksonomi:

 

Kingdom: Animalia

Phylum: Chordata

Class: Actinopterygii

Order: Cypriniformes

Family: Cyprinidae

Subfamily: Xenocyprinae

Genus: Hypophthalmichthys

Species: H. molitrix

Binomial name: Hypophthalmichthys molitrix (Valenciennes, 1844)

 

baca juga ikan kap popular di Malaysia

 

Apa pendapat anda? Teruskan klik & share artikel kami ini. Terima kasih!

Jangan lupa LIKE, FOLLOW & SEE FIRST Facebook Majalah Umpan

Sudah subscribe channel Youtube umpan? Klik sekarang Youtube Umpan